. Ibunda Wakil Ketua DPRD Taput Ditemukan Tewas Bersimbah Darah di Dapur | BeritaSimalungun
Home » » Ibunda Wakil Ketua DPRD Taput Ditemukan Tewas Bersimbah Darah di Dapur

Ibunda Wakil Ketua DPRD Taput Ditemukan Tewas Bersimbah Darah di Dapur

Written By GKPS JAMBI on Tuesday, 11 December 2012 | 13:30

Sering Diancam Lewat SMS, Diduga Kuat Korban Dibunuh
SIANTAR- Rustiana br Panjaitan (74), seorang janda yang merupakan ibu Wakil Ketua DPRD Tapanuli Utara, Ir Ottoniyer Simajuntak, ditemukan tewas bersimbah darah di dapur rumahnya, Minggu (9/12) sekira pukul 08.00 WIB. Kuat dugaan korban tewas dibunuh karena sebelumnya juga dia sering mendapat SMS teror dari orang yang namanya tidak terdaftar di Hp milik ibu tiga anak itu.

Pariana Siregar (63), B Simanjuntak (56) dan boru Purba (50) adalah orang yang pertama sekali menemukan korban tewas di rumahnya, Jalan Gatot Subroto, Batu 4 Gang Gardu, Lingkungan IV, Kelurahan Lubuk Baru, Kecamatan Padang Hulu, Kota Tebingtinggi.

Ketika itu sekira pukul 07.30 WIB, Pariana yang tinggal berdekatan dengan rumah korban hendak mengantarkan makanan buat Rustiana. Sampai di teras rumah, Pariana melihat pintu besi rumah korban tertutup, tapi pintu kedua yang terbuat dari kayu terbuka separuh. 

“Melihat pintu besi tertutup, aku kembali pulang setelah berulang kali kupanggil. Tapi tidak ada sahutan dari dalam rumahnya,” ujar Pariana Siregar.

Karena tak ada sahutan dari dalam rumah, lalu Pariana memanggil B Simanjuntak dan isterinya boru Purba yang juga tinggal berdekatan dengan rumah korban. Kepada pasutri tersebut, Pariana menceritakan kecurigaannya telah terjadi sesuatu di dalam rumah korban. Ketiga orang itupun kembali mendatangi rumah korban. “Ketika ditelepon ke nomor HP korban, terdengar suara HP korban berdering dari dalam rumah, tapi tetap tak ada sahutan,” timpal B Simanjuntak.

Entah siapa yang memulai inisiatif, akhirnya B Simanjuntak membuka paksa engsel pintu besi rumah korban. “Pintu kedua yang terbuat dari kayu tetap terbuka separuh, tapi pintu besinya tertutup, lalu kumasukkan tanganku ke sela-sela lubang pintu besi itu untuk membuka engselnya. Setelah terbuka, kugoyang engkol kunci pintunya, ternyata tidak terkunci dan bisa terbuka,” ujar B Simanjuntak lagi.

Setelah pintu berhasil dibuka, B Simanjuntak dan boru Purba langsung masuk ke dalam rumah mewah tersebut.

 “Orang itu berdua saja yang masuk untuk memastikan apa yang telah terjadi di dalam. Karena aku sudah merasa takut, aku hanya menunggu di luar pintu saja. Orang itu berdua langsung masuk ke kamar Eda Rustiana sambil menyapa namanya. 

Karena tidak ketemu, dari luar pintu kusuruh lagi mereka berdua melihat ke ruang makan. Begitu masuk ke ruang makan/dapur, ternyata boru Purba menjerit karena melihat Eda Rustiana sudah tewas tergeletak di lantai ruang makan dengan kondisi darah mengental yang sudah mulai kering di sekitar kepalanya,” jelas Pariana.

Sontak ketiga saksi langsung mengabari jiran tetangga sehingga warga beramai-ramai mendatangi rumah korban. Tak lama, meyusul kedatangan sejumlah petugas kepolisian ke lokasi kejadian.

Ternyata niat Pariana mendatangi rumah korban untuk memberikan makanan pada pagi itu adalah yang ketiga kalinya. Pada malam harinya, sekira pukul 19. 00 WIB, Pariana sudah datang membawa daging untuk diberikannya kepada korban di rumah. 

“Namanya kami bertetangga, wajar kami saling memberi makanan. Kadang kalau korban dikunjungi anak-anaknya dan dibawai makanan, aku dikasihnya. Begitu juga kalau aku lagi ada makanan, kuantarkan juga buat Eda Rustiana ke rumahnya. Semalam sore (8/12) kebetulan di rumahku ada acara arisan. Siap acara arisan, sekira pukul 19.00 WIB, kuantarkan sepiring makanan daging ayam buat Eda Rustiana ke rumahnya. 

Sampai di rumah Eda itu, kulihat lampu rumahnya gelap dan pintu besi rumahnya tertutup, tapi pintu kayunya terbuka separuh. Begitu kupanggil dari luar pintu, tidak ada sahutan. Begitu kutelepon, malah terdengar suara Hp nya dari dalam. Yah udah, kupikir Eda sedang keluar rumah dan Hp nya tertinggal, lalu akupun kembali pulang,” jelasnya lagi.

Satu jam kemudian, tepatnya sekira pukul 20.00 WIB, Paraiana kembali mendatangi rumah Rustiana sambil membawa sepiring daging buatnya. Ternyata untuk yang kedua kalinya dia datang, kondisi pintu rumahnya tetap sama seperti yang pertama kali. Lampu rumah itu tetap padam. “Kutelepon juga masih terdengar suara Hp dari dalam. 

Berulang kali kupanggil namanya, tetap juga tak ada sahutan. Akhirnya kuputuskan besok pagilah aku kembali datang. Tadi pagi begitu menu masakan daging sudah kupanaskan, aku kembali mendatangi rumahnya untuk mengantarkan makanan itu, ternyata posisi pintu rumah korban tetap sama dengan yang kulihat tadi malam. 

Akupun langsung curiga, sehingga kupanggil B Simanjuntak dan boru Purba. Di situlah ketahuan kalau Eda Rustiana ternyata telah tewas dalam kondisi mengenaskan. Kepalanya pecah dan darah membasahi lantai ruang makan rumahnya. Darah tersebut sudah hampir mongering,” terang Pariana.

Polisi langsung melakukan olah TKP sambil memasang police line (garis polisi). Saat jenazah pertama sekali ditemukan, tubuh korban telentang di lantai tepat di samping meja makan, posisi kaki dan tangan korban dalam keadaan lurus, sedangkan sarung yang dikenakan korban tersingkap ke bawah hingga terlihat separuh pahanya. 

Di sekitar kepala korban banyak darah yang mulai mengering membasahi lantai ruang makan, lalu di dekat kepala korban ditemukan juga pecahan kaca asbak rokok, pecahan mangkok cuci tangan dan sebatang lilin besar bersama korek apinya. Semua barang-barang itu sudah terkena darah korban, lalu diamankan petugas sebagai alat bukti.

Meskipun petugas kepolisian belum bisa memastikan motif kematian Ibu dari Wakil Ketua DPRD Kab Tapanuli Utara itu, namun melihat kondisi jenazah korban dan alat bukti yang ditemukan, Rustiana diduga tewas karena dibunuh. “Ngeri kali darah yang membasahi lantai rumah korban, pasti korban bukan terjatuh dan terhempas kepalanya ke meja makan, aku yakin korban pasti dibunuh,” ucap sejumlah warga yang mengerumuni rumah korban.

“Belum tahu apa penyebabnya. Memang tidak masuk akal rasanya kalau kematian inangtua kami hanya karena terjatuh dan terhempas kepalanya mengenai asbak dan mangkok cuci tangan. Soalnya darahnyapun banyak sekali keluar dari luka di kepalanya itu. Pasti karena dibunuh. 

Tapi motifnyapun belum bisa dipastikan. Seandainya motifnya karena perampokan, perabot rumahnya, baik pintu atau peralatan yang lain tidak ada kami lihat rusak, begitu juga dengan uang Rp8 juta dan sejumlah perhiasan yang masih ditemukan tersimpan di balik kasur tempat tidurnya walaupun kamar tidurnya kami lihat berantakan,” ucap keluarga korban, B Simanjuntak.

Sedangkan keponakan korban, Dean Panjaitan juga sangat yakin kalau kematian namborunya akibat korban pembunuhan. “Yakin sekali aku kalau namboruku mati karena dibunuh, apalagi katanya ditemukan buku tulis yang berisi catatan piutang di meja tamunya. Namboruku selama ini kerjanya meminjamkan uang kepada orang lain. Mungkin saja tadi malam korban didatangi tamu ke rumah untuk meminjam uang, tapi karena masih ada tunggakan utang dari orang tersebut, tidak dikasih namboruku sehingga bisa jadi orang tersebut emosi lalu menghabisi nyawa namboruku dengan cara memukulkan asbak rokok itu ke kepalanya,” terka Dean Panjaitan.

Hal ini cukup masuk akal karena sebelumnya korban juga sering mendapat SMS teror, bahkan pernah diancam bunuh lewat SMS dari orang yang namanya tidak terdaftar di Hp milik korban. Ada cerita yang didapat dari salah seorang warga yang tinggal tak jauh dari rumah korban, namanya Intan (40). Ia membuka usaha toko ponsel di rumahnya. 

Dari wanita, didapat kabar kalau korban sering mendapat SMS ancaman dan teror ingin dibunuh. “Korban sering mengisi pulsa ke tempatku. Ketika Eda Rustiana mengisi pulsa selalu dia minta tolong samaku untuk membacakan SMS yang masuk ke Hp nya, karena eda itu mengaku tidak bisa membuka dan mengirim SMS. Begitu kulihat ada sejumlah SMS ancaman dan teror kepadanya, tapi hanya nomor pengirimnya saja, nama pengirimnya tidak ada,” ujar Intan.

Menurut Intan, SMS ancaman itu tidak semua diberitahukannya kepada korban. “Yang kukasih tahu hanya bunyi SMS yang biasa-biasa saja, tapi yang bernada ancaman tidak kukasih tahu karena aku takut menggangu kesehatannya. Dia kan sudah tua, nanti jadi pikirannya pula,” sambung Intan.

Intan mengaku, terakhir kali dia membaca SMS sekitar sebulan yang lalu dan bunyi SMS itu juga bernada marah. “Aku taunya kalau aku punya utang sama opung dan utangku pasti kubayar, nggak usah ditagih-tagih kali Pung, pasti kubayarnya itu, jangan takutlah,” ucap Intan menerangkan bunyi SMS yang masuk ke Hp korban.

Selain SMS yang menurut Intan bernada marah-marah, juga ada dua kali SMS bernada ancaman. “Awas kau ya opung, jangan main-main, kubunuh kau nanti, pasti kubayar utangku itu,” bilang Intan mengingatkan SMS yang masuk ke Hp korban.

Intan mengetahui beberapa isi SMS ini karena dia sering mengajari korban menggunakan paker panggilan. “Korban itukan ingin menelepon, jadi kusarankan ngga usah pakai TM (time on, red), tapi CM. Kalau CM kan mengirimnya lewat pengiriman SMS ke 8999, dan ini didapatkan setiap kali kita mengisi pulsa Rp10 ribu. Di situlah kulihat banyak SMS yang belum terbaca di Hp korban, tapi bunyi SMS ancaman itu tidak kuceritakan kepada korban karena aku takut mengganggu kesehatannya,” bilang Intan lagi.

Selama korban mengisi pulsa di toko ponsel milik Intan, korban hanya curhat tentang susahnya menagih utang. “Samaku korban hanya sering curhat masalah nasabahnya saja. Korban mengeluh karena susah menagih utang,” jelas Intan.

“Kenapa ya kalau mau mengutang cepat sekali, tapi giliran membayar susahnya minta ampun,” begitulah yang sering diucapkan korban ditirukan Intan.

Intan mengaku, dia terakhir kali melihat korban sekitar seminggu yang lalu saat korban membeli pecal di warung Bu Iin. “Setelah itu ngga pernah kulihat lagi,” ucap Intan.

Namun Kapolsek Padang Hulu AKP K Nadeak belum bisa memastikan motif di balik tewasnya korban. “Belum bisa terlalu cepat kami menyimpulkan karena masih butuh penyelidikan lebih lanjut. Saat ini alat bukti yang telah dikumpulkan adalah asbak rokok yang pecah, mangkok cuci tangan, lilin dan korek api. Kalau buku tulis yang berisi catatan piutang, itu tidak ada kita temukan,” ucap AKP K Nadeak. 

Haccit Nai Diilala Ho Inong

SIANTAR- “Haccit nai diilala ho, Inong (betapa sakitlah yang kau rasakan, Ibu),” jerit tangis Wakil Ketua DPRD Tapanuli Utara Ir Ottoniyer Simanjuntak saat melihat ibunya Rustiana br Panjaitan berada di instalasi jenazah RSU Djasamen Saragih Pematangsiantar, Minggu (9/12) pukul 13.30 WIB.

Ottoniyer yang tinggal di Tarutung terlihat histeris begitu melihat luka koyak di bagian kepala ibunya sehingga para keluarganya pun terpaksa membujuknya untuk keluar dari ruangan.

Korban mengalami luka robek di kepala sepanjang sekitar 10 cm dan luka menganga 2 cm di bagian samping batok kepala. “Dari hasil outopsi, di bagian kepala korban terdapat luka robek sekitar sepanjang 10 cm dan luka menganga sekitar 2 cm, tepatnya di atas telinga sebelah kanan. 

Luka itu akibat benda tumpul. Untuk pengungkapannya, kami masih menunggu hasil resmi dari tim dokter forensik. Kemudian tiga orang saksi sudah kami kumpulkan dan akan dimintai keterangannya,” ucap Kapolsek Padang Hulu.

Sementara Ottoniyer Simanjuntak mengatakan bahwa ibunya akan dibawa ke Pabatu, Kabupaten Serdang Bedagai. Wakil Ketua DPRD yang merupakan wakil dari PDI-Perjuangan ini mengaku mendapat kabar dari kelaurganya saat ia sedang di rumah. 

Sementara tangisan keluarga Ottoniyer Simajuntak di Tarutung, Tapanuli Utara langsung memecah saat mendengar kabar duka cita tersebut. Mereka langsung bergegas menuju kota Tebing Tinggi untuk melayat.

Sementara Istri Ottoniyer, Betti Sitorus saat dihubungi merasa terpukul mengetahui mertuanya tewas terbunuh. “Kami sedang di perjalanan menuju Tebing Tinggi. Orangtua kami meniggal,” kata Betti Sitorus saat dihubungi METRO. Ditanya kronologis dan upaya keluarga mengusut kasus tersebut, Betti tidak banyak bercerita. “Nantilah ya, kita lagi di perjalanan,” ujarnya singkat. 

Terbunuhnya orangtua Ottoniyer Simajuntak itu juga meninggalkan duka mendalam di jajaran pengurus Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDI-Perjuangan.

“Secara pribadi mapun kelembagan, kita turut prihatian atas kejadian yang menimpa Ibunda Ottoniyer Simajuntak. Kepergian almarhum membawa duka yang mendalam bagi kami dan bagi saya pribadi. Untuk itu kita berharap kasus tersebut harus diusut tuntas,” sebut Wakil Sekretaris DPC PDI-Perjuangan Tapanuli Utara Ir Augustinus Butarbutar.

Dia juga menyebutkan bahwa hari ini, Senin (Senin, red) pengurus DPC PDI-Perjuangan akan menggelar rapat untuk membahas keberangkatan mereka ke Tebing tinggi untuk melayat dan menyampaikan kata-kata penghiburan terhadap keluarga yang ditinggal almarhum. (Copas MSC)

Share this article :

Post a Comment

Halaman FB Media Lintas Sumatera

Mengucapkan

Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Kabar Hun Simalungun

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.