. JANGANKAN PRESIDEN, MANUSIA BIASAPUN TIDAK BOLEH DIHINA | BeritaSimalungun
Home » , » JANGANKAN PRESIDEN, MANUSIA BIASAPUN TIDAK BOLEH DIHINA

JANGANKAN PRESIDEN, MANUSIA BIASAPUN TIDAK BOLEH DIHINA

Written By Beritasimalungun on Monday, 6 July 2015 | 10:19

St Jannerson Girsang Bersama Keluarga.FB
Demokrasi adalah sistem pemerintahan yang memberikan kebebasan berbicara kepada rakyatnya. Mengritik, mengoreksi kesalahan boleh-boleh saja. Tetapi "menghina" orang, siapapun dia, termasuk menghina agama, suku, adalah pekerjaan yang tidak diizinkan dalam demokrasi, dimanapun di dunia ini.

Dalam kamus KBBI, menghina artinya merendahkan; memandang rendah (hina, tidak penting), memburukkan nama baik orang; menyinggung perasaan orang (spt memaki-maki, menistakan)
"Menghina" adalah perbuatan melanggar hukum.

Sayangnya, di alam demokrasi Indonesia sekarang ini, kita menyaksikan begitu bebasnya orang melancarkan komentar-komentar atau pernyataan yang kebablasan, bernada menghina, tetapi tidak terjerat oleh hukum.

Yang namanya menghina, orang melakukannya jelas tidak berniat baik, tidak meemiliki peri kemanusiaan, menganggab manusia sebagai mahluk yang lebih rendah dari dirinya. Dari pengamatan saya, umumnya, orang yang suka menghina adalah orang yang tidak benar kerjanya, tidak beres dengan dirinya sendiri, kurang kreatif, orang yang sering tersakiti, dan tidak memiliki pertemanan yang baik, berkarakter buruk. 

Kalau dia menghargai manusia sebagai mahluk ciptaan Tuhan, maka dia tidak sampai hati menghina, mempermalukan orang lain di depan publik atau orang banyak. Dia akan mengajak bicara empat mata dan mengutarakan solusi.

Orang yang menempuh jalan menghina orang lain untuk menyatakan eksistensinya adalah pengecut. Seringkali menaikkan statusnya melebihi atasannya, menjadikan kelasnya di atas orang yang dihinanya.

Parahnya, orang yang suka menghina, biasanya mencari pengikutnya yang tidak tau permasalahan, jadi ikut bersalah. Pengikut orang yang suka menghina orang lain adalah para "pesakitan" yang tidak berfikir rasional.

Belakangan ini penghinaan bawahan terhadap Pimpinan tak jarang terjadi. Bahkan isu hangat saat ini adalah Menteri yang menghina Presiden. "Ada menteri yang menghina Presiden. Pembantu Presiden malah menghina," kata Tjahjo Kumolo di Jalan Denpasar Raya, akhir Juni lalu.

Inilah jawaban Iwan Falls, seorang musisi terkenal di negeri ini, soal hina menghina ini. Iwan Fals, musisi yang selalu melakukan sindiran-sindiran sosial lewat lirik lagunya itu pun mengingatkan bahwa siapa-pun yang menghina Presiden berarti menghina rakyat.

"Presiden dipilih DPR,DPR dipilih rakyat, berarti kalau ada yang hina presiden ya menghina rakyat dong," tulis Iwan Fals di akun Twitternya @Iwanfals.

Jangankan Presiden, manusia biasapun tidak boleh dihina! Kata Iwan Fals, seorang Menteri harusnya membantu atasannya, bukan malah menghina presiden. Sebab, menghina Presiden sama saja dengan menghina rakyat.

Apalagi menghina rakyat biasa, lebih berat lagi!. Menghina sang pencipta, menghina Tuhan! "Yakinlah,bahwa si tukang menghina sedang bermasalah dengan dirinya sendiri,si tukang menghina hidupnya tidak bahagia dan akan terus mendapat masalah," ujar seorang motivator. (St Jannerson Girsang)
Share this article :

Post a Comment

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Kabar Hun Simalungun

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.