}); Menteri Pariwisata Tak Gunakan Busana Simalungun, JR Saragih Meneteskan Air Mata | BeritaSimalungun
Home » , , , » Menteri Pariwisata Tak Gunakan Busana Simalungun, JR Saragih Meneteskan Air Mata

Menteri Pariwisata Tak Gunakan Busana Simalungun, JR Saragih Meneteskan Air Mata

Written By Beritasimalungun on Saturday, 20 August 2016 | 16:53

Menteri Pariwisata Tak Gunakan Busana Simalungun, JR Saragih Meneteskan Air Mata
Bupati Simalungun JR Saragih menangis saat jumpa pers Karnaval Kemerdekaan Pesona Danau Toba di Hotel Inna Parapat, Simalungun, Sumatera Utara, Sabtu (20/8/2016). Ist Tribun
BeritaSimalungun.com, Parapat-Bupati Simalungun, JR Saragih meneteskan air mata ketika jumpa pers bersama ratusan wartawan di Hotel Inna Parapat, Sabtu (20/8/2016). Ia meneteskan air mata karena merasa suku Simalungun dikucilkan.

"Kami sangat mengapresiasi acara ini karena memberikan kesempatan Kabupaten Simalungun. Saya mendapat protes dari masyarakat mengapa ada pengkotak-kotakan suku. Bapak (Menteri Pariwisata) gunakan pakaian adat Toba. Padahal di sini wilayah Simalungun," ujarnya sembari meneteskan air mata, dan menghentikan pembicaraan sejenak.

Ia juga mohon maaf kepada masyarakat Simalungun, lantaran tidak menyampaikan kepada panitia Karnaval Kemerdekaan Pesona Danau Toba dan Menteri Pariwisata Arief Yahya.

"Semua masyarakat sebagai bupati, saya mohon maaf atas kesalahan ini. Kesalahan ini adalah milik saya. Ke depan akan dikoreksi. Simalungun miniatur Indonesia karena ada semua di Simalungun, seperti Jawa dan Toba, Mandailing," katanya.

Dia menyampaikan, proses pembagunan Pantai Bebas selama 20 hari. Bahkan, seluruh kawasan di Simalungun sudah bagus dalam waktu singkat, sebelum acara terlaksana.

"Sekali lagi ini bukan kenerja saya. Tapi kinerja semua masyarakat. Bukan Simalungun dikucilkan bahwa republik Indonesia kaya budaya," ujarnya kembali meneteskan air mata.Tatkala JR Saragih meneteskan air mata, pujian dan cibiran dilayangkan kepadanya. Ada yang menyebutkan JR Saragih lebay.

"Bapak Bupatinya lebay, tapi semangat Pak Bupati. Bapak keren," celoteh bebera peserta yang hadir.

Tidak hanya itu, JR Saragih juga melayangkan protes kepada panitia acara lantaran tidak mencantumkan nama Simalungun pada baliho dan iklan.

"Kalau di liat dari iklan tidak ada nama Simalungun. Pada iklan acara kegiatan panggung apung dan Karnaval disebutkan, di Toba Samosir, dan Pulau Samosir. Seharusnya di Simalungun," ujarnya.

Kemudian, Olga Lidya sebagai juru bicara kegiatan Karnaval Kemerdekaan Pesona Danau Toba langsung meminta maaf. Ia menyatakan panitia akan mengkoreksi kesalahan itu.

"Kami mohon maaf, nanti akan menjadi koreksi bersama. Apalagi kami dari Jawa, bukan untuk mengucilkan namun memang kami sama-sama belajar tentang budaya di sini," tandasnya.(Tri)
Share this article :

Post a Comment