}); Presiden Perintahkan Kapolri Tumpas Jaringan Pelaku Bom | BeritaSimalungun
Home » , , , » Presiden Perintahkan Kapolri Tumpas Jaringan Pelaku Bom

Presiden Perintahkan Kapolri Tumpas Jaringan Pelaku Bom

Written By Beritasimalungun on Thursday, 25 May 2017 | 11:41

Joko Widodo, Tito Karnavian, dan Gatot Nurmantyo. (Antara)
BeritaSimalungun.com, Solo- Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah memerintahkan Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian untuk menumpas pelaku bom Kampung Melayu hingga ke jaringannya.

"Saya sudah perintahkan Kapolri untuk mengusut tuntas jaringan-jaringan pelaku yang melakukan. Kita perintahkan untuk mengejar sampai ke akar-akarnya," kata Presiden di kediamannya di Solo, Kamis (25/5/2017).

Pada Rabu (24/5), terjadi dua ledakan di halte bus Transjakarta di Terminal Kampung Melayu, Jakarta Timur yang menyebabkan korban jiwa dan korban luka. "Saya sudah mendapatkan laporan tadi malam terkait dengan ledakan bom, bom bunuh diri di Kampung Melayu di Jakarta," tambah Presiden.

Ia menilai bahwa pelaku pengeboman sudah keterlaluan karena menyebabkan banyak korban. "Kita tahu korban yang ada ini sudah keterlaluan, korban-korban yang ada, tukang ojek jadi korban, sopir angkot jadi korban, penjual lapak kelontong jadi korban, polisi jadi korban," ungkap Presiden.

Serangan bom terjadi saat polisi sedang mengawal pawai obor jelang Ramadan. Pelaku meninggal di tempat, dengan potongan tubuh kepala, kaki, dan badan yang terpisah. Total korban tewas akibat bom di Kampung Melayu sebanyak lima orang. Dua orang tewas di antaranya diduga sebagai pelaku, sedangkan tiga orang lainnya merupakan personel Polri. Sedangkan 10 orang korban luka adalah lima personel polisi dan lima warga sipil Tiga personel polisi yang meninggal adalah Ridho Setiawan, Bripda Taufan Tsunami dari Unit 1 peleton 4 Polda Metro Jaya, Imam Gilang Adinata.

Sedangkan korban luka adalah Bripda Feri (unit 1 peleton 4 PMJ) mengalami luka pada wajah, badan dan paha, Bripda Yogi (unit 1 peleton 4 PMj) mengalami luka di sekujur tubuh, Agung (17) berprofesi sebagai sopir swasta mengalami luka pada kaki, tangan dan badan. Korban lainnya seorang mahasiswi bernama Jihan (19) mengalami luka melepuh pada tangan kiri.(BS)


Sumber: Beritasatu.com
Share this article :

Post a Comment