. Pengendalian Stres dan Kelelahan dalam Keluarga terhadap Tumbuh Kembang Balita | BeritaSimalungun
Home » , , » Pengendalian Stres dan Kelelahan dalam Keluarga terhadap Tumbuh Kembang Balita

Pengendalian Stres dan Kelelahan dalam Keluarga terhadap Tumbuh Kembang Balita

Written By Beritasimalungun on Friday, 19 November 2021 | 12:05

A toddler can do more in one unsupervised minute than most people can do all day. Stress Management is not an Event, it is a Life-Long Process.

Beritasimalungun.com-Pada masa pandemi Covid-19 ini, kita dapat ketahui bahwa keluarga memiliki peran penting dalam mengendalikan stres dan kelelahan. Selain peran keluarga, adaptasi dengan penyesuaian diri dalam mengendalikan stres dan kelelahan juga sudah tidak asing lagi dan sedikit demi sedikit mulai diterapkan oleh setiap keluarga di rumah. Namun, nyatanya masih banyak tantangan dan kesulitan yang dihadapi oleh para keluarga. 

Hal ini tidak menutup kemungkinan bahwa semakin banyak perubahan yang akan dialami baik dari sistem keluarga maupun pembagian penugasan rumah tangga pada keluarga tersebut. Salah satu perubahan yang dapat terjadi adalah pekerjaan rumah tangga yang meningkat sehingga dapat menyebabkan stres dan kelelahan terutama bagi perempuan, yaitu seorang ibu yang dapat memiliki peran ganda dalam mengerjakan tugas di rumah dan mengurus balita.

 

Balita membutuhkan kasih sayang dan perhatian lebih dikarenakan mengalami masa pertumbuhan dan perkembangan yang pesat sehingga dapat memicu gangguan tidur dan kelelahan yang dapat terjadi pada perempuan


Sebelum membahas lebih lanjut lagi, yuk kenali! Sebenarnya, apa itu stres dan kelelahan? apa penyebabnya? bagaimana hubungan keluarga dengan balita? Masalah stres dan kelelahan yang terjadi dalam keluarga? dan bagaimana cara mengatasi kondisi ini? Cari tahu lebih lanjut dengan simak artikel ini!

 

Apa itu Stres dan Kelelahan?

Stres adalah gangguan pada tubuh dan pikiran yang disebabkan oleh perubahan dan tuntutan kehidupan. Respons stres tersebut dapat memicu kelelahan dan rasa mengantuk setelahnya (Muslim 2015). Kelelahan adalah perpaduan dari wujud penurunan fungsi mental dan fisik yang menghasilkan berkurangnya semangat kerja sehingga mengakibatkan efektifitas dan efisiensi kerja menurun (Yovanka 2021).

 

Faktor Penyebab Stres dan Kelelahan pada Keluarga

Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan oleh Octaviani et al. (2018), faktor yang menyebabkan stres dan kelelahan yang terjadi dalam keluarga ditunjukkan dengan waktu bersama keluarga yang semakin berkurang (30,2%), terjadi peningkatan kesulitan dalam menyelesaikan masalah ketika sudah berpisah dengan pasangan (34,0%), dan kesedihan karena orang tua responden telah meninggal dunia (32,1%). 


Waktu bersama keluarga yang semakin berkurang    disebabkan sebagian besar responden bekerja sehingga waktu bersama anggota keluarga, terutama anak menjadi berkurang pula. Kesulitan dalam menyelesaikan masalah setelah bercerai, dan responden tidak mempunyai pasangan yang dapat dimintai pendapat mengenai solusi ketika menghadapi masalah juga menjadi penyebab stres dan kelelahan dalam keluarga (Octaviani et al. 2018). Selain itu, hubungan antara keluarga dengan balita dapat menyebabkan stres dan kelelahan.

 

Hubungan Keluarga dengan Pertumbuhan dan Perkembangan Balita

Pertumbuhan dan perkembangan pada anak balita terjadi ketika anak sudah memasuki usia 1 tahun, berat badannya sudah mencapai sekitar 3 kali dari berat badan lahirnya, dan tinggi badannya sudah bertambah setengah dari panjangnya ketika lahir (Woo dan Yeo 2019). 


Menurut Ariani (2017), keluarga berkaitan erat dengan balita yang masih berumur 0-59 bulan atau sekitar 1-3 tahun (dibawah 5 tahun). Hubungan anak balita dengan keluarga merupakan hubungan yang pertama yang ditemui anak. 


Hubungan ini disebut hubungan sosial karena terdapat interaksi antara anak dengan orang tua. Sistem-sistem tersebut berpengaruh pada anak baik secara langsung maupun tidak, melalui sikap dan cara pengasuhan anak oleh orang tua. Semakin sering berinteraksi maka semakin besar terjadi peluang konflik baik dari masalah kecil hingga besar.

 

Masalah yang Terjadi dalam Keluarga yang Mengalami Stres dan Kelelahan

Setiap individu tidak pernah lepas dari masalah. Mulai dari masalah yang berkaitan dengan keluarga (anak dan orang tua) maupun pekerjaan. Peran ganda seorang ibu dapat menjadi sumber stres. Gangguan tidur dan kelelahan yang terjadi pada perempuan setelah memiliki anak merupakan sumber stres fisik dan psikologis yang dapat meningkatkan risiko stres pada ibu.

 

Salah satu dampak dari adanya peran ganda ini dialami oleh narasumber dari kelompok kami, yaitu seorang ibu rumah tangga yang bernama Jessica Priscillia berumur 29 tahun dan memiliki dua anak. Anak pertama sudah sekolah dan anak kedua berumur 4 tahun (balita). 


Beliau juga mengatakan bahwa kegiatan anak di luar rumah dikurangi sehingga anak banyak menghabiskan waktunya di rumah dimana orang tua perlu mengurus, mengajarkan, dan menemani anak bermain (walaupun sesekali anaknya bermain dengan teman-temannya yang masih berada di sekitar rumah) serta peran orang tua disini dikerjakan oleh ibu, sedangkan ayah akan menghabiskan waktu bersama anak di rumah dengan bermain ataupun belajar.

 

Bagaimana Cara Mengatasinya?

Keluarga dapat mengatasi stres dan kelelahan dengan manajemen stres dan kelelahan. Menurut Mahakud et al. (2013), manajemen stres dan kelelahan adalah kemampuan melakukan suatu tindakan dengan melibatkan aktivitas berpikir, emosi, rencana atau jadwal pelaksanaan, dan cara penyelesaian masalah. 


Manajemen stres penting karena stres berkaitan erat dengan berbagai kondisi medis yang memiliki efek jangka panjang pada individu. Manajemen stres diperlukan karena stres tidak selalu datang dengan situasi yang buruk karena terkadang situasi yang baik, seperti bertambahnya jumlah anak juga dapat menimbulkan stres. 


Faktor-faktor yang mendukung manajemen stres adalah ketersediaan fasilitas, sarana dan prasarana, sumber daya, dan keterampilan petugas kesehatan (Basirun dan Argiyanti 2015).

 

Manajemen stres dan kelelahan juga dapat dikendalikan melalui strategi coping dan dukungan yang diberikan oleh keluarga seperti dukungan informasi, dukungan penghargaan, dukungan peralatan, dan dukungan emosional. 


Strategi coping merupakan suatu bentuk upaya yang dilakukan oleh keluarga untuk mencapai tingkat keseimbangan dan sebagai bentuk penyesuaian terhadap krisis yang dihadapi oleh keluarga (Herawati et al. 2011). Coping melibatkan proses mengatur suatu sumber stres, termasuk usaha untuk meminimalisir, menghindari, mentoleransi, merubah, atau menerima situasi stres.


Keluarga akan berhasil dalam menghadapi tuntutan-tuntutan perubahan yang datang dari internal keluarga maupun eksternalnya dengan manajemen stres dan kelelahan. Dalam lingkup keluarga terdapat orang tua dan anak. 


Periode penting dalam tumbuh kembang anak adalah masa balita. Adanya dukungan dari orang terdekat yang diterima oleh keluarga secara emosial, seperti keterlibatan anggota keluarga dalam penanganan stres akan mengurangi stres. Manajemen stres yang baik maka dapat mencegah stres dengan tetap menghadapi stres, dan dapat memelihara stres dalam setiap ketegangan, gesekan sehingga tercapai ketahanan keluarga yang baik dan balita bahagia. (Penulis adalah Mahasiswa Departemen Ilmu Keluarga dan Konsumen, Fakultas Ekologi Manusia, IPB University). Dosen Pengampu :  Dr. Irni Rahmayani Johan, S.P., M.M. dan Dr. Megawati Simanjuntak, S.P., M.Si. Artikel Oleh : Andreas Stevan Nainggolan, Naufal Rahmatsyah, Siti Fatonah, dan Thoriq Dwi Gusthala).


Share this article :

Post a Comment

Halaman FB Media Lintas Sumatera

Mengucapkan

Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Kabar Hun Simalungun

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.