. dr Susanti Hadiri Acara Gerakan Ibu Hamil Sehat Kota Pematang Siantar Tahun 2022 | BeritaSimalungun
Home » , » dr Susanti Hadiri Acara Gerakan Ibu Hamil Sehat Kota Pematang Siantar Tahun 2022

dr Susanti Hadiri Acara Gerakan Ibu Hamil Sehat Kota Pematang Siantar Tahun 2022

Written By Beritasimalungun on Thursday, 22 December 2022 | 18:34

Wali Kota Pematang Siantar dr Susanti Dewayani SpA menghadiri acara Gerakan Ibu Hamil Sehat Kota Pematang Siantar Tahun 2022, yang dilaksanakan di Puskesmas Martoba, Jalan TB Simatupang Kecamatan Sianțar Utara, Kamis (23/12/2022) sekitar pukul 10.00 WIB.

Pematangsiantar, BS
-Wali Kota Pematang Siantar dr Susanti Dewayani SpA menghadiri acara Gerakan Ibu Hamil Sehat Kota Pematang Siantar Tahun 2022, yang dilaksanakan di Puskesmas Martoba, Jalan TB Simatupang Kecamatan Sianțar Utara, Kamis (23/12/2022) sekitar pukul 10.00 WIB.

Plt Kadis Kesehatan Kota Pematang Siantar dr Yuliana Sara Erika Silitonga dalam laporannya menerangkan, dalam rangka percepatan penurunan Angka Kematian lbu (AKI) dan prevalensi balita stunting, salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan Peningkatan Kualitas Pelayanan Kesehatan Ibu Hamil dari empat kali menjadi enam kali.

Sebagai lokus penurunan AKI, AKB, dan stunting, Kota Pematang Siantar telah melakukan berbagai program dalam percepatan penurunan AKI, AKB, dan Stunting. Beberapa hal yang telah dilakukan di Kecamatan Siantar Utara yaitu: pengadaan USG Portable di Puskesmas Martoba; persiapan Puskesmas Martoba, Singosari, Kesatria. dan Tomuan sebagai Puskesmas Mampu PONED; Aksi Jumat CERIA di tingkat SMP dan SMA; Aksi Bergizi (Sarapan Bersama) di SMP Negeri 7 Pematang Siantar; Validasi Data Stunting di Puskesmas Kahean; pemberian PMT pada ibu hamil, balita gizi buruk, gizi kurang, dan stunting

Dikatakannya, Gerakan Ibu Hamil Sehat diimplementasikan dalam mewujudkan ibu yang sehat dan berpengetahuan serta mendapatkan pelayanan kesehatan selama kehamilan, sebagai salah satu upaya pencegahan stunting sejak sebelum bayi dilahirkan.

“Sebagai rangkaian peringatan Hari Ibu yang jatuh tanggal 22 Desember, Kementerian Kesehatan mengadakan Gerakan Nasional Bumil Sehat melalui Kampanye #BumilSehat,” katanya.

Tujuan kegiatan tersebut, lanjutnya, menurunkan Stunting dan Angka Kematian Ibu (AKI); meningkatkan kepatuhan ibu hamil untuk melakukan pemeriksaan kehamilan minimal 6 kali dan 2 kali di antaranya USG oleh dokter; mengikuti kelas ibu hamil minimal 4 kali; konsumsi Tablet Tambah Darah setiap hari; makan sesuai rekomendasi dan pantau peningkatan berat badan serta melakukan persalinan di fasyankes; mendorong peran keluarga, lingkungan kerja, dan komunitas dalam pendampingan ibu hamil; meningkatkan komitmen dan kolaborasi lintas sektor terkait dalam rangka penyelenggaraan Bumil Sehat; serta menyebarluaskan informasi, edukasi, dan penggerakan melalui sosial media.

Wali Kota Pematang Siantar dr Susanti Dewayani SpA dalam sambutannya menerangkan, Stunting merupakan kondisi gagal tumbuh pada balita akibat kurang gizi dalam jangka waktu lama, paparan infeksi berulang, dan kurang stimulasi.

Stunting juga dipengaruhi oleh status kesehatan remaja, ibu hamil, pola makan balita, serta ekonomi, budaya, maupun faktor lingkungan seperti sanitasi dan akses terhadap layanan kesehatan.

Pemeriksaan kehamilan menjadi salah satu intervensi yang dilakukan untuk menghindari resiko terjadinya stunting.

Salah satu faktor resiko yang berkontribusi pada kematian ibu dan stunting adalah anemia pada ibu hamil. Berdasarkan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas), prevalensi anemia pada ibu hamil mengalami peningkatan yaitu 37,1 persen di tahun 2013 menjadi 48,9 persen di tahun 2018.

Dalam rangka percepatan penurunan AKI dan prevalensi balita stunting, salah satu upaya yang dilakukan adalah melalui peningkatan kualitas pelayanan kesehatan ibu hamil (antenatal care) menjadi 6 kali seperti tertuang dalam Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 21 Tahun 2021 tentang Pelayanan Kesehatan Masa Sebelum Hamil, Masa Hamil, Persalinan, dan Masa Sesudah Melahirkan, Pelayanan Kontrasepsi, dan Pelayanan Kesehatan Seksual.

Ada pun pesan kunci Gerakan Bumil Sehat adalah: Pemeriksaan kehamilan minimal 6 kali dan 2 kali di antaranya USG oleh dokter; Mengikuti kelas ibu hamil minimal 4 kali; Konsumsi Tablet Tambah Darah setiap hari; makan sesuai rekomendasi dan pantau peningkatan berat badan; serta melakukan persalinan di fasyankes.

“Gerakan Bumil Sehat diimplementasikan dalam mewujudkan ibu hamil yang sehat dan berpengetahuan serta mendapatkan pelayanan kesehatan selama kehamilan sebagai salah satu upaya pencegahan stunting sejak sebelum bayi dilahirkan,” sebut dr Susanti.

Turut hadir, para Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait, para camat se-Kota Pematang Siantar, perwakilan organisasi profesi dari FOGI, IBI, PPNI, dan Persagi Cabang Kota Pematang Siantar. (BS-Red/Lee)
Share this article :

Post a Comment

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Nasib Pilu Parialus Saragih Sidauruk, 7 Terbaring Sakit Tanpa Pengomatan Medis

Nasib Pilu Parialus Saragih Sidauruk, 7 Terbaring Sakit Tanpa Pengomatan Medis
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

BERITA LAIN II