. Menelisik Kisah Unik Rumah Bolon Simalungun | BeritaSimalungun
Home » , » Menelisik Kisah Unik Rumah Bolon Simalungun

Menelisik Kisah Unik Rumah Bolon Simalungun

Written By Beritasimalungun on Monday, 27 July 2015 | 22:14

RUMAH BOLON SIMALUNGUN. FOTO ASENK LEE SARAGIH
MUNGKIN Anda sudah berkali-kali melintasi jalan arah Pematangsiantar-Saribudolok atau sebaliknya. Di kilometer 54 dari arah Pematangsiantar atau sekitar 10 kilometer dari arah Saribudolok terdapat Desa Pematang Purba, Kecamatan Purba Kabupaten Simalungun.

Dari persimpangan itu Anda hanya masuk sekitar 200 meter dan tiba di sebuah kompleks istana Raja yang monumental. Itulah Istana Raja Purba atau dikenal dengan Rumah Bolon Pematang Purba.
Di dalam istana Raja Purba yang dibangun pada abad ke 19 itu tersimpan sejumlah keunikan baik dari keunikan bangunan, maupun keunikan kehidupan raja di dalamnya. Mengunjungi istana, seseorang mampu menyerap sebagian keunikan itu. 

Setelah membayar Rp 2500 per orang kepada petugas di sebuah ruang di areal perparkiran. Dengan menyusuri sebuah tangga yang baru direnovasi, kami menyusuri jalan setapak menuju sebuah terowongan.
Pengunjung memasuki istana melalui sebuah terowongan sepanjang 10 meter. Inilah satu-satunya jalan masuk ke kompleks istana. Terowongan yang tampaknya baru ditata terlihat bersih dan rapi, dan pengunjung merasa nyaman, menyenangkan dan tidak terkesan seram. 

Dari tempat kami berdiri, setelah melintasi terowongan, memandang ke sekeliling istana ternyata kompleks ini dikelilingi lembah. Konon lokasi seperti ini memiliki tingkat keamanan yang baik, karena hanya perlu pengawalan dari lokasi tertentu. Dari segi keamanan, lokasi ini memang cocok untuk sebuah istana raja. 

Istana yang terletak jauh dari kebisingan ini memberi kesan menambah sejuknya hati berada di daerah berketinggian 1400 meter di atas permukaan laut itu. Angin sepoi yang berhembus membuat tubuh terasa segar. Pohon-pohon besar tumbuh di sekeliling istana membuat rasa sejuk dan nyaman mengitarinya. 

Pengunjung nyaman berjalan kaki melalui jalan setapak yang dilapisi beton menyaksikan bangunan-bangunan yang menjadi saksi kehidupan masa lalu di istana..

Di sudut sebelah kiri menuju bangunan utama Rumah Bolon—tempat tinggal raja dan permisurinya, terdapat bangunan Uttei Jungga--tempat tinggal panglima dan keluarganya, disebelahnya terdapat bangunan losung adalah tempat wanita menumbuk padi. 

Bangunan yang pertama kali kami masuki adalah Rumah Bolon. Sebuah bangunan dengan penyangga yang terbuat dari kayu keras dengan dinding papan yang unik. Rumah ini ditopang oleh 20 tiang kayu penyangga bergaris tengah 40 cm dan lantai dengan papan setebal 15 cm. 

Ornamen khas Simalungun dengan warna hitam, merah dan putih. Sebuah simbol kepercayaan nenek moyang yang dahulu percaya kepada dewa Naibata. Mereka percaya dunia ini terbagi tiga: Nagori Atas, Nagori Tongah dan Nagori Toru. 

Tidak Menggunakan Paku

Sungguh mengagumkan. Bangunan sebesar itu tidak menggunakan paku sama sekali. Lantai tinggi (1,75 meter) seperti rumah panggung “Konstruksi kayu bulat sebagai penopang lantai menjadi ciri khas rumah adat Simalungun,” kata seorang pengamat di blognya. Atap terbuat dari ijuk dan kayu-kayu untuk bangunannya khas kayu hutan yang kuat. 

Lantas, sejenak mata dialihkan ke bangunan tertinggi rumah bolon. Di puncak bangunan terdapat kepala kerbau dengan tanduk yang terpasang di atap rumah bagian depan. Tanduk kerbau melambangkan “keberanian dan kebenaran”. 

Satu lagi yang menarik adalah, dari puncak rumah, tergantung dua utas tali sepanjang dua sampai tiga meter, yang disebut pinar tanjung bara. Masyarakat Simalungun meyakini tali ini sebagai penangkal petir.
Memasuki Rumah Bolon—tempat tinggal raja, kami menaiki beberapa tangga mencapai lantai yang cukup tinggi. Tidak ada pagar pengaman di kiri kanan, tetapi tangan bisa bertumpu pada seutas tali yang terbuat dari rotan menjuntai dari atas ke bawah. Pengunjung aman naik tangga dengan tangan berpegang pada tali tersebut. 

Pintu rumah yang terbuat dari kayu keras dan cukup tebal itu terbuka. Melangkah pertama kali ke dalam rumah pengunjung akan menyaksikan berbagai hal menarik di bagian depan rumah. Di sebelah kiri terdapat lopou (ruang depan) tempat puang pardahan (istri raja pemasak makanan tamu), dan puang poso (tempat pemasak nasi raja). 

Di sebelah kanan ruang puang poso terdapat kamar tidur raja—rumah kecil dengan atap, dinding dan pintu. Di kolong ruang tidur raja terdapat ruang kecil tempat ajudan raja yang sudah dikebiri (ikasih).
Di Rumah Bolon itu kami mendengar dari penjaga istana Jaipin Purba, sebuah kisah menarik dari raja Purba. Dia bercerita bahwa Raja ke-12 memiliki 24 istri. Wow!. Para istri itu bertempat tinggal di Rumah Bolon, dan sebagian ditempatkan di kampung-kampun, karena ruang yang tersedia hanya 12.

Konon sang raja perkasa itu memiliki cara unik untuk berhubungan intim dengan istri-istrinya. Menurut penjaga istana itu, jika raja ingin berhubungan intim dengan salah selir atau permaisuri, ajudannya disuruh mengantar bajut (tempat sirih) kepada yang dikehendakinya. Ajudan itu akan mengatakan kepada yang ditunjuk raja : “Raja Sihol Mardemban” (Raja ingin makan sirih). Usai menerima sirih dan sang istri yang ditunjuk bersiap merias diri supaya menarik. 

Kisah menarik itu tidak menghentikan langkah kami untuk mengetahui lebih banyak misteri di dalam istana itu. 

Di dinding sebelah kanan terdapat dua ogung (gong) yang berfungsi sebagai pengumuman kelahiran anak raja yang perempuan, dan di dalam tersimpan bedil untuk pengumuman kelahiran anak raja laki-laki. 
Kalau anak raja yang lahir perempuan maka gong dipukul dengan jumlah pukulan genap, dan jika yang lahir adalah lak-laki, maka jumlah pukulan gong adalah bilangan ganjil. 

Setelah mengitari ruang depan, pengunjung memasuki ruangan Rumah Bolon yang terdiri dari 12 ruang. Di sanalah para istri raja tinggal. Sebelum menelisik lebih jauh ke dalam, mata sedikit menoleh ke kanan. Di dekat pintu rumah bolon terdapat tiang pan raja tempat peletakan tanduk kerbau tanda penabalan raja. Di sana tergantung secara berlapis tiga belas tanduk kerbau menandakan banyaknya raja yang sudah memerintah. 

Tabel

Kemudian, kami menelisik Rumah Bolon yang memiliki 12 ruang. Saat itu, ruangan gelap, sedikit seram, karena tidak ada penerangan listrik. Susah melihat apa saja yang terdapat di dalam. 

Para istri raja tidak tinggal di ruang mewah seperti istri raja pada umumnya. Setiap istri disediakan ruang tidur di atas tikar, sebuah tataring (tempat memasak), peralatan dapur dan lain-lain. Ruang-ruang itu tidak disekat, tetapi bisa tembus pandang antara satu dengan yang lain. 

Ruang inilah tempat para istri raja dengan fungsinya masing-masing. Misalnya, ada puang parorot (istri raja penjaga anak), puang paninggiran (istri raja pimpinan upacara kesurupan), puang parnokkot (istri raja pimpinan upacara memasuki rumah baru), puang siampar apei (istri raja mengatur ruangan dan memasang tikar), puang siombah bajut (pimpinan peralatan pembawa sirih), puang bona/puang bolon (permaisuri), puang panakkut (istri raja bertugas di rumah bolon), puang juma bolak (istri raja memimpin perladangan). 

Dengan bantuan lampu kamera, saya melihat sebuah peti mati di sebuah ruangan dekat pintu sebelah kiri. Peti mati itu adalah tempat raja meninggal. “Kalau penggantinya belum ada, maka raja akan tetap berada dalam peti dan tidak dikuburkan sampai ada pengganti,” kata Jaipin Purba.

Lantas, kami meninggalkan Rumah Bolon dan berkeliling di pekarangan istana yang asri dan banyak ditanami bunga dan rumput yang hijau. 

Di sebelah Selatan Rumah Bolon terdapat Balei Bolon, tempat mengadakan rapat, Jambur sebagai para tamu menginap; Patanggan Sada, bangunan tempat permaisuri bertenun dan Balei Buttu, tempat para penjaga istana.

Kami bisa mengamati makam keturunan raja di dalam kompleks istana, tidak jauh dari Rumah Bolon. 
Raja Purba yang terakhir adalah Tuan Mogang yang meninggal dalam masa Revolusi 1947. Beliau adalah seorang terpelajar dan menurut Jaipin Purba raja terakhir ini pernah belajar di Leiden, Jerman. Konon, sang raja meninggal saat revolusi dan mayatnya tidak ditemukan. Jadi monumen itu hanya sebagai tanda peringatan, mirip dengan Raja Silimakuta yang mayatnya tidak ditemukan, tetapi monumennya dibangun di desa Nagasaribu, Kabupaten Simalungun. 

Di kompleks makam keluarga ini terdapat makam raja dan keturunannya. Di sana kami menyaksikan makam beberapa Raja Purba, Tuan Medan Purba, serta beberapa Puang Bolon (istri-istri Raja Purba) .

Semoga seluruh bangsa ini makin mencintai peninggalan nenek moyangnya. Belajar dari apa yang baik dari mereka dan menghindari hal-hal yang buruk. “A people without the knowledge of their past history, origin and culture is like a tree without roots”. (Marcus Garvey). ***
14 Raja yang Pernah Memerintah Pangultopultop     (1624-1648)
Ranjinman     (1648-1649)
Nanggaraja    (1670-1692)
Butiran    (1692-1717)
Bakkararaja     (1738-1738)
Baringin    (1738-1769)
Bonabatu     (1769-1780)
Raja Ulan    (1781-1769)
Atian    (1800-1825)
Horma Bulan     (1826-1856)
Raondop    (1856-1886)
Rahalim    (1886-1921)
Karel Tanjung     (1821-1931)
Mogang (raja terakhir)    (1933-1947). (PENULIS: Jannerson Girsang/Dikutip dari Analisa.com)
Share this article :

Post a Comment

Halaman FB Media Lintas Sumatera

Mengucapkan

Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Kabar Hun Simalungun

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.