Home » , » MENYIMAK CURHAT MEGAWATI

MENYIMAK CURHAT MEGAWATI

Written By Beritasimalungun on Tuesday, 26 April 2016 | 12:42

Megawati Soekarno Putri.Ist Google
BERITASIMALUNGUN.COM-Di depan parpol se-Asia di Jakarta, Jumat 22 April lalu, Megawati Soekarno Putri, Ketua PDI-P, mengungkapkan dua hal.

Pertama, mendapat kepecayaan rakyat tidaklah mudah, dan kedua, kalau kepercayaan itu sudah diperoleh harus "Berjuang untuk membebaskan rakyat dan bangsa dari penjajahan dalam bentuk apapun yang menyebabkan ketertindasan, kemiskinan dan kebodohan"

Indah sekali, kalau sikap partai seperti ini tumbuh dan berkembang di Indonesia. Pidato Megawati mengingatkan para elit partai bahwa jadi politisi itu memerlukan kesiapan diri untuk "terus berjuang". 

Pekerjaan politisi adalah berjuang untuk memenangkan Pemilu dan berjuang untuk memenuhi cita-cita rakyat, cita-cita kemerdekaan.

Faktanya: tidak sedikit politisi sewaktu pemilu menebar "uang", ramah, bahkan mau menghadiri pesta "sunatan" atau "pesta kecil" untuk merebut hati rakyat. 

Sayangnya, setelah menang Pemilu: politisi justru merampas hak-hak rakyat untuk memenangkan dirinya pemilu berikutnya. Dirinya sejahtera, rumah baru, mobil baru, melancong ke luar negeri, sementara rakyatnya dibiarkan melarat.

Gimana tuh bu!. Anak-anak buah ibu masih tidak sejalan dengan "pengalaman": bu Mega. Dari partai bu Mega masih terdengar berita, politis yang ditangkap KPK, dan masuk penjara. Bukan karena memperjuangkan rakyat, tetapi karena "merampas" hak rakyat.

Semoga pidato Megawati ini didengar semua kader-kader partai PDI-P. Partai yang saya pilih sewaktu Pemilu. Saya senang mendengar pidato bu Mega, tetapi saya lebih senang kalau kader partai ibu banyak yang mengikuti jejak bu Mega.

Saya lebih senang, kalau bu Mega "lengser" di periode berikutnya. Pemimpin adalah orang yang mempersiapkan kader-kadernya untuk menggantikan dirinya dengan mulus, dan program yang berkesinambungan. Terima kasih bu Mega! (St Jannerson Girsang)
Share this article :

Post a Comment