Home » , , , , » Pulau Samosir Miliki Geothermal 200 Megawatt

Pulau Samosir Miliki Geothermal 200 Megawatt

Written By Berita Simalungun on Monday, 22 August 2016 | 09:13

BeritaSimalungun.com, Samosir-Bupati Samosir Rapidin Simbolon mengatakan, kesadaran masyarakat akan pentingnya kelestarian hutan masih rendah ditandai dengan adanya pembakaran lahan di kawasan Danau Toba.

"Kita sudah menangkap 4 orang pelaku pembakaran hutan. Kasusnya saat ini sedang di proses hukum. Pemkab Samosir saat ini memprioritaskan program penanaman lahan kritis. Untuk itu, kami berharap pemerintah pusat dan kementerian membantu," sebut Rapidin., Minggu (21/8/2016) di Jokowi dan sejumlah menteri mengunjungi Desa Wisata Tomok Parsaoran di Desa Simanindo, Kabupaten Samosir, Minggu (21/8/2016) pagi.

Rapidin menjelaskan, mata pencarian masyarakat di Kabupaten Samosir 80 persen bergantung pada hasil pertanian. Sementara sarana dan prasarana pengairan yang ada saat ini sangat terbatas. Akibatnya, hasil pertanian tidak maksimal.

"Untuk itu, kami berharap ada solusi penyiapan sarana pengairan. Karena sebagian besar masyarakat Samosir menggantungkan hidup dengan bertani," harap Rapidin.

Dalam kesempatan itu, Rapidin juga mengatakan, 7 kabupaten yang ada di kawasan Danau Toba akan kembali mendaftarkan Kaldera Toba menjadi anggota Geopark UNESCO pada 2018 mendatang. Kegagalan Kaldera Toba menjadi salah satu anggota Geopark UNESCO pada tahun 2014 lalu akibat minimnya sarana dan prasarana pendukung.
 
"Kami minta dukungan Pak Gubernur agar Kaldera Toba nantinya bisa kita daftarkan kembali menjadi anggota Geopark Unesco," harap Rapidin. 

Selain potensi pertanian, Pulau Samosir juga memiliki potensi panas bumi (geothermal) untuk pembangkit tenaga listrik. Kapasitas daya listrik jika dilakukan pemanfaatan gas bumi di Pulau Samosir diperkirakan mencapai 200 Megawatt. 

"Mengenai ini sudah kita sampaikan ke Menteri ESDM. Tetapi hingga saat ini kita belum tau apakah ada investor yang berminat atau belum. Kita masih menunggu informasi," sebut Rapidin. 

Pemkab Samosir, sebut Rapidin, juga berencana membangun patung Sigale-gale sebagai bangunan monumental (landmark) Pulau Samosir. Patung tersebut direncanakan akan berdiri di tempat strategis dan dapat terlihat dari segala penjuru. 

"Impian kita, akan membangun patung Sigale-gale raksasa sebagai landmark Pulau Samosir. Patung itu bisa dinaiki pengunjung. Dari matanya ada nanti jendela. Pengunung bisa melihat sleuruh penjuru kawasan Danau Toba. Kita akan buat diketinggian," papar Rapidin. (Rel)
Share this article :

Post a Comment