}); Foto: Beginilah Situasi Ikan Mati Ratusan Ton di Keramba Jaring Apung di Haranggaol | BeritaSimalungun
Home » , , » Foto: Beginilah Situasi Ikan Mati Ratusan Ton di Keramba Jaring Apung di Haranggaol

Foto: Beginilah Situasi Ikan Mati Ratusan Ton di Keramba Jaring Apung di Haranggaol

Written By Beritasimalungun on Tuesday, 3 May 2016 | 23:17

Beginilah Situasi Ikan Mati Ratusan Ton di Keramba Jaring Apung di Haranggaol. Foto Hasudungan Siallagan.

Beginilah Situasi Ikan Mati Ratusan Ton di Keramba Jaring Apung di Haranggaol. Foto Hasudungan Siallagan.


Beginilah Situasi Ikan Mati Ratusan Ton di Keramba Jaring Apung di Haranggaol. Foto Hasudungan Siallagan.


Beginilah Situasi Ikan Mati Ratusan Ton di Keramba Jaring Apung di Haranggaol. Foto Hasudungan Siallagan.


Beginilah Situasi Ikan Mati Ratusan Ton di Keramba Jaring Apung di Haranggaol. Foto Hasudungan Siallagan.

BERITASIMALUNGUN.COM-Haranggaol-"Turut prihatin atas kejadian ini yang menimpa petani Keramba Jaring Apung (KJA) di Bandar Purba, Kecamatan Haranggaol. Sedikitnya 320 ton ikan telah jadi bangkai. Berikut ini Foto‬ dari FB Hasudungan Siallagan , salah satu petani keramba yang mengalami kejadian ini.

"Hasil analisa laboratorium pabrik pakan, matinya ikan di dalam keramba karena oksigen drop dan perubahan cuaca. Napasti terjadima upwelling yang bawah naik keatas. Mungkin dibawah doma tertumpuk bahan otganik/amoniak jadi keracunan ma. Kondisi lapangan memang masih lokasi Bandar Saribu yang kena. Lokasi on memang agak padat keramba dan selalu kurang pergerakan arus," tulis Rikson Saragih, warga Haranggaol. 

"Satu pernyataan Prof Dr.Drs. Krismono, MS yang saya dengar kembali dari hasil rekaman saya adalah bahwa kehadiran KJA di Haranggaol berdasarkan penelitian dan pengamatannya belum ada menunjukkan effek yang berarti buat lingkungan. Beda dengan koar-koar yang merasa dirinya pecinta lingkungan. Yang asal ngomong tanpa dasar penelitian yang menggiring opini masyarakat berpandangan jelek kepada petani KJA. Harus Camkan itu..!!!!," sebut Rikson Saragih di akun Media Sosialnya (FB).

"Ada teori yang mengatakan bahwa disekitar keramba tersebut telah berkembang bakteri yang mengisap oksigen dari air. Ditambah sesaknya keramba oleh ikan maka pasokan oksigen di dalam keramba tidak mencukupi lagi. 

Ikan di luar keramba tidak mati. Jadi ikan-ikan itu mati bukan karena ada penyakit atau virus yang menyerang, tapi hanya karena kekurangan oksigen. Tidak semua ikan di Haranggaol mati karena adanya arus air di bawah permukaan yang tak merata.

Bakteri berkembang karena ada sisa pakan untuk kehidupannya. Air hujan tak mungkin bisa mengobok-obok Danau Toba karena Danau Toba sepuluh kali lipat kedalamannya dari Selat Sunda atau Selat Sumatera. Kurangnya pasokan oksigen selain karena berkembangnya bakteri mungkin karena arusair danau saat itu tidak cukup untuk membawa air segar beroksigen normal, " tulis Berlian Saragih.

"Pemilik keramba jaring apung Danau Toba tak terkecuali Haranggaol dan sekitarnya tidak bersahabat dengan alam Danau Toba. Mereka tak mau mengerti alam Danau Toba. Mereka hanya tau Danau Toba berproduksi ikan sebanyak-banyaknya tanpa peduli alam. Mereka paksa Danau Toba terus dan terus berproduksi ikan.

Kejadian yang sekarang ini bukanlah yang pertama. Tapi sudah kesekian kalinya. Kejadian ini adalah sebab akibat. Tuhan itu telah menunjukkan murkanya pada pemilik keramba dan menyatakan kebesaranNya pada kita semua. Serta membuktikan pada kita semua akan betapa besarnya kuasaNya atas segala yang ada di bumi termasuk Haranggaol," tulis Johnri E. Manihuruk . (Lee)




Share this article :

Post a Comment