}); Sudah 17 Korban Banjir Air Terjun Dua Warna yang Ditemukan | BeritaSimalungun
Home » , , » Sudah 17 Korban Banjir Air Terjun Dua Warna yang Ditemukan

Sudah 17 Korban Banjir Air Terjun Dua Warna yang Ditemukan

Written By Beritasimalungun on Monday, 16 May 2016 | 22:48

Korban Banjir Bandang di Berastagi-Foto FB RasTa NNsay Part I
BERITASIMALUNGUN.COM, Medan-Pencarian sejumlah wisatawan hilang setelah tersapu banjir bandang di lokasi wisata Air Terjun Dua Warna di Sibolangit, Kabupaten Deliserdang, Sumatera Utara kemarin sore, masih terus berlangjut.

Dari pencarian sejak pagi hingga sore ini, tim SAR Gabungan bersama warga berhasil menemukan 17 korban. Belasan korban itu ditemukan dalam kondisi meninggal dunia. (Baca Juga: Korban Air Terjun Dua Warna Mulai Diidentifikasi)

"Telah ditemukan 17 mayat, dua mayat sudah dievakuasi ke posko dan 15 masih dipinggirkan di tepi sungai dalam proses evakuasi," ujar seorang petugas kepolisian di Sibolangit, Senin (16/5/2016).

Dalam operasi pencarian korban banjir bandang di lokasi wisata Air Terjun Dua Warna, Polda Sumut menerjunkan 55 personel dari Sat Brimob, 36 personel Sabhara, dan 45 personel Polresta. Sementara Satpol PP mengerahkan 30 personel, Basarnas 70 personel dan 50 relawan.

"Proses evakuasi masih berlangsung. Lokasi evakuasi cukup sulit. Kami juga berhati-hati dalam menganggat jenazah," jelas seorang personel yang ikut melakukan evakuasi.

18 Keluarga Korban Air Terjun Dua Warna Serahkan Data Ante Mortem

Proses evakuasi terhadap korban banjir bandang dan longsor di kawasan wisata Air Terjun Dua Warna, Sibolangit, masih terus dilakukan. Sejauh ini sudah 17 korban yang berhasil dievakuasi, tujuh di antaranya sudah dibawa ke RS Bhayangkara Medan.

‎Pantauan di RS Bhayangkara Medan hingga pukul 18.00 WIB, puluhan keluarga korban yang disebut-sebut tewas dalam bencana tersebut mulai berdatangan ke RS Bhayangkara Medan. Tercatat sedikitnya keluarga dari 18 korban sudah melapor dan menyerahkan data ante mortem korban ke Tim Disaster Victim Identification (DVI) Polda Sumut, yang membuka posko di RS Bhayangkara Medan.

"Sudah 18 orang yang kita kumpulkan," ujar Dara, salah seorang dokter muda yang menjadi petugas pengumpul data ante mortem di RS Bhayangkara Medan, Senin (16/5/2016).

Keluarga 18 korban itu kini masih berada di RS Bhayangkara untuk menunggu kapan mereka mendapatkan kepastian terkait informasi keluarga mereka yang menjadi korban.

"Kita berharap prosesnya bisa cepat. Apalagi tadi waktu jenazah masuk kita sudah mencium bau busuk. Mudah-mudahan hari ini atau besok bisa kita ambil. Kita sudah pasrah, karena ada informasi dari lokasi, semua yang hilang sudah tewas," ujar Lidya, keluarga korban‎.

Jenazah Korban Air Terjun Dua Warna Tak Semua Utuh

Kepala Rumah Sakit Bhayangkara Medan, Kombes Pol Farid Armasnyah mengaku pihaknya tengah berupaya secara maksimal untuk melakukan identifikasi terhadap 14 jenazah korban bencana longsor dan banjir bandang yang terjadi di lokasi wisata Air Terjun Dua Warna, Kecamatan Sibolangit, Deliserdang, Sumatera Utara, Minggu 15 Mei 2016 kemarin.

Hingga saat ini diakui Farid, sudah tujuh jenazah korban yang mereka kerjakan. Terdiri dari lima jenazah berjenis kelamin pria dan dua jenazah berjenis kelamin wanita. Sementara tujuh lainnya masih disimpan di container pendingin untuk selanjutnya dilakukan pengumpulan dan pencocokan data pada Selasa 17 Mei 2016 besok.

“Iya kita mengahadapi sejumlah kendala, karena jenazah korban juga mulai mengalami pembusukan. Jadi kita juga harus cepat,” kata Farid di RS Bhayangkara Medan, Senin (16/5/2016) malam.

Farid lebih lanjut mengatakan, pihaknya menurunkan setidaknya enam ahli untuk melakukan identifikasi terhadap para korban. Apalagi sebagian korban juga ditemukan dalam keadaan tidak utuh.

“Iya memang tidak semuanya utuh. Jadi selain pembusukan, kondisi ketidakutuhan itu juga jadi halangan buat kita. Tapi kan ada metode lain yang bisa kita lakukan. Kita lakukan yang terbaik lah. Kita upayakan yang tercepat,” tutupnya.

Identifikasi Jenazah Korban Banjir Bandang Air Terjun Dua Warna Dihentikan

Sebanyak 14 korban tewas dalam bencana banjir bandang di lokasi wisata Air Terjun Dua Warna, Sibolangit, Kabupaten Deliserdang, Sumatera Utara, Minggu 15 Mei 2016 kemarin, sudah dievakuasi ke Rumah Sakit (RS) Bhayangkara Medan, Senin (16/5/2016).

Namun, sekira tujuh jenazah yang tiba terakhir tak diidentifikasi hari ini, sehubungan dengan telah dihentikannya identifikasi oleh pihak RS Bhayangkara Medan.

Kepala RS Bhayangkara Medan, Kombes Pol Farid Armansyah mengatakan, untuk malam ini pihaknya masih melakukan pengumpulan data post mortem terhadap tujuh korban tewas yang telah datang lebih dahulu.

“Iya, kita hentikan sementara (identifikasi). Malam ini, kita fokuskan pada tujuh jenazah yang pertama tiba. Kita sudah melakukan pengumpulan data post mortem-nya dan akan segera kita konsolidasikan,”ujar Farid, Senin (16/5/2016).

Menurut Farid, untuk tujuh jenazah yang lain, akan dilakukan pengumpulan data post mortem pada esok pagi. Saat ini, seluruh jenazah sudah disimpan di container pendingin yang terdapat di rumah sakit tersebut.

“Besok jam 07:30 WIB kita lanjutkan untuk tujuh jenazah lain yang belum kita buka kantong mayatnya. Doakan saja prosesnya lancar dan kalau memungkinkan malam ini juga bisa selesai rekonsoliasi data ante mortem dan post mortem-nya, sehingga bisa dikembalikan ke keluarga,” tukas dia. (*)

Sumber: http://news.okezone.com  
Share this article :

Post a Comment