}); MARGA SIDAURUK, TURNIP, DAN SITIO BERASAL DARI SIMALUNGUN | BeritaSimalungun
Home » , » MARGA SIDAURUK, TURNIP, DAN SITIO BERASAL DARI SIMALUNGUN

MARGA SIDAURUK, TURNIP, DAN SITIO BERASAL DARI SIMALUNGUN

Written By Beritasimalungun on Monday, 30 May 2016 | 08:05

Masrul Purba Dasuha, S.Pd paling kiri.

Oleh: Masrul Purba Dasuha, S.Pd

BERITASIMALUNGUN.COM-W.M. Hutagalung dalam bukunya Pustaha Batak, Tarombo Dohot Turiturianni Bangso Batak yang diterbitkan tahun 1926 menerangkan "Ia Simanihuruk maringanan do jolo di Pangururan. Anakna, i ma Pane Toba. Dung magodang Pane Toba laho ma ibana dompak Pane Simalungun, laos mangoli ma ibana disi, i ma boruni Raja Pane najolo. Dung tubu sada anakna dohot sada boruna disuru simatuana Raja Pane ma ibana mamungka huta tu luat Simanindo nuaeng. Borhat ma tutu nasida jala dipungka ma hutana margoar Lumban Sidauruk. Dung i marpinompari ma ibana disi, pinomparna ma marga Sidauruk, Turnip dohot Sitio na disi.

Ianggo Sitio boru siampudanni Raja Pane do niolina, dipungka ibana do hutana di Simanindo margoar Urung Sitio. Adong do tolu halak pinomparni Turnip na laho muse dompak Simalungun, i ma si Nabegu, Ompu Barangbeha dohot Panjojor. 

Molo si Nabegu disuru natorasna do ibana tu Raya Simalungun mangguruhon hadatuon laos mambuat boru disi, Saragih Turnip do marga pinomparna disi. Ianggo Ompu Barangbeha parjuji langis do ibana, laho do ibana marjuji tu Salbe, i ma dingkan Purbani Harangan Gaol laos mangoli ma ibana disi, pinomparna ma marga Turnip na disi. Panjojor laho muse do ibana tu Simalungun mandapothon hahana Ompu Barangbeha, jadi disuru hahana i ma ibana maringanan tu Tigaras, laos marpinompari disi".

Kisah ini cukup menarik untuk dianalisa, di mana WM Hutagalung dengan tegas mengakui bahwa marga Sidauruk, Turnip, dan Sitio lahir dari hasil perkawinan antara putera Simanihuruk yang bergelar Pane Toba dengan puteri Raja Panei (Purba Sidasuha). 

Demikian juga Batara Sangti dalam bukunya Sejarah Batak yang diterbitkan tahun 1977 juga sepakat bahwa marga Sidauruk, Turnip, dan Sitio adalah keturunan dari Pane Toba. Benarkah Purba Dasuha merupakan tondong dari marga Sidauruk dan bagaimana pula dengan Kerajaan Siantar, Bandar, dan Sidamanik yang sejak awal leluhur mereka Partigatiga Sipunjung sudah menjalin ikatan kekeluargaan dengan marga Sidauruk. 

Dalam turiturian Purba Sidasuha dikisahkan bahwa berdirinya Kerajaan Panei adalah pemberian Tuan Onggoh Saragih Sidauruk dari Sipoldas dan sejak itu Purba Sidasuha menjadi Tondong dari Saragih Sidauruk. 

Demikian juga Partigatiga Sipunjung leluhur Raja Siantar, Bandar, dan Sidamanik pada saat pertama kalinya menginjak tanah Simalungun, ia sudah menemukan keberadaan komunitas Saragih Sidauruk yang menduduki daerah Silampuyang.

Bila merujuk dari kisah yang berkembang di kalangan marga Damanik Bariba dan Purba Sidasuha, justru marga Sidauruk sudah sejak lama mendiami tanah Simalungun jauh sebelum kehadiran Pane Toba. 

Jadi perlu diralat bahwa Pane Toba bukanlah leluhur awal Sidauruk karena terbukti sebelum Pane Toba mengunjungi tanah Simalungun, komunitas Sidauruk itu sudah eksis dan berkembang. Hasil analisa saya, Pane Toba kemungkinan besar lahir di Simalungun keturunan dari Tuan Sipoldas, dinamakan Pane Toba karena ia adalah warga Kerajaan Panei yang hijrah ke Toba. 

Namun pihak Toba berusaha memutarbalikkan jalur perpindahannya dari Toba ke Simalungun agar seluruh marga Sidauruk meyakini bahwa Tobalah daerah Bona Pasogit mereka. Setelah bermigrasi ke Toba membawa isterinya puteri Raja Panei, lahirlah marga Turnip dan Sitio. 

Sebagai catatan tambahan bahwa di daerah Sagala ditemukan komunitas Purba Sidasuha yang sudah lebih dari 9 generasi menetap di sana, namun kini mereka sudah menyandang marga Siboro. 

Keberadaan Purba Sidasuha di tempat ini barangkali dilatarbelakangi oleh karena mengikuti botounya yang dinikahi oleh marga Sidauruk, karena tidak ditemukan Purba Sidasuha di tempat itu mereka lantas menyatukan diri dengan Purba Siboro. 

Dari Simanindo keturunan Purba Sidasuha ini kemudian menyebar ke Sagala dan kawasan lain di sekitarnya. Kisah petualangan Purba Sidasuha hingga sampai ke Sagala tercatat juga dalam buku W.M. Hutagalung tersebut. Ia menyebutkan Purba Sidasuha sebelum sampai ke Sagala, yang menjadi lokasi awal keberangkatannya adalah Hinalang.

Dari tulisan singkat ini dihasilkan kesimpulan sementara bahwa marga Sidauruk adalah marga asli di Simalungun, asumsi selama ini yang menduga kelompok marga ini datang dari Samosir menurut saya perlu dikaji kembali, karena realitasnya eksistensi mereka di Simalungun justru lebih awal terdeteksi dibanding Saragih Garingging dan Sumbayak. 

Sebagaimana uraian di atas bahwa sebelum berdirinya Kerajaan Siantar dan Panei, di tanah Simalungun telah eksis dua Partuanon bersaudara yaitu Silampuyang dan Sipoldas yang diperintah oleh marga Saragih Sidauruk. 

Barangkali turiturian dan tulisan singkat saya ini bisa dijadikan salah satu landasan teoretis meski masih bersifat turiturian dan sebatas hipotesa, namun menurut saya hal ini bisa jadi pembanding dalam upaya menelusuri sejarah lahirnya marga Sidauruk, Turnip, dan Sitio. Diatei tupa.


Daftar Pustaka: Hutagalung, W.M. 1926. Pustaha Batak, Tarombo Dohot Turiturianni Bangso Batak. Pangururan: Tulus Jaya.
Siahaan, N. 1964. Sejarah Kebudayaan Batak. Medan: C.V. Napitupulu & Sons
Sangti, Batara. 1977. Sejarah Batak. Balige: Karl Sianipar Company
Share this article :

Post a Comment