. Aksi Lilin Terang Untuk Kematian Tak Wajar Brigpol Nofriansyah Yosua Hutabarat | BeritaSimalungun
Home » , » Aksi Lilin Terang Untuk Kematian Tak Wajar Brigpol Nofriansyah Yosua Hutabarat

Aksi Lilin Terang Untuk Kematian Tak Wajar Brigpol Nofriansyah Yosua Hutabarat

Written By Beritasimalungun on Sunday, 17 July 2022 | 21:28

HBB: Pengungkapan Kasus Agar Terang Menderang
Organisasi Horas Bangso Batak (HBB) menggelar doa bersama dan nyalakan 1.000 lilin, di Taman Makam Pahlawan Jalan SM Raja Medan, Minggu (17/7/2022) malam sebagai simbol dukacita atas meninggal tak wajar Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat.(Foto: Istimewa)

Medan, BS- Organisasi Horas Bangso Batak (HBB) menggelar doa bersama dan nyalakan 1.000 lilin, di Taman Makam Pahlawan Jalan SM Raja Medan, Minggu (17/7/2022) malam sebagai simbol dukacita atas meninggal tak wajar Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat.

Seperti diberitakan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat meninggal tak wajar di rumah Irjen Ferdy Sambo pada 8 Juli 2022 pukul 17.00 WIB. Jenazah Brigadir J telah dikebumikan di Desa Suka Makmur, Kecamatan Sungai Bahar, Muarojambi, Provinsi Jambi, Senin (11/7/2022).

Meninggal tak wajar Brigadir Yosua Hutabarat telah menjadi perhatian publik sejak Senin (11/7/2022). Baik di media massa maupun sosial media. 

Ketua DPC HBB Kota Medan Tomson Marisi Parapat mengatakan, doa bersama dan aksi nyalakan  1.000 lilin ini bermaksud agar penyebab kematian tak wajar Brigadir J dapat diketahui kebenarannya secara terang menderang.

“Ini sebagai simbol. Jadi pak Polisi dapat merespon ini secara positif. Di sini kami hanya untuk memanjatkan doa kepada Tuhan, agar kasus ini dapat diselesaikan secara terang benderang dan almarhum dapat diterima di sisinya," sebut Tomson Marisi Parapat.

Menurut Tomson Marisi Parapat, kasus kematian tak wajar Brigadir J masih menjadi misteri hingga saat ini. Sebab, menurut keterangan keluarga banyak ditemukan bekas lebam yang diduga dianiaya ditubuh mendiang.

“Terkait rekayasa, ada baku tembak. Tapi ini secara sadis mereka duluan menghajar baru kemudian itu ditembak. Karena banyak kita lihat pukulan yang membuat mulutnya sobek, hidungnya juga, serta banyak di tubuhnya memar bekas pukulan dan tangannya itu tersayat," ujarnya.
Aksi nyalakan lilin ini juga diikuti Pengurus DPP HBB dan pengurus DPC HBB Deli Serdang dalam rangka mengenang Brigadir J. Dimana berdasarkan keterangan pihak kepolisian, Brigadir J meninggal usai terlibat saling tembak dengan Bharada E. Kejadiannya di rumah singgah Kadiv Propam Mabes Polri Irjen Pol Ferdy Sambo.

Sebelumnya, Ketum DPP HBB Lamsiang Sitompul SH MH menyebutkan, bahwa asumsi publik yang beredar, harus jadi perhatian kepolisian.

“Publik tentu tidak percaya begitu saja dengan keterangan-keterangan pihak kepolisian. Kejanggalan demi kejanggalan terjadi, di mana peristiwa terjadi pada Jumat, kemudian dipublis pada hari Senin,” kata Lamsiang Sitompul.

“Dari kondisi jenazah juga kita duga, korban ditembak setelah meninggal. Dengan banyaknya luka sayatan bahkan luka-luka yang diduga akibat penganiayaan. Kapolri harus bertanggungjawab atas peristiwa itu. Bagaimana seorang anggota kepolisian meninggal dengan keji. Institusi itu seolah berupaya menyembunyikan fakta. Terkesan melindungi oknum tertentu. Dan kita duga ini adalah pembunuhan berencana,” tegas Lamsiang Sitompul.

Personel Polsek Medan Kota yang hadir di lokasi, sempat mengimbau agar HBB membatalkan acara, dengan alasan belum memberikan surat pemberitahuan. Namun kegiatan tetap berlangsung, usai Ketua DPC HBB Kota Medan Tompson Parapat menyampaikan, bahwa niat mereka hanya untuk berdoa dan menyalakan lilin.

Selanjutnya, kegiatan pun berlangsung dengan tertib dan damai. Sementara personil Polsek Medan Kota tetap memantau kegiatan sampai selesai, hingga para peserta membubarkan diri dengan tertib.

Dalam acara itu, sembari memegang lilin yang menyala, peserta kegiatan mendoakan agar Keluarga Brigadir J tabah menghadapi kejadian ini. Sedangkan pihak kepolisian yang menangani kasus tersebut, juga mereka doakan agar bisa mengungkap ‘tabir’ yang ada di seputaran peristiwa saling tembak tersebut.

Pantauan wartawan, sejak pukul 18.00 WIB, anggota HBB sudah berkumpul di lokasi acara. Kemudian pada pukul 19.00 WIB, usai bernegosiasi dengan personel Polsek Medan Kota, mereka pun menggelar kegiatan.(BS-Asenk Lee Saragih)





Share this article :

Post a Comment

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis