. Tangisan JR Saragih di Samping Putri Pariwisata, Mengundang Reaksi Publik | BeritaSimalungun
Home » , , , , , , , » Tangisan JR Saragih di Samping Putri Pariwisata, Mengundang Reaksi Publik

Tangisan JR Saragih di Samping Putri Pariwisata, Mengundang Reaksi Publik

Written By Beritasimalungun on Wednesday, 24 August 2016 | 08:41

JR Saragih terlihat menangis di samping Puteri Pariwisata.Ist 
BeritaSimalungun.com, Parapat-Bupati Simalungun JR Saragih terlihat menangis tersendu-sendu usai mengetahui daerahnya Kabupaten Simalungun tidak ditunjuk menjadi tuan rumah perhelatan akbar event nasional di Karnaval Kemerdekaan Pesona Danau Toba.

Hal itu dia sampaikan dalam acara jumpa pers di Hotel Ina Parapat, Simalungun, Sumatera Utara, Sabtu (20/8/2016) pagi yang dihadiri oleh Menteri Pariwisata Arief Yahya, Ketua Paenyelenggara Karnaval Kemerdekaan Pesona Danau Toba Pramita Fifi, Wakil Bupati Toba Samosir Hulman Sitorus.

Ekspresi JR Saragih terekam dalam video yang memperlihatkan mimik wajahnya yang menangis di samping Putri Pariwisata Indonesia, dia terlihat menitikan air mata dan langsung meminta maaf kepada masyarakat Simalungun.

Namun tangisan JR Saragih tentu saja menjadi perdebatan dari kalangan netizen. Lihat video menangis terisak-isak JR Saragih di sini:
Ada yang menyebut tangisannya itu berlebihan namun ada yang menganggap wajar, karena gagal melobi pemerintah pusat untuk membawa event itu ke Simalungun.

"Kita salut buat Bupati Humbanghas, mampu melobby presiden untuk berkunjung ke Humbanghas, bukan menangis seperti si kawan," tulis pemilik akun media sosial.Seperti yang terlihat dalam video itu JR Saragih terlihat bersedih dan meminta maaf kepada seluruh masyarakat Simalungun.

"Lakukan Pak JR apa yang terbaik, sekali lagi saya...," kata JR Saragih sambil tidak sanggup menyelesaikan kalimatnya karena menangis sedih.

JR mengaku kecewa lantaran adanya kekeliruan penulisan pada penyelenggaraan Karnaval Kemerdekaan Pesona Danau Toba yakni penyebutan bahwa Parapat di Samosir.

"Seperti di iklan itu disebutkan Presiden (Jokowi) akan hadir di Toba, Parapat, Samosir," kata JR Saragih.

"Jadi sekarang orang akan complain ke saya. Lho sejak kapan Parapat 'dijual' ke Samosir. Ini tolong diluruskan." 

Ia juga mengaku kecewa lantaran Menteri Pariwisata Arief Yahya hadir dalam jumpa pers menggunakan atribut adat Toba, bukan adat Simalungun.

"Saya minta maaf kepada masyarakat Simalungun. Tidak perlu kita perlebar. Simalungun tetap mendukung acara ini. Ini salah saya bukan salah Pak Menteri," jelasnya seperti yang dilansir Kompas.com.Ketua Penyelenggara Karnaval Kemerdekaan Pesona Danau Toba, Premita Fifi menanggapi hal tersebut dengan menyatakan bahwa pihaknya akan memperbaiki catatan kekurangan tersebut.

"Itu kesalahan teknis penulisan. Tapi yang pasti acara ini dipersembahkan untuk kegembiraan bersama dan melibatkan begitu banyak suku. Tapi besar mana kecil mana gak gitu," jelasnya.

Dalam jumpa pers tersebut, Saragih sempat menangis dan menyebutkan bahwa ia merasa budaya Kabupaten Simalungun tidak tampil dalam acara jumpa pers tersebut maupun dalam materi promosi.

Tangisan Saragih terjadi di depan puluhan wartawan lokal maupun nasional saat memberikan keterangan kepada wartawan. Teriakan menyemangati Bupati Jr. Saragih juga diteriakkan oleh beberapa undangan jumpa pers.

"Semangat Pak Bupati, jangan menangis," celetuk seorang wartawan ditimpali suara tepuk tangan.

Perayaan hari ulang tahun (HUT) ke-71 RI tahun 2016 dipusatkan di Danau Toba, Sumatera Utara dengan tajuk "Karnaval Kemerdekaan Pesona Danau Toba" selama dua hari pada tanggal 20-21 Agustus 2016.

Di Pantai Bebas Parapat terdapat panggung terapung menjadi tempat pusat penyelenggaraan acara Karnaval Kemerdekaan Pesona Danau Toba di Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara.

Berbagai acara musik dan budaya akan diselenggarakan di atas panggung terapung. Di panggung terapung akan dimeriahkan oleh konser musik dari Sammy Simorangkir, J-Flow, Dewa Budjana, Tohpati, dan ditutup oleh Slank. Masyarakat tidak dipungut biaya untuk menikmati konser musik.(Tri)
Share this article :

Post a Comment

Halaman FB Media Lintas Sumatera

Mengucapkan

Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Kabar Hun Simalungun

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.