. Pohon Natal di Gereja Tangerang Jadi Perbincangan Dunia | BeritaSimalungun
Home » , » Pohon Natal di Gereja Tangerang Jadi Perbincangan Dunia

Pohon Natal di Gereja Tangerang Jadi Perbincangan Dunia

Written By Beritasimalungun on Tuesday, 22 December 2015 | 21:41

Pohon Natal di Gereja Tangerang Jadi Perbincangan Dunia

Pohon Natal setinggi delapan meter di Gereja Katolik Santo Laurensius, Alam Sutra, Tangsel, terbuat dari kaleng minuman bekas, jadi pemberitaan media internasional
Pohon Natal di Gereja Tangerang Jadi Perbincangan Dunia
Pohon Natal setinggi delapan meter di Gereja Katolik Santo Laurensius, Alam Sutra, Tangsel, terbuat dari kaleng minuman bekas, jadi pemberitaan media internasional (Foto-foto: AP/ Tatan Syuflanamade)
Pohon Natal di Gereja Tangerang Jadi Perbincangan Dunia
Pohon Natal setinggi delapan meter di Gereja Katolik Santo Laurensius, Alam Sutra, Tangsel, terbuat dari kaleng minuman bekas, jadi pemberitaan media internasional
3 / 3

Foto-foto pohon Natal yang terbuat dari 10.000 kaleng minuman ringan itu ditampilkan dalam ukuran besar oleh berbagai media luar negeri. Portland Press Herald, misalnya, menampilkan foto yang dibuat Tatan Syaufianmade dari kantor berita AP tersebut  dengan judul ‘Recycled’ Christmas tree grows in Indonesia.


ABC News dari Australia, menampilkan foto yang sama,  dengan judul Image of Asia: Christmas Tree in Indonesia, Made of Cans. Sedangkan The Wall Street Journal menampilkan foto itu sebagai Photos of the Day pada 18 Desember. Seattle Times juga melansir ulang foto dan keterangan yang sama dari The Associated Press.


Menyiratkan kekaguman akan penggunaan botol minuman bekas, Metro.co.uk, bahkan membuat komentar sebagai berikut: Mengapa tidak ada orang yang sebelumnya terpikir untuk melakukannya?
 
Komentar ini mungkin sedikit berlebihan karena ide untuk membuat barang bekas sebagai bahan pohon Natal bukan kali ini saja. Namun, komentar ini jelas menunjukkan apresiasi yang mendalam.



Kaleng minuman ringan itu dikumpulkan oleh panitia dari anggota jemaat. Sebagaimana terlihat dari akun Facebook gereja tersebut, para anggota ikut terlibat membuat pohon Natal setinggi delapan meter, mulai dari mengumpulkan kaleng minuman hingga merangkainya. Natal yang dirayakan pada 25 Desember di gereja itu, mengambil tema, "Keluargaku Penuh Syukur."


Bukan kali ini saja gereja Santo Laurensius menggunakan bahan-bahan daur ulang untuk dijadikan pohon Natal. Tahun lalu, mereka melakukan hal yang sama, tetapi bahannya bukan dari kaleng minuman bekas, melainkan limbah kain perca.

Menurut Rudi  Hariyanto, Panitia Natal 2014 Wilayah VII Gereja Santo Laurensius Tangerang, tahun lalu mereka memanfaatkan limbah kain perca dari pabrik konveksi yang ada di sekitar wilayah mereka.

"Awalnya ingin membuat sesuatu yang beda dan memberikan nilai tambah," kata dia, lewat video yang dapat dlihat di youtube.

Menurut dia, kain perca sisa pabrik konveksi berukuran kecil dan biasanya dibuang. Padahal itu mengandung bahan unorganik dan bisa menimbulkan polusi.

"Jadi panitia memanfaatkannya menjadi bunga-bunga yang cantik, alami sesuai dengan alamnya."

Awalnya mereka sepakat membuat gerakan kebersamaan untuk memanfaatkan kain perca sisa. Terkumpul 20.000 kain perca. Mulai bulan Oktober, gerakan itu pun bergulir. Tanpa diduga, animo anggota jemaat bahkan masyarakat sekitarnya sangat besar.

Mereka ingin berpartisipasi. Mereka bahkan meminta diadakan pelatihan untuk menghias kain perca. "Tanpa terasa, gerakan ini memberi pengaruh yang luar biasa. Tidak hanya di lingkungan gereja, umat nonKatolik pun tertarik. 

Selain untuk dekorasi, kami berencana akan menjual hasil karya berupa rangkaian bunga, lingkaran Natal, hiasan tas, dan taplak meja. Hasil semua ini didonasikan untuk pembangunan gereja di Gading Serpong," kata Rudi Hariyanto.

Kini gereja tersebut kembali membuat gerakan perubahan melalui kaleng minuman ringan. (Penulis: Eben E. Siadari) (Foto-foto diambil dari akun facebook Gereja Santo Laurensius).
Share this article :

Post a Comment

Halaman FB Media Lintas Sumatera

Mengucapkan

Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Kabar Hun Simalungun

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.