Home » , , , , » Uskup Agung Medan Ampuni Pelaku Bom St. Yosep, Orang Tuanya Dipeluk Kasih

Uskup Agung Medan Ampuni Pelaku Bom St. Yosep, Orang Tuanya Dipeluk Kasih

Written By Berita Simalungun on Wednesday, 7 September 2016 | 08:03

Luar Biasa! Uskup Agung Medan Ampuni Pelaku Bom St. Yosep, Orang Tuanya Dipeluk Kasih...
Ist
BeritaSimalungun.com, Medan-GEREJA Katolik yang bermurah hati dan bersedia memberi ampun. Inilah yang dilakukan oleh Bapak Uskup Keuskupan Medan Mgr. Anicetus B. Sinaga, OFM. Cap. bersama Pastor Albertus Pandiangan, OFM. Cap. kepada keluarga Hasugian di Medan.

Tindakan kasih berupa memberi ampunan dan tindakan menghayati semangat Tahun Kerahiman Ilahi sebagaimana diajarkan oleh Paus Fransiskus melalui Misericordiae Vultus ini terjadi di Wisma Keuskupan Agung Medan (KAM), di Ibukota Provinsi Sumatra Utara, pada hari Senin tanggal 5 September 2016.

Bapak Uskup Agung Keuskupan Agung Medan Mgr. +Anicetus B. Sinaga dengan suka hati menerima kedatangan keluarga Hasugian untuk silahturami. Dalam pertemuan itu, Pastor Albertus Pandingan, OFM. Cap. yang berhalangan hadir.

Mgr. +Anicetus B. Sinaga, OFM. Cap. dan Pastor Albertus Pandiangan, OFM. Cap. adalah imam-imam Fransiskan Kapusin.

“Bapak Makmur Hasugian bersama Ibu Boru Purba, kedua orangtua pelaku penyerangan terhadap Pastor Albertus Pandiangan di Gereja Sto. Joseph Medan, datang ke Wisma Keuskupan Agung Medan pada hari Senin kemarin. Mereka datang atas inisiatif sendiri dan kami senang menerima mereka,” kata Uskup Agung Keuskupan Agung Medan Mgr. +Anicetus B. Sinaga, OFM dalam rangkaan kalimat pesan pendek kepada Redaksi Sesawi.Net, Selasa siang tanggal 6 September 2016.

Minta Maaf dan Diberi Ampunan

“Mereka datang untuk maksud minta maaf kepada Uskup dan Pastor Pandiangan atas insiden beberapa waktu lalu.

Dengan tangan terbuka dan hati yang longgar, kami menerima maksud baik mereka,” tandas Mgr. +Anicetus menjawab pertanyaan Sesawi.Net melalui jalur pribadi.

Kedatangan pasutri Makmur Hasugian bersama Ibu Boru Purba difasilitasi oleh serombongan pengacara dari Peradi Medan. Pertemuan silahturami itu sendiri dimoderatori oleh A. Dewanto Handoko SH, anggota Pengurus Forum Masyarakat Katholik Indonesia (FMKI) Sumut.

Kepada Sesawi.Net, Uskup Agung Keuskupan Medan menegaskan adanya empat hal yang menjadi bahan diskusi sepanjang pertemuan silahturahmi tersebut. Di antaranya adalah

1) Aspek moral: Keuskupan Agung Medan sangat mengapreasi inisiatif pribadi keluarga pelaku untuk datang memohonkan maaf atas terjadinya insiden beberapa waktu lalu.

2) Belas kasih: Keuskupan Agung Medan dalam hal ini Uskup Agung KAM dan Pastor Albertus Pandingan, OFM. Cap. dengan semangat kristiani sepenuh hati memberi ampun dan memaafkan pelaku dan berusaha menghapus luka di batin.

Insiden penyerangan terhadap Pastor Albertus Pandiangan, OFM. Cap. terjadi di Gereja Sto. Joseph tak jauh dari Kampus Universitas Sumatra Utara (USU) di Jl. Dr. Mansyur, Kota Medan, hari Minggu tanggal 28 Agustus 2016 pekan silam. Insiden ini terjadi saat berlangsung misa mingguan di hari Minggu tersebut.

Sesaat setelah berlansung Bacaan Injil, pelaku yang masih mengenakan ransel punggung bergerak mendekati pastor dan mencoba menyerangnya dengan bersenjatakan pisau. Dari dalam ranselnya ditemukan kapak dan beberapa peralatan seperti kabel dan lainnya.

Pelaku berhasil dibekuk oleh umat yang tengah mengikuti misa. Polisi memastikan bahwa pelaku bertindak secara individual dan tidak terkait dengan kelompok radikal mana pun. [Sumber: Lensaberita.Net)



Share this article :

Post a Comment