}); Ini Kronologi Ledakan di Terminal Kampung Melayu | BeritaSimalungun
Home » , , , » Ini Kronologi Ledakan di Terminal Kampung Melayu

Ini Kronologi Ledakan di Terminal Kampung Melayu

Written By Beritasimalungun on Thursday, 25 May 2017 | 12:02

Petugas Saat Mengevakuasi Korban Ledakan.SP
BeritaSimalungun.com, Jakarta - Ledakan keras terjadi di dekat halte bus Transjakarta di Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur. Berikut kronologi ledakan yang terjadi pada Rabu (24/5) pukul 21.00 WIB:

1. Ledakan bom terjadi dua kali dengan selisih waktu sekitar lima menit, yaitu pukul 21.00 WIB dan 21.05 WIB.

2. Lokasi tepat ledakan di samping halte bus Transjakarta di Terminal Kampung Melayu.

3. Pelaku meninggal di tempat, dengan potongan tubuh kepala, kaki, dan badan yang terpisah.

4. Korban saat ini diketahui berjumlah dua orang meninggal (satu menjadi serpihan diduga sebagai pelaku). Evakuasi korban yang terluka telah dilakukan ke RS terdekat menggunakan Metro Mini.

5. Terdapat korban luka dari aparat Kepolisian yang diduga sedang beristirahat dan berjaga di sekitar halte busway di Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur.


6. R, salah seorang saksi mengatakan bahwa tercium aroma sangit pascaledakan.

Ledakan di Terminal Kampung Melayu Diduga Bom Panci

Irjen Setyo Wasisto. (Antara)


Polisi belum bisa memastikan jenis bahan peledak terkait dugaan aksi bom bunuh diri di Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur. Namun, berdasarkan hasil olah tempat kejadian perkara (TKP), serpihan-serpihannya mirip dengan bom panci yang pernah terjadi di Kota Bandung, Jawa Barat, akhir Febuari lalu.

"Bahan peledak belum, tetapi kalau serpihan-serpihan ini hampir sama dengan yang di Bandung. Ini diduga bom panci," ujar Kadiv Humas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto, Kamis (25/5) dini hari.

Dari hasil olah TKP, polisi juga menemukan setruk pembelian panci di kantong salah satu terduga pelaku.

"Hasil olah TKP ditemukan serpihan-serpihan, kemudian ditemukan juga setruk atau bukti pembelian tanggal 22 Mei 2017. Ini setruk pembelian panci yang dikeluarkan dari salah satu minimarket di daerah Padalarang. Ini ada di saku dari pelaku," ungkapnya.

Diduga, pada saat beraksi dua orang terduga pelaku itu membawa bom panci berisi paku-paku di dalam tas ransel, dan mengincar anggota polisi yang sedang bertugas menggunakan seragam di lokasi.

Bom di Kampung Melayu Target Polisi Berseragam


Aksi terorisme yang diduga bom bunuh diri yang terjadi di terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur, Rabu (24/5), hampir dipastikan menyasar polisi.

Itu karena polisi yang berjaga di sana mengenakan seragam sehingga mudah dikenali oleh pelaku.
Sejumlah polisi berjaga di dekat halte bus TransJakarta pasca terjadi ledakan di Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur, 24 Mei 2017. (@TMCPoldaMetro)
"Pelaku mengincar anggota. Sejauh ini ada seorang anggota Polri yang meninggal dan seorang lagi yang meninggal yang diduga pelaku," kata seorang penyidik Densus yang ada di lokasi Rabu malam (24/5).

Menurut sumber yang tak mau disebutkan namanya itu, selain seorang anggota Polri tewas, dua anggota Polri lainnya mengalami luka.

Lalu ada seorang penjaga toilet, seorang sopir, dan seorang mahasiswi yang ikut menjadi korban luka. Mereka semua kini dirawat di Rs Premier, Jatinegara.

Aksi terorisme ini sebenarnya tidak luput dari perkiraan polisi. Pada Selasa (23/5) kemarin Mabes Polri mengatakan pihaknya mewaspadai aksi terorisme di saat bulan Ramadan. Beberapa kali pelaku teror memang beraksi di bulan suci umat Islam ini.

Salah satunya tahun 2016 lalu saat tiga orang berhasil diamankan Detasemen Khusus (Densus) 88 Polri karena diduga merencanakan pengeboman di Surabaya, Jawa Timur.

Saat itu Priyo Budi Purnomo alias PHP (34) disiapkan sebagai 'pengantin' atau pelaku bom bunuh diri pada 17 Ramadan 2016 dengan sasaran anggota Polri.

"Teroris punya sasaran masing-masing. Di Indonesia seperti apa, di Timur Tengah seperti apa di Eropa seperti apa. Dia punya alasan masing-masing. Di negara kita teroris masih menjadi ancaman, ya kita waspada," kata Karo Penmas Polri Brigjen Rikwanto di Mabes Polri, Rabu (23/5) kemarin. (BS)



Sumber: BeritaSatu.com
Share this article :

Post a Comment