}); Ke Sumut, Wapres Boediono 'Disuguhi' Jalanan Berlubang | BeritaSimalungun
Home » » Ke Sumut, Wapres Boediono 'Disuguhi' Jalanan Berlubang

Ke Sumut, Wapres Boediono 'Disuguhi' Jalanan Berlubang

Written By GKPS JAMBI on Monday, 16 April 2012 | 17:59



Ke Sumut, Wapres Boediono 'Disuguhi' Jalanan Berlubang
Serambi Banda Aceh/BEDU SAINI
Wapres Boediono 

Laporan Wartawan Tribun Medan, Adol Frian Rumaijuk
TRIBUNNEWS.COM, SIMALUNGUN - Wakil Presiden Boediono merasakan langsung kondisi jalan berlubang di Jl Raya Seribudolok, Simalungun, sebelum meresmikan proyek air bersih PNPM dan Puskesmas 24 jam Tigarunggu, Sabtu (14/4/2012).

Jalan berlubang dirasakan Boediono mulai dari lapangan terbang yang belum rampung di Pamatangraya hingga ke Desa Sipinggan sejauh 30 km. Yakni setelah Boediono dan istri turun dari helikopter Basarnas yang membawanya dari Medan.

Setelah menerima Gotong (penutup kepala) dan  Hiou (ulos Simalungun), Boediono bersama istri masuk ke mobil dinas yang membawanya melintasi jalan berlubang yang mungkin sangat jarang dirasakan mantan Gubernur BI ini.

Jika biasanya iring-iringan mobil pembawa rombongan melaju mulus, maka kali ini terpaksa berkali-kali menurunkan  kecepatan. Banyak lubang yang hanya ditimbun batu saja, tanpa aspal.
Akibatnya, jarak yang seharusnya ditempuh 20 menit, molor menjadi satu jam.

Situasi ini dimanfaatkan Boediono untuk menyapa warga dan murid yang berbaris di sepanjang jalan sambil melambaikan Bendera Merah Putih. Boediono membuka kaca mobil dan membalas sambutan warga Simalungun dengan lambaian tangan. Akibatnya mantan Gubernur BI inipun curhat soal jalan rusak berlubang ini aat memberikan kata sambutan.

"Saya akhirnya merasakan apa yang dirasakan warga Simalungun setiap hari. Sepertinya, ini disengaja bupati kita, agar saya melihat dan merasakan langsung," kata Boediono sedikit guyonan dalam acara tatap muka dengan warga, di Lapangan SD Simpang Hinalang, Kecamatan Purba.

Dalam pertemuan sekitar 60 menit dengan warga, Plt Gubernur Sumut, H Gatot Pujo Nugroho ST ditunjuk panitai menjadi moderator. Warga diberikan kesempatan untuk mengajukan beberapa pertanyaan dan pernyataan.

Juminar Marpaung, warga Desa Mekar Sari Jaya, mengutarakan manfaat yang diterima desanya setelah adanya proyek air bersih  PNPM Mandiri. Kini mereka tak perlu lagi berjalan sekitar 1 km untuk mendapatkan air bersih.

"Sejak dari dulu desa kami belum pernah bantuan dari pemerintah, namun kini kami mendapat program PNPM Mandiri penyediaan air bersih," katanya.

Sebagai perwakilan Penyuluh Keluarga Berencana, Sarinah Damanik mengeluhkan jumlahnya. Saat ini kader penyuluh hanya 44 orang, untuk 32 kecamatan dan 367 desa. "Oleh sebab itu, kami minta kepada wapres, agar menambah petugas KB di Simalungun," katanya.

Sedangkan Suryani mewakili bidan desa, berharap diberikan kendaraan roda dua, karena luas Simalungun. Keluhan  senada, juga disampaikan Juliana, Kader Posyandu Desa Sitalasari, Kecamatan Siantar. "Sangat sulit bagi kami untuk mengangkut hasil tani dari lokasi. Kami berharap PNPM Mandiri bisa difokuskan untuk infrastruktur," kata H Tarigan, petani Nagori Kec Dolok Silau.

Semua keluhan warga ditanggapi Boediono dan para menteri yang turut dalam rombongan dengan singkat. "Secara bertahap akan dipikirkan, namun jika sekaligus akan sulit. Seperti penambahan kader untuk penyuluh keluarga berencana, akan sulit jika diangkat menjadi PNS sesuai dengan kebutuhan," katanya.

Usai melakukan dialog, Boediono meresmikan program PNPM Mandiri penyediaan air bersih di desa tersebut. Dan rombongan menuju Puskesmas Tigarunggu yang buka untuk 24 jam pelayanan. Boediono dan rombongan meninjau puskesmas, dan menyerahkan satu unit mobil pusat pelayanan kesehatan masyarakat keliling.

Tidak lama di puskesmas, dilanjutkan perjalanan ke Raya, dan makan siang di rumah dinas Bupati Simalungun. Sekitar pukul 13.30 WIB, meninjau SMA Negeri 1 Unggulan. Sekitar dua jam  di sekolah tersebut, Boediono dan rombongan pun meninggalkan Kabupaten Simalungun menggunakan helikopter Basarnas bersama Plt Gubernur Sumut.

Editor: Hendra Gunawan  |  Sumber: Tribun Medan
Share this article :

Post a comment