Home » , » Pelaku Teror Bom Gereja Santo Yosep Dikenal Sangat Tertutup

Pelaku Teror Bom Gereja Santo Yosep Dikenal Sangat Tertutup

Written By Beritasimalungun on Sunday, 28 August 2016 | 19:16

Tersangka pelaku beserta data diri teror bom di Gereja Katolik Stasi Santo Yosep, jalan Dr Mansur Nomor 75 Medan, Sumatera Utara, 28 Agustus 2016.
Tersangka pelaku beserta data diri teror bom di Gereja Katolik Stasi Santo Yosep, jalan Dr Mansur Nomor 75 Medan, Sumatera Utara, 28 Agustus 2016. (Istimewa)
BeritaSimalungun.com, Medan-Ivan Armadi Hasugian (18), tersangka percobaan bom bunuh diri di Gereja Santo Stasi Yosep Jalan Doktor Mansur Medan, dikenal masyarakat sebagai pemuda yang memiliki kepribadian sangat tertutup.

"Ayahnya seorang pengacara, sedangkan ibunya adalah pegawai negeri sipil (PNS)," ujar seorang warga, Muhammad Hayat (42) kepada Suara Pembaruan, saat ditemui di Jalan Setiabudi Gang Sehati Medan, Minggu (28/8) sore.

Hayat mengungkapkan, Ivan Armadi merupakan pemuda yang pernah mengenyam pendidikan di salah satu sekolah menengah atas (SMA) Negeri 4 di Medan. Namun, pemuda itu diduga tidak menyelesaikan sekolahnya.

"Orang ini (Ivan) tidak pernah mau bertegur sapa meski kita saling berpapasan. Dia juga tidak mau berkumpul dan berbicara dengan pemuda kampung ini yang seusia dengan dirinya," ungkapnya.

Sayuti (45) warga lainnya menyampaikan, Ivan Armadi merupakan pemuda yang tidak perduli dengan lingkungan sekitarnya. Apalagi, Ivan jarang kelihatan berada di kawasan tempat tinggalnya itu.

"Kami tidak menyangka kalau pelaku percobaan bunuh diri itu ternyata tetangga kami. Kami mengetahuinya setelah melihat polisi ramai melakukan penggeledahan di rumah orangtua Ivan Armadi," jelasnya.

Menurutnya, Hasugian yang merupakan ayah Ivan, merupakan seorang pengacara yang jarang terlihat. Berbeda dengan ibu Ivan, dikenal sebagai wanita ramah, dan mau bertegur sapa dengan warga sekitar.

"Ini berbeda sekali dengan si Ivan, meski disapa pun dia tidak mau menjawab. Dia mungkin sering bermain keluar dari kampung ini. Namun, kami tidak pernah melihat pemuda itu membawa teman ke rumah orangtuanya," sebutnya.(SP)
Share this article :

Post a Comment