. 9 Bulan Irigasi Jebol Huta Blok Songo | BeritaSimalungun
Home » » 9 Bulan Irigasi Jebol Huta Blok Songo

9 Bulan Irigasi Jebol Huta Blok Songo

Written By GKPS JAMBI on Wednesday, 3 April 2013 | 15:36

Sawah Jadi Ladang Jagung


[Foto: Sawal]
Seorang warga memperhatikan saluran irigasi yang jebol sejak pertengahan 2012 di Nagori Marihat Baris Kecamatan Siantar dan hingga sekarang belum diperbaiki.

SIMALUNGUN – Saluran irigasi di Huta Blok Songo, Dusun I, Nagori Marihat Baris, Kecamatan Siantar jebol pertengahan tahun 2012 lalu. Namun hingga saat ini belum diperbaiki pemerintah, akibatnya persawahan dan kolam berubah menjadi perladangan jagung dan ubi.

Amatan METRO, jebolnya tanggul irigasi memang berdampak besar bagi petani terutama petani sawah dan kolam ikan. Untuk mendapat pasokan air, mereka memanfaatkan air yang mengalir di saluran persawahan yang volume airnya tidak mencukupi.

Terbatasnya volume air membuat para petani terpaksa mengalihkan lahan persawahan mereka menjadi lahan tanaman jagung dan ubi. Hal ini terpaksa mereka lakukan, karena memang tidak ada pilihan lain. Pasalnya, menanam jagung dan ubi tidak memerlukan banyak air.

Sementara petani yang lahan persawahan dan kolamnya yang masih memiliki pasokan air, terpaksa harus berbagi dengan petani lain, dan harus merendam sawah mereka dengan air secukupnya.

Seorang warga Blok Songo Supriadi (23) mengatakan, permasalahan ini sudah mereka laporkan ke pihak kecamatan dan instansi terkait, tetapi sampai belum ada upaya memperbaiki saluran irigasi yang rusak tersebut.

Untuk mengatasinya, warga memang menimbun saluran irigasi yang jebol dengan pakai alat berat dan meletakkan pasir-pasir dalam karung, tapi karena hujan, timbunannya habis dibawa air. “Dulu pernah camat datang, tapi hanya mengecek saja dan saat itu dia (camat) mengatakan, belum memastikan kapan akan diperbaiki,” kata Supriadi.

Diceritakannya, mulanya saluran irigasi yang jebol hanya beberapa meter saja dan karena hujan terus menurus turun, bangunan yang jebol tambah meluas dan akhirnya longsor. Sayangnya, tidak ada tanggapan pemerintah dan longsoran terus dibiarkan dan merembes hingga mencapai 50 meter dan sebagian besar sudah mengenai pesawahan warga.

Warga berharap agar Pemkab Simalungun segera membangun kembali saluran irigasi yang jebol tersebut. Karena, petani sudah banyak mengalami kerugian. “Masyarakat di sini umumnya petani yang banyak mengetahui tentang bercocok tanam padi sawah.

Untuk tanaman lain, mereka belum banyak pengetahuan. Inilah salah satu penyebab petani rugi,” kata Supriadi.

Saluran Irigasi Jebol Sawah & Kolam Terancam Kering

SIMALUNGUN – Saluran irigasi yang berada di Nagori Tiga Bolon, Kecamatan Sidamanik, Simalungun, jebol. Amatan METRO, Saluran irigasi yang sudah berusia puluhan tahun itu jebol sejak sepekan terakhir. Akibatnya banyak warga yang berprofesi sebagai petani terpaksa menunda musim tanam mereka, karena pasokan air kurang.

Menurut peternak ikan R Saragih (25), untuk sementara ini, warga hanya mengandalkan air seadanya. Karena air yang seharusnya mengalir dari tali air, kini tidak ada lagi. “Biasanya air yang mengaliri kolam saya lancar, tapi sekarang airnya sedikit. Itu pun harus dibagi dengan kolam-kolam lain,” ujarnya.

Dirinya juga mengatakan bahwa sebelum jebolnya saluran irigasi tersebut, sawah milik warga sudah dikeringkan karena usia padi sudah tua.

“Untungnya warga yang menanam padi sudah sempat panen. Namun dampak lain, warga harus menunda menanam lagi bibit padi, sampai ada perbaikan saluran irigasi tersebut,” katanya.

Menurutnya, mereka sudah melaporkan kejadian itu kepada kepala desa di sana. Namun sampai saat ini tidak ada tanggapan mengenai jebolnya saluran irigasi ini. Warga berharap agar Pemkab Simalungun menanggapi keluhan mereka.

“Air irigasi ini sangat penting untuk kehidupan warga. Mayoritas mata pencarian kami adalah bertani. Makanya saluran irigasi yang jebol itu harus segera diperbaiki,” ungkap Saragih.

Tanggul Irigasi Silomalaha Jebol 250 Ha Sawah Kering

SIMALUNGUN – Tanggul irigasi di Blok Songo Nagori Silomalaha, Kecamatan Siantar, Simalungun, yang jebol sejak beberapa bulan lalu, belum juga mendapat perbaikan. Akibatnya 250 hektare sawah milik petani mulai Dusun Blok Songo hingga Dusun Sionggang mengalami kekeringan.

Informasi dihimpun METRO, tanggul yang jebol di kawasan Blok Songo itu merupakan salah satu saluran irigasi yang menyalurkan air bagi persawahan warga di Nagori Silomalaha. Hujan deras yang terjadi pada pertengahan Juli 2012, membuat jebol tanggul irigasi tersebut. Namun setelah kejadian, tidak langsung dilakukan perbaikan oleh pemerintah. Hal itu mengakibatkan semakin parahnya kondisi tanggul, yang kerusakannya kian melebar dan dalam.

Adapun tanggul irigasi itu kini tampak mengalami kerusakan hingga sepanjang 100 meter. Sementara kedalaman tanggul irigasi itu sudah mencapai 7 meter. Itu diakibatkan kikisan air yang terjadi saat hujan deras, di mana tanah dari perladangan warga juga ikut terbawa arus.

Menurut warga Blok Songo, Surip (42), sepengetahuannya tanggul yang mengairi persawahan mereka jebol saat hujan deras melanda lokasi pada pertengahan Juli 2012. Begitu mengetahui adanya kerusakan, warga langsung melaporkannya kepada pangulu dan camat, bahkan Bupati Simalungun JR Saragih. Namun hingga saat ini, belum ada perbaikan sama sekali.

Padahal Bupati Simalungun sudah pernah melihat lokasi dan berjanji segera memperbaikinya, atau dua bulan setelah kunjungannya tersebut. “Jika tidak jebol, seharusnya kami sudah dua kali panen padi. Namun sekarang petani tidak bisa menanam padi. Sebagian warga kemudian memilih berlalih tanaman dan menanam jagung serta kacang-kacangan.

Meski kondisinya demikian, ada juga beberapa petani yang tidak memiliki pilihan lain dan bergotong royong untuk mengalihkan air dari sungai-sungai kecil ke sawah mereka. Kini mereka masih bisa menanam padi meski tetap saja kekurangan air,” katanya.

Hal yang sama diungkapkan warga Silomalaha, Yatna (53). Ia berharap agar pemerintah segera melakukan perbaikan irigasi tersebut. “Lebih dari setengah warga Silomalaha ini merupakan petani dan mempunyai sawah airnya bergantung dari saluran irigasi yang jebol itu. Kalau ditelusuri, aliran irigasi itu sampai ke Desa Sionggang. Kami bukan tidak mau untuk melakukan gotong-royong. Tapi kondisi tanggul ini sudah terlalu parah kerusakannya. Jadi sia-sia saja nantinya jika tidak ada bantuan pemerintah,” ujarnya.

Sementara Pangulu Nagori Silomalaha Jamaluddin Silalahi, kepada METRO mengungkapkan, pasca jebolnya tanggul irigasi itu, pihaknya sudah menyurati instansi terkait. Saat Bulan Ramadan 2012 yang lalu, Bupati Simalungun JR Saragih sudah langsung meninjau ke lokasi.

“Meskipun Rombongan Bupati JR Saragih datang dengan agenda Safari Ramadan, namun ia menyempatkan diri melihat irigasi itu. Saat itu Bupati berjanji memberikan dana hibah Rp500 juta untuk memperbaiki irigasi. Ada sekitar 250 hektare lahan warga yang terkena dampak rusaknya irigasi ini,” ujar Silalahi.

Dia menambahkan, pada Kamis (8/11) lalu ia mengaku sudah bertemu Bupati Simalungun JR Saragih. Pada pertemuan itu JR Saragih menyatakan akan segera memperbaiki irigasi yang jebol. “Namun soal waktunya, Bupati belum ada menentukan,” ungkap Silalahi.  (msc)

Share this article :

Post a Comment

Halaman FB Media Lintas Sumatera

Mengucapkan

Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Kabar Hun Simalungun

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.