. Catatan Perjalanan Pelayanan Pdt August Theis di Simalungun, Dukung PembangunanTaman Raya August Theis-Pamatang Raya | BeritaSimalungun
Home » , , » Catatan Perjalanan Pelayanan Pdt August Theis di Simalungun, Dukung PembangunanTaman Raya August Theis-Pamatang Raya

Catatan Perjalanan Pelayanan Pdt August Theis di Simalungun, Dukung PembangunanTaman Raya August Theis-Pamatang Raya

Written By Beritasimalungun on Thursday, 2 September 2021 | 09:25



Oleh: Alexander Zulkarnain Parapat

Saya siap mendukung PembangunanTaman Raya August Theis-Pamatang Raya. Beliau adalah Tokoh Penyebar Injil  sehingga  118 Tahun Injil di Simalungun 1903 -2021. Dimana Beliau August Theis  lahir 16 Februari 1874 di Haiger, kira-kira 120 km dari Barmen, Jerman, meninggal dunia 1968 adalah anak sulung dari tiga bersaudara, dari sebuah keluarga yang berpenghasilan pas-pasan.

Setamatnya dari Sekolah Dasar, Ia melanjutkan pendidikan ke sekolah kejuruan yang memungkinkannya bekerja untuk membiayai sekolahnya sendiri. Sejak kecil August Theis sudah rajin ke sekolah minggu dan beribadah di Gereja, Sejak kecil Theis berminat akan pekerjaan pemberitaan Injil. 

Karena itu selepas sekolah menengah ia mendaftarkan diri untuk mengikuti pendidikan di Seminari Zending di Barmen. Pada usia 21 tahun ia dipanggil oleh direktur Rheinische Missionsgesselschaft (RMG), dan setelah belajar selama tujuh tahun, ia ditahbiskan menjadi seorang pendeta pada tanggal 6 Agustus 1902.

Pada tanggal 23 Oktober 1902 di usia 28 tahun, Theis diutus oleh RMG dari Jerman ke Indonesia dengan menumpang kapal laut yang memakan waktu berbulan-bulan. Ia tiba pertama kali di kota Padang,Dari sana ia menggunakan transportasi darat ke Sigumpar untuk kemudian menunggu surat pengutusan dari atasannya, Pdt. Nommensen,

Seperti banyak wilayah lainnya di Indonesia, daerah Simalungun masih banyak ditutupi hutan-hutan lebat. Karena itu Pdt. August Theis pun harus membelah hutan dalam perjalanannya dari daerah Toba menuju ke Pematang Raya. 

Menurut wawancara dia dengan A. Munthe, hutan tersebut masih dipenuhi oleh hewan-hewan buas seperti harimau dan sejenisnya sehingga dia harus mempertaruhkan nyawanya untuk memenuhi misinya ke Pematang Raya.

Masyarakat Simalungun masih bercocok tanam menggunakan ladang kering, yang memaksa mereka berpindah-pindah. Setelah panen, mereka harus mencari lahan lain dan baru empat tahun kemudian mereka dapat kembali menggunakan ladang yang sama secara optimal,Pengiriman August Theis Sunting

Pada tanggal 3 Februari-8 Februari 1903 diadakan sebuah pertemuan di Laguboti yang diikuti oleh para pendeta RMG yang memutuskan agar diadakan misi zending ke Simalungun. Nommensen yang saat itu menjabat sebagai Ephorus dan berkantor di Sigumpar, Tapanuli Utara, mengirimkan surat ke direktur RMG di Barmen, Jerman mengenai keputusan ini dan merekomendasikan pengabaran injil ketiga daerah yaitu Samosir, Simalungun dan Dairi.

Pada tanggal 3 Maret 1903, diutuslah rombongan pertama RMG ke tanah Simalungun yang beranggotakan Pdt. Guillaume, Pdt. Simon dan Pdt. Meisel dengan tujuan utama untuk menemui raja-raja Simalungun. Rombongan kedua yang diberangkatkan RMG ke Simalungun terdiri dari Pendeta August Theis, Guru Ambrocius dan Theopilus Pasaribu. Kedua rombongan tersebut bertemu di Haranggaol dan di sana Nommensen berkesempatan untuk berkhotbah.

Dari Haranggaol, rombongan Pendeta August Theis menuju ke Pematang Purba dan kemudian tiba di Pamatang Raya pada hari Rabu, 2 September 1903. Tanggal ini sampai saat ini diperingati oleh GKPS (Gereja Kristen Protestan Simalungun) sebagai hari olob-olob (=sukacita dalam bahasa Simalungun) sebagai tanda syukur atas masuknya Alkitab ke Simalungun.

Saat tiba itulah Pendeta August Theis langsung membacakan ayat kutipan dari Yohanes 4:35, "Lihatlah sekelilingmu dan pandanglah ladang-ladang yang sudah menguning dan matang untuk dituai." Dalam bahasa Simalungun ayat ini berbunyi: Mangkawah ma hanima, tonggor hanima ma juma in, domma gorsing, boi ma sabion.

Beberapa sumber tradisional menyebutkan bahwa dalam perjalanannya dari Tigaras, rombongan Pendeta August Theis sempat melewati daerah Urung Panei. Saat itu terdapat jalan setapak dari Tigaras menuju Sipaga-paga hingga ke Urung Panei. Di sana August Theis bertemu dengan Tuan Urung Panei (Tuan Marhali Purba) dan meminta petunjuk jalan menuju ke Dolok Saribu. 

Tuan Marhali Purba kemudian mengantarkan rombongan tersebut melalui Nagori Silou dan Aek Silopak (Sidamar) sebelum tiba di Dolok Saribu. Tidak tersedia sumber tertulis mengenai informasi ini karena kemungkinan besar ikut terbakar pada kebakaran yang terjadi pada tahun 1916. Di kemudian hari, putera dari Tuan Marhali Purba, Aristarkus Purba, menerima Baptisan Kudus dari Pendeta August Theis

Pelayanan August Theis 

Satu tahun setelah tiba di Pematang Raya, ia mendirikan sekolah walaupun belum jelas siapa yang akan dididik saat itu. Setelah Pematang Raya, ia mendirikan sekolah di Raya Usang, Buluraya, Sipoldas dan juga Raya Tongah.

Walaupun pendidikan ini akhirnya diterima oleh masyarakat Simalungun, masyarakat pada umumnya masih memeluk agama tradisional. Setelah empat tahun, sudah berdiri 7 sekolah yang menampung 183 murid, namun hanya 19 orang saja yang memeluk agama Kristen, karena memang tidak ada paksaan bagi murid untuk memeluk agama Kristen. Kebaktian Minggu yang diadakan pun hanya diikuti oleh anggota keluarga Guru Ambrosius dan 19 murid itu saja.

Pada 26 Desember 1909 dilakukan baptisan pertama oleh Pdt. Theis atas sejumlah orang Simalungun. Mereka yang dibaptiskan itu adalah Musa Damanik bersama istrinya Marianna Saragih, Sanna Damanik, Marinus Damanik, Hulda Damanik, Nonna Damanik, Petrus Damanik, Salomo Sinaga, Abina Saragih, Hormainim Sinaga, Marthe Sinaga, Lamina Sinaga, Andreas Sinaga, dll.

Pada tahun 1920-an krisis ekonomi melanda dunia hingga Simalungun, namun dibanding keadaan tahun 1903, telah ada beberapa perkembangan yaitu peningkatan kualitas jalan Pematang Siantar-Pematang Raya dan peningkatan sarana ibadah dengan dukungan RMG.Pengiriman August Theis Sunting.

Pada tanggal 3 Februari-8 Februari 1903 diadakan sebuah pertemuan di Laguboti yang diikuti oleh para pendeta RMG yang memutuskan agar diadakan misi zending ke Simalungun. Nommensen yang saat itu menjabat sebagai Ephorus dan berkantor di Sigumpar, Tapanuli Utara, mengirimkan surat ke direktur RMG di Barmen, Jerman mengenai keputusan ini dan merekomendasikan pengabaran injil ketiga daerah yaitu Samosir, Simalungun dan Dairi.

Pada tanggal 3 Maret 1903, diutuslah rombongan pertama RMG ke tanah Simalungun yang beranggotakan Pdt. Guillaume, Pdt. Simon dan Pdt. Meisel dengan tujuan utama untuk menemui raja-raja Simalungun. Rombongan kedua yang diberangkatkan RMG ke Simalungun terdiri dari Pendeta August Theis, Guru Ambrocius dan Theopilus Pasaribu. Kedua rombongan tersebut bertemu di Haranggaol dan di sana Nommensen berkesempatan untuk berkhotbah.

Dari Haranggaol, rombongan Pendeta August Theis menuju ke Pematang Purba dan kemudian tiba di Pamatang Raya pada hari Rabu, 2 September 1903. Tanggal ini sampai saat ini diperingati oleh GKPS (Gereja Kristen Protestan Simalungun) sebagai hari olob-olob (=sukacita dalam bahasa Simalungun) sebagai tanda syukur atas masuknya Alkitab ke Simalungun.

Satu tahun setelah tiba di Pematang Raya, ia mendirikan sekolah walaupun belum jelas siapa yang akan dididik saat itu. Setelah Pematang Raya, ia mendirikan sekolah di Raya Usang, Buluraya, Sipoldas dan juga Raya Tongah.

Walaupun pendidikan ini akhirnya diterima oleh masyarakat Simalungun, masyarakat pada umumnya masih memeluk agama tradisional. Setelah empat tahun, sudah berdiri 7 sekolah yang menampung 183 murid, namun hanya 19 orang saja yang memeluk agama Kristen, karena memang tidak ada paksaan bagi murid untuk memeluk agama Kristen. Kebaktian Minggu yang diadakan pun hanya diikuti oleh anggota keluarga Guru Ambrosius dan 19 murid itu saja.

Pada 26 Desember 1909 dilakukan baptisan pertama oleh Pdt. Theis atas sejumlah orang Simalungun. Mereka yang dibaptiskan itu adalah Musa Damanik bersama istrinya Marianna Saragih, Sanna Damanik, Marinus Damanik, Hulda Damanik, Nonna Damanik, Petrus Damanik, Salomo Sinaga, Abina Saragih, Hormainim Sinaga, Marthe Sinaga, Lamina Sinaga, Andreas Sinaga.

Pada tahun 1920-an krisis ekonomi melanda dunia hingga Simalungun, namun dibanding keadaan tahun 1903, telah ada beberapa perkembangan yaitu peningkatan kualitas jalan Pematang Siantar-Pematang Raya dan peningkatan sarana ibadah dengan dukungan RMG.

Pada tahun 1919, mertua dari August Theis meninggal dunia. Pada saat itu sudah banyak orang Simalungun yang dapat membantu August Theis dalam pelayanannya seperti J. Wismar Saragih yang melayani di Raya Usang dan Tuan Anggi (saudara dari raja Raya). Pada tahun ini juga August Theis mengirimkan 2 puterinya kembali ke Belanda untuk bersekolah.

Pada tahun 1921, permohonan cutinya untuk kembali ke Jerman dikabulkan dan diadakanlah perpisahan di Pematang Raya pada 4 April 1921 yang acaranya dipimpin oleh salah seorang murid August Theis, yaitu J. Wismar Saragih.

Sekembalinya August Theis dari Jerman, ia ditempatkan di Dolok Sanggul, dan posisinya di Pematang Raya dilanjutkan oleh Pendeta Guillaume (sebelumnya di Saribudolok). Setelah melayani di Dolok Sanggul, ia berkedudukan di Medan sampai habis masa pelayanannya dan kembali ke Eropa dan meninggal dunia pada 1968.

Sebagai salah satu cara mengenang jasa August Theis, Gereja Kristen Protestan Simalungun (GKPS) pada bulan September 2003 membentuk Dana August Theis yang merupakan dana yang awalnya dikumpulkan oleh GKPS dan mitra-mitranya di Jerman untuk menyediakan beasiswa bagi anak-anak GKPS yang masih bersekolah di bangku SLTA.

Waktu inisiasi ini dipilih bertepatan dengan peringatan Jubileum 100 tahun sejak tibanya rombongan August Theis di Pematang Raya (yang dianggap sebagai pusatnya Simalungun) untuk menyebarkan ajaran Kristen. Selanjutnya dana ini juga bersumber dari anggota GKPS yang berada di Indonesia atau tempat lain.

Kita bersyukur kita memiliki Taman Wisata Iman di Dairi dan Salib Kasih Siatas Barita Tarutung dan juga yang terbaru Taman Raya Pendeta  August Theis  di Pamatang Raya, Kamis 2 September 2021 diadakan  Launching Pembangunan Taman Raya Pendeta August Theis melalui Facebook Taman Raya August Theis dan melalui Zoom,Horas Hubanta Haganupan.(Artikel Dikirim Ke Group FB BERITA SIMALUNGUN)

Share this article :

Post a Comment

Halaman FB Media Lintas Sumatera

Mengucapkan

Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Kabar Hun Simalungun

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.