. FKBNI Adakan Kerjasama Dengan Kabupaten Simalungun | BeritaSimalungun
Home » , , , » FKBNI Adakan Kerjasama Dengan Kabupaten Simalungun

FKBNI Adakan Kerjasama Dengan Kabupaten Simalungun

Written By Beritasimalungun on Tuesday, 9 February 2021 | 09:11

Tanam Pohon Untuk Rakyat 
Ketua Umum DPP FKBNI Prof.Dr.Jon Piter Sinaga, Mkes akan segera berkolabirasi dengan Pemkab Simalungun dalam penanaman pohon untuk kesejahteraan rakyat Indonesia.

Jakarta, BS-Guna meningkatkan perekonomian masyarakat Sumatera Utara khususnya Kabupaten Simalungun, Forum Komunitas Bela Nusantara Indonesia (FKBNI) mengadakan kerjasama dengan Pemkab Simalungun untuk bersinergi membangun kesejahteraan rakyat dalam menanam pohon dengan hati.

Ketua Umum DPP FKBNI Prof.Dr.Jon Piter Sinaga, Mkes akan segera berkolabirasi dengan Pemkab Simalungun dalam penanaman pohon untuk kesejahteraan rakyat Indonesia.

"Saya akan segera wujudkan konsep penanaman pohon  karena menanam pohon adalah ibadah yang paling nyata untuk rakyat khususnya di Kabupaten Simalungun," terangnya.

Dikatakan Prof Jon Piter Sinaga sesuai dengan programnya FKBNI seperti gerakan sahabat pohon nusantara dengan humanis akan merealisasikan penanaman pohon di Kabupaten Simalungun.

"Dengan menanam pohon selain meningkatkan nilai ekonomi masyarakat sekitar juga membantu pemerintah dalam meningkat ekspor komoditas pertanian," terang  Prof Jon Piter Sinaga yang juga Inisiator FKBNI yang memiliki cabang di 34 Provinsi ini. 

Seperti diketahui Indonesia adalah negara dengan iklim yang mendukung sektor pertanian hal ini yang mendorong PT Serayu Makmur Kayuindo untuk berbuat banyak khususnya dalam menanam pohon.

Dimana dunia kedepannya akan menghadapi krisis air dan pangan tentu Serayu Grup sudah mengantisipasinya sejak 1995 dengan menanam pohon di 15 propinsi di Indonesia.

Puncaknya 1999-2000 menurut Hasan PT Serayu Makmur Kayuindo mendirikan Pabrik Kayu Lapis di  Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah untuk orientasi kebutuhan dalam negeri dan ekspor dengan penyerapan tenaga kerja yang signifikan mengingat Banjarnegara merupakan kabupaten termiskin di propinsi Jawa Tengah waktu itu.

"Motto Serayu Grub yakni menanam pohon dengan sistem tumpang sari karena merupakan  ibadah yang paling nyata, untuk sejahtera rakyat,"ujar Hasan selaku Dirut PT Serayu Makmur Kayuindo kepada MEDIA-DPR.COM, di Simalungun, Sabtu (06/02/2021). 

Seiring waktu  berjalan Serayu Grub menangkap peluang usaha yang menjanjikan, Hasan selaku CEO bergerak cepat melakukan silahturahmi dan sosialisasi penanaman pohon ke berbagai daerah  belum lama ini ke pulau Sumatera. Terbaru adalah Kabupaten Simalungun animo masyarakat dan pemda sangat antusias.

"Dengan menanam pohon dengan sistem tumpang sari akan mensejahterakan masyarakat sekitar dan membawa bangsa Indonesia sebagai eksportir terbesar didunia.  

Belakangan ini banyak pabrik melakukan PHK akibat pandemi Covid-19.Namun menurut Hasan sebagai pengusaha yang bergerak di bidang produsen kayu lapis ini, bahwa apa yang telah dilalukan oleh Pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden KH Maruf Amin , dalam menjalankan beberapa program ekonominya dalam   menghadapi situasi pandemi covid 19 sudah bagus.

"Sebenarnya sudah mulai keliatan berjalan bagus, terutama bantuan-bantuan yang diberikannya baik untuk bantuan perpajakan dan bantuan subsidi kepada rakyat. Apalagi dalam statemen yang di sampaikan oleh Presiden Jokowi  untuk melakukan transaksi belanja di semua bidang usaha supaya ekonomi berjalan dengan baik. Semisal runtuhnya Industri dengan adanya Pandemi Covid 19 ini dampaknya inikan bukan hanya di Indonesia saja akan tetapi Covid 19 ini di seluruh Dunia," ujar Hasan sebagai Sahabat Pohon Nusantara di FKBNI (Forum Komunitas Bela Nusantara Indonesia) ini

Menurut Hasan mereka para  pengusaha di sektor  Industri disaat ingin  menjalankan usahanya kembali masih banyak menghadapi berbagai macam persoalan, namun yang terpenting adalah ketahanan pangan dan perkayuan, perihal tersebut sudah  ia sampaikan dari tahun 2000, dikarenakan timbul dari keprihatinan negara kita akan menghadapi krisis air dan pangan.

Dalam paparannya depan FKBNI, Pemkab Simalungun dan kepala desa dan perwakilan Se-Kab Simalungun, di Hotel Siang Asong, Pematang Siantar- Medan, Hasan sebagai Sahabat Pohon Nusantara FKBNI mengatakan kondisi ketahanan pangan saat ini sangat memprihatinkan banyak sekali area di Indonesia yang terlantar dan tidak produktif oleh karena itu harus segera ditangani dengan benar sehingga akan mensejahterakan rakyat. 

"Saya menyarankan kepada pemerintah daerah tentang pertanian dan penanaman pohon, karena dengan nanam pohon masa panen 7 tahun keuntungan minimal 1 M- 3 M." urainya.

Hasan menambahkan kekurangan informasi yang disampaikan pemerintah kepada rakyat kita  bisa menyebabkan negara kita  nanti bisa berdampak terhadap kerawanan pangan maupun  banyaknya pengangguran.

"Program  penanaman pohon  harus kita lakukan dengan cara tumpang sari yaitu tanaman palawija bisa dari sayur-sayuran, cabe, Jagung, padi gogo untuk kesejahteraan rakyat.Namun harus diperhatikan soal menanam untuk tidak bersamaan karena di khawatirkan nantinya panen raya akan terjadi sehingga harganya  yang anjlok," imbuhnya.


Masih menurut Hasan jangan sekali-sekali kita miliki berpola pikir yang tidak rasional "mau mengambil emas di monas sampai kapanpun tidak tercapai,"  ataupun mengadu nasib di Ibukota Jakarta, karena sekarang ini sudah memasuki jaman Industri Four Point Giro (4 -O).

Menurutnya bahwa menanam pohon itu bisa meminimalkan terjadinya bencana longsor, bencana angin, sedangkan  manfaatnya menanam pohon  juga dapat menyerap carbon dan menahan pemanasan bumi 

"Karena dengan hasil riset dirinya bahwa  dengan ketinggian pohon 10 meter berdiameter 15 cm  bisa menyimpan 40 liter air per24 jam, " jadi saya bilang ini   tentunya ibadah yang paling nyata," terangnya.

Sementara itu Wakil Bupati Simalungun Amran Sinaga berharap dengan pengembangan penanaman pohon yang dilakukan oleh Serayu Grub tidak memberi janji tapi  bisa memberikan bukti untuk kesejahteraan masyarakat Simalungun kedepan.

"Saya mengapresiasi kegiatan gerakan penanaman pohon oleh Serayu Grub di daerah yang kurang produktif untuk palawija dan holtikultura khususnya di Simalungun Atas dan Tengah. Saya berharap selain ditanami pohon hutan juga tanami pohon  yang produktif agar bermanfaat masyarakat sekitar semisal durian," tandasnya.(*)

Share this article :

Post a Comment

Halaman FB Media Lintas Sumatera

Mengucapkan

Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Kabar Hun Simalungun

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.