. Pengeboman Gereja Digagalkan Jemaat Secara Spontan | BeritaSimalungun
Home » , » Pengeboman Gereja Digagalkan Jemaat Secara Spontan

Pengeboman Gereja Digagalkan Jemaat Secara Spontan

Written By Beritasimalungun on Sunday, 28 August 2016 | 19:14

Tersangka pelaku beserta data diri teror bom di Gereja Katolik Stasi Santo Yosep, jalan Dr Mansur Nomor 75 Medan, Sumatera Utara, 28 Agustus 2016.
Tersangka pelaku beserta data diri teror bom di Gereja Katolik Stasi Santo Yosep, jalan Dr Mansur Nomor 75 Medan, Sumatera Utara, 28 Agustus 2016. (Istimewa)
BeritaSimalungun.com, Medan-Ketua Dewan Pastoral Stasi Santo Yosep Doktor Mansur Medan, Penetua Benar Ginting mengatakan, upaya jemaat dalam menangkap pelaku percobaan bunuh diri, saat Pastor Albert Pandingan sedang berkhotbah, dilakukan secara spontan.

"Saat itu, pelaku yang duduk di barisan tengah jemaat, berlari menuju ke arah pastor. Terjadi ledakan kecil dan mengeluarkan api dan asap dari dalam ransel yang disandangnya," ujar Ginting di Medan, Sumatera Utara (Sumut), Minggu (28/8).

Jemaat yang melihat ledakan itu langsung secara spontan menangkap pelaku. Saat itu, pelaku menyerang Pastor Albert Pandingan menggunakan kapak dan pisau. Pastor mengalami luka di tangan. Sebagian jemaat lagi memadamkan asap yang keluar dari dalam tas pelaku.

"Jemaat langsung menyelamatkan pastor yang mengalami luka di bagian tangan sebelah kiri. Pelaku juga turut diamankan jemaat, yang kemudian menghubungi polisi untuk turun mengamankan pelaku percobaan bom bunuh diri itu," katanya.

Menurutnya, tidak ada rasa ketakutan jemaat saat menggagalkan aksi pelaku percobaan bunuh diri itu. Padahal, saat kejadian, pelaku membawa benda yang sudah sempat meledak, dan memegang senjata tajam saat menyerang pastor.(SP)
Share this article :

Post a comment

Mengucapkan

Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Pdt Dr Deddy Fajar Purba dan Pdt Dr Paul Ulrich Munthe (Ephorus dan Sekjen GKPS)

Pdt Dr Deddy Fajar Purba dan Pdt Dr Paul Ulrich Munthe (Ephorus dan Sekjen GKPS)
Selamat Natal dan Tahun Baru

Kabar Hun Simalungun

Mengucapkan

Mengucapkan
Selamat Natal 25 Desember 2020

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Rental Mobil di Pematangsiantar

Rental Mobil di Pematangsiantar
Ada Executive Tiomaz Trans. KLIK Gambar Info Lengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.