. BANYAK UANG VS IDEALIS | BeritaSimalungun
Home » , » BANYAK UANG VS IDEALIS

BANYAK UANG VS IDEALIS

Written By Beritasimalungun on Friday, 13 November 2015 | 08:03

ILUSTRASI
Orang banyak duit itu idealis? Tidak untuk para pemimpinku dari Sumut yang ditahan KPK, karena korupsi. Beberapa hari ini saya sedih menyaksikan para tokoh-tokohku dari Sumatera Utara mengenakan seragam KPK.

Diantaranya adalah Mantan Ketua DPRD (2009-2014),Saleh Bangun (kini calon walikota Binjai), Ketua DPRD Sumut Ajib Shah periode 2014-2019, Wakil Ketua DPRD Sumut periode 2009-2014 dan Anggota DPRD Sumut periode 2014-2019 Chaidir Ritonga, serta Wakil Ketua DPRD Sumut periode 2009-2014 Sigit Pramono Asri. Ketiganya kini ditahan KPK karena terlibat dugaan gratifikasi dalam kasus Interpellasi dan Anggaran dan Belanja Daerah Pemprovsu. 

Gubernur kami Gatot Pujo Nugroho sudah lebih dahulu mendekam di penjara.

Pagi ini saya membaca di media, Plt Walikota Pematangsiantar yang juga mantan Kepala Kesbang, Pemprovsu, Eddy Sofyan juga sudah ditahan. Mantan Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (Kesbanglinmas) Sumatera Utara itu sudah diperiksa sebagai tersangka dalam kasus dugaan korupsi dana hibah dan dana bantuan sosial (bansos) di Pemerintah Provinsi Sumut.

Eddy Sofian adalah pejabat senior yang sudah malang melintah menduduki berbagai jabatan di Pemprovsu. Eddy Sofian (orang yang kadang mengaku marga Purba, kadang Girsang (namborunya boru Girsang almarhum adalah namborunya kandung dan dia tinggal di rumahnya ketika kuliah), saat ditahan dia tidak bermarga).

Para pengamat memperkirakan, beberapa pejabat lain kemungkinan akan bertambah, karena diduga juga menikmati dana-dana "illegal", memperkaya diri sendiri dan kelompoknya.

Para pejabat yang ditahan itu, seringkali menyebut diri mereka sebagai orang yang "siap" dengan dirinya. Entah, apa definisinya "siap dengan dirinya".

Menurut saya, siap dengan dirinya adalah tidak berbicara dan bertindak lagi untuk dirinya. Dan memang umumnya mereka yang ditahan itu adalah orang-orang yang sudah berkelebihan.

Siapa tak kenal Ajib Syah, yang namanya terpampang di kampus-kampus sebagai penyumbang besar. Dia juga masih terpilih jadi anggota DPRD (2014-2019). Keluarganya adalah orang-orang yang cukup "materi" berada dalam kelompok terhormat di Sumut.

Seringkali orang mendefinisikan "siap dengan dirinya" dari sisi "materi", uang. Padahal, uang itu adalah "candu", seperti meminum air laut. Orang yang sudah punya uang, ingin memiliki uang lebih banyak lagi.

Saya justru lebih suka seorang pemimpin itu yang idealis. Pikiran dan tIndakannya seluruhnya untuk bangsa ini. Bukan soal banyak atau tidak "hartanya" atau uangnya.

"Siap dengan dirinya" lebih pada idealisme. Saya setuju dengan pendapat Syamsul Maa'rif, seorang pemimpin yang kukagumi. "Idealisme itu tidak ada kaitannya dengan dompet".
Orang-orang yang ditahan KPK dari Sumut, umumnya orang yang sudah berjibun duit?.

Tokh, mereka tidak siap dengan dirinya. Haus akan uang!. Lalu?
Dalam kampanye orang-orang seperti ini selalu mendefinisikan dirinya "sudah siap dan hanya memikirkan kepentingan bangsa," dengan muncung menyimbolkan kesombongan, meremehkan orang-orang yang tak berduit yang sesungguhnya idelis murni, bekerja untuk rakyat tanpa pamrih. Mereka berhasil mengelabui rakyat. Mereka sebenarnya adalah "musang berbulu ayam", "buah semangka berdaun sirih," kata Rinto Harahap. Kita serahkan kepada seluruh rakyat Sumut. (St Jannerson Girsang)
Share this article :

Post a Comment

Halaman FB Media Lintas Sumatera

Mengucapkan

Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Kabar Hun Simalungun

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.