. Benteng Terakhir Pelestarian Rumah Adat Simalungun | BeritaSimalungun
Home » » Benteng Terakhir Pelestarian Rumah Adat Simalungun

Benteng Terakhir Pelestarian Rumah Adat Simalungun

Written By Beritasimalungun on Monday, 27 July 2015 | 22:05

Rumah Bolon di Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun. Foto Analisa.com
Setelah mengunjungi kompleks ini, saya berkesimpulan bahwa rumah adat dan berbagai bangunan lainnya di tempat itu adalah benteng terakhir pelestarian istana raja Simalungun, serta bangunan-bangunan adat Simalungun. Oleh sebab itu, pemerintah, masyarakat perlu memberi perhatian yang serirus. 

Rumah Bolon Pematang Purba (istana raja Purba bermarga Purba Pakpak) adalah salah satu warisan bangunan bersejarah dari tujuh kerajaan yang pernah memerintah di Simalungun, Sumatra Utara. Ketujuh kerajaan itu adalah Siantar (Damanik), Tanoh Jawa (Sinaga), Pane (Purba Dasuha), Dolog Silau (Purba Tambak), Purba (Purba Pak-pak), Raya (Saragih Garingging) dan Silimakuta (Girsang),
Istana-istana raja di atas sudah rusak dan tidak selengkap dan seutuh istana Raja Purba. 

Salah seorang pengurus Penyelamat Rumah Bolon Purba, Edysman Purba mengatakan istana Raja Purba adalah satu-satunya istana peninggalan raja-raja di Simalungun yang masih utuh. 

Peninggalan Raja Silimakuta misalnya!. Istana raja yang terletak di Tigaraja, Kecamatan Silima Kuta Barat, Kabupaten Simalungun kini sudah tidak berwujud lagi. Bangunan-bangunan bersejarah di sana, sama sekali tidak bisa disaksikan lagi karena sudah berubah menjadi perladangan dan bangunan rumah. 

“Bangunan istana Raja Silima Kuta sudah ada lagi,”ujar St Drs SN Girsang, salah seorang putra Raja Silima Kita, Padi Raja Girsang. Dia melanjutkan, “Mungkin istana raja-raja yang lain juga sudah tidak ada lagi. Saya kira hanya istana Raja Purba yang masih utuh,” katanya. 

Istana ini saksi bisu betapa ratusan tahun yang lalu, nenek moyang kita sudah memiliki kemampuan membangun, peradaban masa lalu yang perlu diketahui dan dipelajari setiap generasi bangsa ini. 

Mengunjungi Rumah Bolon sekaligus melepas kerinduan menyaksikan bangunan adat Simalungun yang dulunya banyak di desa-desa Simalungun, tetapi kini sudah hampir seluruhnya rusak dan tidak dapat disaksikan generasi sekarang ini. 

Orang Simalungun, bangsa Indonesia pantas bersyukur karena masih memiliki bangunan istana Raja Purba, yang merupakan simbol rumah adat Simalungun. Barangkali anak-anak sekarang ini tidak menyaksikan lagu rumah-rumah adat di pedesaan yang hampir semuanya punah ditelan zaman. Dimana lagi kita menyaksikan rumah Adat Simalungun berusia 250 tahun kalau bukan di Istana Raja Purba? (Jannerson Girsang/Analisa.com)
Share this article :

Post a Comment

Halaman FB Media Lintas Sumatera

Mengucapkan

Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Kabar Hun Simalungun

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.