. PEMAIN TUNGGAL | BeritaSimalungun
Home » » PEMAIN TUNGGAL

PEMAIN TUNGGAL

Written By GKPS JAMBI on Tuesday, 3 June 2014 | 07:00

Rikanson Jutamardi Purba

Drs Rikanson Jutamardi Purba, Ak
Direktur gop@s MULTIMEDIA Pematangsiantar

“Kesepian” kita hampir sama dengan kesepian koboi Lucky Luke, tokoh komik Belgia karya Maurice De Bevere alias Morris, itu. Kita pun hampir bisa “menembak lebih cepat daripada bayangannya”, tapi benar-benar “kesepian”

DENGAN hanya ditemani kuda tunggang andalannya, Jolly Jumper, koboi/sheriff Lucky Luke membasmi kejahatan ala  Amerika tempo doeloe. Untunglah dia punya kemampuan lebih: “menembak lebih cepat daripada bayangannya”. Untuk sekadar asosiasi, bolehlah dibayangkan kehebatan Lucky Luke itu seperti Clint Eastwood di film-film koboi Amerika atau barat.

                Cerita orang-orang sukses Simalungun – yang sukses mengalahkan kemiskinan bawaan dari kampung halaman – hampir sama dan sebangun dengan cerita Lucky Luke. “Kuda tunggang” andalan hanyalah panggilan jiwa untuk “marmalu” (berjuang keras untuk keluar dari lingkaran setan kemiskinan dan keterbelakangan) dengan bekal kemampuan lebih: “mar-Habonaron do Bona” (berfalsafahkan “Kebenaran adalah dasar segalanya”).

                Orang Simalungun umumnya hanya “ipaingkat” (diberangkatkan ke medan perjuangan) dengan bekal intangible (tidak kasat mata) berupa penggeloraan jiwa untuk “marmalu” dan falsafah HdB itu. Bagi yang lebih beruntung, disuguhi sesuatu yang lebih kasat mata, yaitu “dayok binatur” atau “dayok pinar manggoluh” (ayam panggang berbumbu perahan kulit Singkam/holat yang diatur ulang pada piring keramik sesuai potongan anatomi tubuhnya). Itu pun sebenarnya bukan demi kelezatan “dayok binatur” yang memang sangat maknyus, melainkan lebih pada suntikan semangat membara untuk bertarung di medan juang.

                Kalaupun punya bekal lain, contohnya network (jejaring), umumnya bekal itu sangat rapuh. Pascakemerdekaan, orang Simalungun mengenal CV Fasco yang banyak menolong generasi muda yang merantau mengadu nasib di Jakarta-Jawa. Setelahnya, ada mendiang St Djasarlim Sinaga, mendiang Brigjen (pur) Radjamin Purba, SH, mendiang Brigjen (pur) TS Mardjans Saragih, dll. Kemudian yang lebih muda, ada St Marthin Sinaga (CV Hutarih Jaya) dll. Dikatakan jejaring tersebut sangat rapuh, karena setelah itu, jejaring sejenis tidak eksis atau sulit terbentuk.

                Ada perasaan takut berhutang budi (untuk tidak mengatakan: takut dibantu) dan kapok menghutangkan budi. Takut berhutang budi, karena seolah ada perasaan tidak merdeka karena hutang budi itu bakal dibawa sampai mati. Kapok menghutangkan budi, karena pengalaman mencatat bahwa yang ditolong pun seringkali lupa atau tidak tahu berterima kasih.

                Supersedikit yang menancapkan tiang pemahaman dalam dirinya seperti mendiang Pdt J Wismar Saragih yang menyatakan “siparutang do au bani Simalungun” (saya terhutang budi pada Simalungun) atau mendiang istrinya yang tulus berekspresi: “sonang do au loja, loja do au sonang” (saya suka berlelah dan hidup jadi melelahkan kalau hanya senang sendiri).

                Rasa takut berhutang budi itu sejatinya menghilangkan hakikat pencapaian bersama yang sudah pasti hasil dan magnitudenya bagi komunitas menjadi lebih besar serta pencapaiannya bisa ditempuh lebih efisien dan efektif.

                Kapok menghutangkan budi, karena secara empirik, yang ditolong sering lupa bahkan untuk sekadar mengucapkan kata ‘terima kasih’. Yang lebih gawat lagi, tidak tahu berterima kasih. Orang yang dibantu justru mempermalukan atau merongrong orang yang membantu. Dalam ketulusan – katakanlah karena panggilan iman – yang menolong sebenarnya tidak mengharapkan pamrih. Paling-paling pamrihnya agar yang ditolong melaksanakan hal serupa kepada orang lain lagi, sehingga komunitas/masyarakat terbangun bersama. Diharapkan timbul gelindingan bola salju dalam rangka pembangunan komunitas yang sudah disadari secara jumlah pun sedikit, apalagi secara daya saing.

                Ada perasaan curiga terlebih dahulu atau keengganan kalau orang lain mengulurkan bantuan. Jangan-jangan agar saya bisa dimanfaatkannya di kemudian hari. Atau kalau berhasil kelak, merasa jengah mengakui bahwa dalam hidup ini, seseorang tidak pernah berhasil sendiri tanpa peran orang lain. Takut ada ucapan yang terus berdengung di telinga, “’Kan saya dulu yang membantu kamu sehingga kamu bisa sukses seperti sekarang ini?”

                Memang tidak boleh dinafikan juga pengalaman traumatik orang yang pernah minta tolong, tapi ditolak sembari yang dimintai tolong asyik memaparkan alasan-alasan tidak bisa karena adanya kebutuhan keluarga sendiri yang sejatinya adalah pamer keberadaan diri yang tidak pada tempatnya. “Maaflah, kebetulan pas mau memperluas sawit yang sekian ratus hektar di Baganbatu itu, mau memasukkan mobilnya anak-anak ke salon mobil karena interiornya sudah pada kotor, dan pas pula mau bayar panjar tiket pesawat untuk liburan bareng. Ini belum lagi lho untuk ini-itu…!”

                Makanya, sulit sekali menghilangkan egoisme sebagaimana digambarkan pantun ini: “Huliskon laklak, asal ulang pahu | Age mulih halak, asal ulang ahu” (Singkirkan laklak [pelepah rebung bambu], asal bukan (daun) paku | Hancur pun orang (lain), asal bukan aku). Ini bukan ekspresi kepercayaan diri bakal dapat menyelesaikan sendiri apa pun masalah yang bakal dihadapi, melainkan gambaran ketidakpedulian terhadap (nasib) orang lain. Istilah Betawinya: EGP (emang gue pikirin).

                Hal berikut belum merupakan hasil riset sosio-antropologis yang dilaksanakan secara ilmiah, melainkan baru sebatas pengamatan yang cukup lama dan lumayan intens. Dinyatakan bahwa orang (Pamatang) Raya yang lebih pure (murni) Simalungunnya karena relatif homogen umumnya dulu hidup “marjuma modom” (tinggal di gubuk ladang). Masing-masing memagari ladangnya untuk mencegah serangan binatang buas atau gerombolan (pengacau). Kondisi ini membuat mereka cenderung mengamankan dirinya sendiri dan EGP terhadap orang lain.

                Hal sebaliknya terjadi pada orang Simalungun kahean/jahe-jahe (Utara-Timur bersisian dengan Batubara, Labuhan Batu, Serdang Bedagei, dan Deli Serdang) yang banyak berinteraksi dengan orang Melayu (Deli) beragama Islam atau huluan/topi tao (Selatan-Barat) yang banyak berinteraksi dengan orang Karo dan Toba. Di kedua wilayahi ini, penduduknya lebih heterogen, sehingga lebih terbuka dan dinamis. Rasa (kepedulian) sosialnya lebih tinggi.   

                Beruntunglah orang Simalungun kahean/jahe-jahe dan huluan/topi tao.  Saudara mereka yang di Raya (Simalungun tongah) masih dilumuri kental oleh pengaruh kebiasaan “marjuma modom” itu. Hidup mereka sebenarnya “kesepian”, karena apalah artinya kesuksesan diri sendiri namun tak dinikmati beramai-ramai dengan atau berdampak bagi orang sekitar?

                Maka tak aneh, karya orang-orang seperti mendiang Taralamsyah Saragih tak diapresiasi oleh bangsanya sendiri, sehingga – kalau bukan karena semangat “marmalu” (seperti “bushido” Jepang) – kreativitasnya marsimalungun bakalan mangkrak. Orang sukses Simalungun seperti Henry Saragih yang berteman dengan Presiden Hugo Chavez itu, hampir tak dikenal di daerah asalnya. Bahkan ungkapan ini terkesan sangat superminimalis: “Kontribusi terbesar saya marsimalungun adalah menunjukkan bahwa orang Simalungun pun bisa menjadi menteri!”

                Ungkapan terakhir ini lagi-lagi menunjukkan tipikal orang kita yang cenderung pemain tunggal. Memang kesuksesan seperti itu bagus-bagus saja, tapi sayangnya tidak lagi cukup. [Drs Rikanson Jutamardi Purba, Ak]
Share this article :

Post a Comment

Halaman FB Media Lintas Sumatera

Mengucapkan

Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Kabar Hun Simalungun

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.