}); Lima Jenazah Korban Awan Panas Diserahkan ke Keluarga | BeritaSimalungun
Home » , » Lima Jenazah Korban Awan Panas Diserahkan ke Keluarga

Lima Jenazah Korban Awan Panas Diserahkan ke Keluarga

Written By Beritasimalungun on Monday, 23 May 2016 | 05:54

Lima Jenazah Korban Awan Panas Diserahkan ke Keluarga
Lava pijar dan material vulkanis menyembur dari Gunung Sinabung ketika terjadi erupsi terlihat dari Desa Tiga Pancur, Karo, Sumatera Utara, Kamis (7/1) malam. (ANTARA FOTO/Rony Muharrman)
BERITASIMALUNGUN.COM, Medan-Sekretaris Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Karo Sumatera Utara Jhonson Tarigan mengatakan lima orang warga Desa Gamber, Kabupaten Karo, Provinsi Sumatera Utara yang meninggal akibat terkena awan panas erupsi Gunung Sinabung telah diserahkan kepada keluarganya di RSU Kabanjahe, Minggu (22/5).

Jhonson menuturkan jenazah tersebut sebelumnya diserahkan pihak RSU Kabanjahe kepada Pemkab Karo, dan kemudian diberikan ke keluarga korban.

Dia menyebutkan kelima jenazah itu adalah Karman Milala (60), Irwansyah Sembiring (17), Leo Perangin-angin (25), Nanin br Sitepu (50), dan Mulia Ginting (45). “Jenazah yang berada di dalam peti itu, kemudian dibawa dengan menggunakan mobil ambulan ke rumah duka," ujar Jhonson seperti dilansir Antara.

Jhonson mengatakan kelima korban tersebut ditemukan tewas di tempat kejadian di Desa Gamber, Sabtu (21/5) sekitar pukul 17.48 WIB dan langsung dievakuasi Tim SAR gabungan ke RSU Kabanjahe.

Adapun dua korban tewas lainnya yakni Ibrahim Sembiring (57) dan Ersada Ginting (55) dan sempat mendapat perawatan intensif di RSUP H Adam Malik Medan.

Kedua korban itu, mengalami luka bakar serius, akhirnya meninggal dunia saat dirawat di RSUP H Adam Malik Medan, dan telah dibawa mobil Ambulan ke Kabanjahe, serta diserahkan kepada pihak keluarga.

"Jumlah korban awan panas erupsi Gunung Sinabung itu, sembilan orang, tujuh meninggal dunia, dua orang lainnya mengalami luka bakar dan masih dirawat di RSUP H Adam Malik Medan," ucap mantan Kabag Humas Pemkab Karo itu.

Jhonson menambahkan dua korban yang dirawat itu atas nama Cahaya br Tarigan (45) dan Cahaya Milala (57) warga Desa Gamber, Kecamatan Simpang Empat, Kabupaten Karo.

Aktivitas erupsi Gunung Sinabung masih tetap tinggi, dan pada Sabtu (21/5) terjadi awan panas guguran secara terus menerus pada pukul 14.28 WIB, 15.08 WIB, 16.39 WIB, dan 16.48 WIB.

Awan panas guguran 4,5 km mencapai Sungai Lao Borus ke arah Barat. Tinggi kolom abu vulkanik mencapai 3.000 meter dengan status Awas.

Masyarakat dan pengunjung dan wisatawan tidak boleh melakukan aktivitas di dalam radius 3 km dari puncak.

Warga dalam jarak 7 km untuk sektor Selatan-Tenggara, dalam jarak 6 km untuk sektor Tenggara-Timur, serta dalam jarak 4 km untuk sektor Utara-Timur laut Gunung Sinabung agar dievakuasi ke lokasi yang aman. (obs/obs)

Sumber: CNN Indonesia
Share this article :

Post a Comment