Home » , » Sahat Martin Sinurat dan Alan Sangkali Terpilih Jadi Ketum dan Sekum GMKI 2016-2018

Sahat Martin Sinurat dan Alan Sangkali Terpilih Jadi Ketum dan Sekum GMKI 2016-2018

Written By Berita Simalungun on Friday, 2 September 2016 | 12:13

KETUA TERPILIH: Ketua Steering Committee Drs Juhal Siahaan mengangkat tangan Sahat Martin Sinurat (kanan)yang terpilih sebagai Ketua Umum GMKI periode 2016-2018 di Kongres ke-35 GMKI di Auditorium Seminarium Sipoholon Taput, Selasa (30/8/2016).
* Diusir dari Asrama STGH HKBP Seminarium Sipoholon, Peserta Kongres Protes

BeritaSimalungun.com, Taput-Kongres ke-35 GMKI (Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia) di Auditorium Seminarium Sipoholon, Tapanuli Utara, berhasil memilih Ketua Umum dan Sekretaris Umum.

Saat pemilihan ketua umum,tiga calon yang memenuhi syarat didukung minimal 10 cabang adalah Franciscus Henoch dari Manado, Sahat Martin Sinurat dari Bandung dan Fredy dari Kupang. Sidang yang dipimpin  Frandy Nababan, Jhoni Marthen, Jefri Edi, Irwan Masdanto dan Berry Tawera akhirnya berhasil memilih Sahat Martin Sinurat dengan perolehan 48 suara, sementara Fransciscus Henoch 35 suara dan Fredy  mengundurkan diri sebelum pelaksanaan pemungutan suara.
                                     
Usai pemilihan ketua umum, acara  dilanjutkan dengan pemilihan sekretaris umum  dengan tiga calon yang memenuhi syarat yakni Alan Sangkali dari Makassar, Gideon Kaunang dari Jakarta Barat dan Andry Nababan dari Pematang Siantar. 

Peserta kongres akhirnya berhasil memilih Alan Singkali dengan perolehan 35 suara, Gideon Kaunang 24 sauara dan Andry 22 suara. Pimpinan sidang kemudian menetapkan Sahat Martin Sinurat sebagai Ketua Umum dan Alan Singkali sebagai Sekretaris Umum periode 2016-2018.    
                                                                                                            Pelaksanaan Kongres yang sejak awal  berlangsung aman dan lancar, sempat diskors, karena terjadi hal yang tidak mengenakkan perasaan  sebagian peserta Kongres. Pihak Asrama STGH HKBP mengusir mereka  dengan cara mengeluarkan barang peserta dari dalam kamar asrama tersebut, membuat suasana Kongres jadi ribut.                                     
Meskipun pimpinan sidang menyerukan supaya seluruh peserta tenang dan akan dicari solusi, peserta tetap mendesak panitia untuk bertanggung jawab. 

 "Kami tidak mau diterlantarkan di Kongres ini, kami diusir,untuk itu panitia harus tanggung jawab," teriak sebagian peserta. Sejumlah panitia langsung turun mengamankan keadaan, di antaranya Dr Simion Harianja, Drs Juhal Siahaan, Rijon Manalu, Benny Simanjuntak dan Lamtagon Manalu, dengan mendatangi Pimpinan STGH Pdt Thomson Sinaga.                                  
                                                                                                            Di hadapan peserta, Thomson mengatakan, asrama tersebut akan dipakai  pihak lain. "Ini masalah komunikasi yang salah paham antara panitia dengan kami sehingga itu terjadi," katanya.  Meskipun panitia mendesak agar asrama tersebut sudah disepakati dipakai sampai 30 Agustus 2016, namun pihak asrama sudah memasukkan tamunya. 

Dengan dialog yang agak tegang, akhirnya panitia tak terima sikap  pihak Asrama STGH HKBP tersebut, sehingga peserta untuk sementara ditampung di salah satu ruangan auditorium selama Kongres berlangsung,sedangkan mereka yang kecewa sudah ada yang pulang.                                  
                                                                                               
Hingga berita ini dibuat pukul 18.00 WIB, pelaksanaan Kongres masih berlangsung dengan agenda pemilihan tuan rumah untuk Kongres berikutnya dengan calon Jayapura,Samarinda, Mamasa, Plewalimandar Sulawesi dan Jakarta. Rencananya Kongres akan diteruskan sampai  penutupan.(SIB)
Share this article :

Post a Comment