. In Memoriam Legenda Sepak Bola Dunia Diego Armando Maradona | BeritaSimalungun
Home » , » In Memoriam Legenda Sepak Bola Dunia Diego Armando Maradona

In Memoriam Legenda Sepak Bola Dunia Diego Armando Maradona

Written By Beritasimalungun on Thursday, 26 November 2020 | 06:51

Dunia sepak bola se jagat berkabung. Ada laporan di Argentina bahwa Diego Armando Maradona mengalami serangan jantung Rabu 25 November 2020 waktu Amerika atau Kamis 26 November 2020 waktu Indonesia tepatnya Pukul 02.30 WI. Legenda atlet sepakbola dunia itu meninggal pada usia 60 tahun.

Argentina, BS-
Dunia sepak bola se jagat berkabung. Ada laporan di Argentina bahwa Diego Armando Maradona mengalami serangan jantung Rabu 25 November 2020 waktu Amerika atau Kamis 26 November 2020 waktu Indonesia tepatnya Pukul 02.30 WI. Legenda atlet sepakbola dunia itu meninggal pada usia 60 tahun.

Surat kabar Argentina Clarin dan Ole mengklaim pemenang Piala Dunia itu mengalami gagal jantung pada Rabu (25/11/2020) pagi waktu setempat di kota Tigre. Maradona baru-baru ini menjalani operasi untuk menghilangkan gumpalan darah dari otaknya, setelah terjatuh.

Setelah operasi di otaknya, ada staf medis yang tetap berada di rumah Maradona yang mengawasinya. A cardiorespiratory arrest adalah berhenti jantungnya dan seseorang tidak bernapas, sehingga harus diresusitasi. Menurut laporan terbaru oleh Clarin, Maradona telah meninggal.

Seperti dikutip dari https://www.standard.co.uk/, Diego Maradona yang secara luas dianggap sebagai salah satu pesepakbola terhebat sepanjang masa, meninggal dunia pada Rabu (25/11/2020). Presiden Argentina mengumumkan tiga hari berkabung nasional.

Pemenang Piala Dunia 1986 dan mantan manajer tim nasional itu dirawat di Rumah Sakit di Buenos Aires setelah menjalani operasi untuk menghilangkan gumpalan darah di otak awal bulan ini. Dia dirawat karena ketergantungan alkohol.

AFA mengatakan di Twitter: "Asosiasi Sepak Bola Argentina, melalui presidennya Claudio Tapia, mengungkapkan kesedihannya yang paling dalam atas kematian legenda kami, Diego Armando Maradona. Anda akan selalu ada di hati kami."

Keberhasilan Maradona membuatnya menjadi bintang global dan pahlawan nasional di Argentina, tetapi kariernya juga dirusak oleh kontroversi di dalam dan luar lapangan.

Legenda dunia yang hilang - Pele memimpin penghormatan kepada Diego Maradona. Gol 'Hand of God "-nya melawan Inggris di perempat final 1986, ketika ia mendorong bola ke gawang dengan tangannya, membuatnya mendapatkan penghujatan - meskipun ia melanjutkan dengan mencetak" gol abad ini ", upaya solo yang luar biasa , di game yang sama.

Karir bermain internasionalnya berakhir dengan rasa malu ketika dia gagal dalam tes narkoba di Piala Dunia 1994 di Amerika Serikat dan dia terkenal karena gaya hidupnya yang bandel.

Dia juga dilarang bermain sepak bola pada tahun 1991 setelah dinyatakan positif menggunakan kokain saat bermain untuk Napoli.

Selama karir klubnya, dia paling berhubungan dengan Boca Juniors, Barcelona dan klub Italia, di mana dia memenangkan dua gelar Serie A, termasuk yang pertama, untuk menulis dirinya ke dalam cerita rakyat Napolese.

"Kami sedang berduka," kata juru bicara klub Nicola Lombardo. "Kami merasa seperti petinju yang tersingkir. Kami shock."

Gelandang serang mencetak 34 gol dalam 91 penampilan untuk Argentina, mewakili mereka di empat Piala Dunia dan menjadi kapten mereka untuk kemenangan di Meksiko '86 dengan serangkaian penampilan yang luar biasa.

Pep Guardiola tentang Diego Mardona: Dia membuat sepakbola dunia lebih baik. Dia juga memimpin La Seleccion ke final di Italia empat tahun kemudian, di mana mereka dikalahkan oleh Jerman Barat, tetapi masalah yang akan mengganggu dia setelah pensiun terlihat jelas di USA '94, di mana dia dikirim pulang untuk dites positif menggunakan efedrin.

Perjuangan dengan kecanduan akan mewarnai bagian akhir karirnya dan waktunya setelah sepak bola, di mana ia memegang berbagai peran manajerial.

Ia resmi pensiun sebagai pemain pada ulang tahunnya yang ke-37, 30 Oktober 1997, selama tugas keduanya bersama Boca.

















Setelah sempat menjadi manajer pemain dengan dua tim Argentina, ia diangkat menjadi pelatih kepala tim nasional pada 2008, pergi dua tahun kemudian setelah kekalahan mereka dari Jerman di perempat final Piala Dunia 2010.

Dia kemudian mengelola tim di Uni Emirat Arab dan Meksiko dan bertanggung jawab atas Gimnasia y Esgrima di papan atas Argentina pada saat kematiannya. 

Profil Diego Maradona

Diego Maradona merupakan salah satu pemain terbesar yang dilahirkan oleh Argentina. Maradona yang lahir di Lanus, Buenos Aires, memulai karier sepak bolanya bersama Argentinos Juniors pada 1976. Kemudian pada 1981, pemain kidal itu bergabung dengan salah satu klub top Negeri Tango, Boca Juniors.

Maradona memulai petualangannya di Eropa ketika direkrut Barcelona pada 1982, di mana ia bermain selama dua musim di klub yang bermarkas di Stadion Camp Nou tersebut.

Namun, karier Maradona tak berjalan mulus di Spanyol. Ia kemudian hijrah ke Italia untuk membela Napoli pada 1984. Di klub inilah Maradona meraih kesuksesan besar.

Napoli dibawanya meraih berbagai gelar bergengsi termasuk dua scudetto Serie A, satu Coppa Italia, dan satu Piala UEFA (sekarang Liga Europa).

Tujuh musim berseragam Napoli, Diego Maradona sukses mencetak 115 gol dari 259 penampilan di semua kompetisi.

Keberhasilan Maradona mengangkat pamor Napoli di Italia dan Eropa membuatnya dipuja publik San Paolo. Nama Diego Maradona pun layaknya dewa bagi klub berjulukan I Partenopei tersebut.

Diego Maradona ketika masih bermain untuk Napoli. Dok. Goal Diego Maradona ketika masih bermain untuk Napoli.

Selepas dari Napoli, Maradona sempat semusim kembali ke Spanyol dengan memperkuat Sevilla. Ia lalu pulang ke Argentina dengan Newell's Old Boys sebagai tujuannya, lalu gantung sepatu pada 1997 bersama Boca Juniors.

Di level internasional, pemilik nama lengkap Diego Armando Maradona itu merupakan pahlawan Argentina saat memenangi Piala Dunia 1986 yang digelar di Meksiko.

Meski tidak mencetak gol pada partai final ketika Argentina mengalahkan Jerman Barat dengan skor 3-2, Maradona tampil impresif sepanjang turnamen degan mencetak lima gol.

Salah satu momen ikonik Diego Maradona pada Piala Dunia 1986 adalah ketika mencetak gol "Tangan Tuhan" ke gawang Inggris pada perempat final yang berakhir dengan skor 2-1 untuk kemenangan Argentina.

Setelah gol yang menuai protes dari pemain Inggris tersebut, Maradona kemudian menyihir penonton yang hadir di Stadion Azteca ketika ia menari-nari sendirian melewati adangan empat pemain lawan sebelum menaklukkan Peter Shilton untuk kali kedua. Sepanjang kariernya bersama timnas Argentina, Diego Maradona mencetak 34 gol dari 91 penampilan. Selamat jalan legenda, Diego Maradona. 


























Diego Maradona

Nama lengkap: Diego Armando Maradona Franco
Tempat lahir: Lanus, Buenos Aires, Argentina
Tanggal lahir: 30 Oktober 1960
Tinggi: 165 cm
Posisi bermain: Gelandang serang, second striker

Karier klub
1976–1981 Argentinos Juniors
1981–1982 Boca Juniors
1982–1984 Barcelona
1984–1991 Napoli
1992–1993 Sevilla
1993–1994 Newell's Old Boys
1995–1997 Boca Juniors
Karier Tim Nasional
1977–1979 Argentina U20
1977–1994 Argentina

Karier Pelatih
1994 Textil Mandiyu
1995 Racing Club
2008–2010 Argentina
2011–2012 Al-Wasl
2013–2017 Deportivo Riestra (Asisten)
2017–2018 Fujairah
2018–2019 Dorados de Sinaloa
2019–2020 Gimnasia de La Plata

Prestasi
Boca Juniors: 1981 Metropolitano
Barcelona: Copa del Rey 1983, Copa de la Liga 1983, Supercopa de Espana 1983
Napoli: Serie A 1986-1987 dan 1989-1990, Coppa Italia 1986-1987, Piala UEFA 1988-1989, Supercoppa Italiana 1990
Argentina: Piala Dunia 1986, Artemio Franchi Trophy 1993
(Berbagai Sumber/ Asenk Lee Saragih)


Share this article :

Post a comment

Halaman FB Media Lintas Sumatera

Mengucapkan

Mengucapkan
KLIK Benner Untuk Beritanya

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan

DANRINDAM I BB/ Mengucapkan
DIRGAHAYU TNI ' Semoga TNI Selalu di Hati Rakyat, Menjadi Kebanggaan Ibu Pertiwi, Sinergi, dan Maju Bersama Negeri, AMIN

Kaldera Toba Akhirnya Diakui UNESCO Global Geopark

Pdt Dr Deddy Fajar Purba dan Pdt Dr Paul Ulrich Munthe (Ephorus dan Sekjen GKPS)

Pdt Dr Deddy Fajar Purba dan Pdt Dr Paul Ulrich Munthe (Ephorus dan Sekjen GKPS)
Selamat Natal dan Tahun Baru

Kabar Hun Simalungun

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung

St Dr Bonarsius Saragih Dilantik Jadi Pembantu Ketua I Sekolah Tinggi Hukum Bandung
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Rental Mobil di Pematangsiantar

Rental Mobil di Pematangsiantar
Ada Executive Tiomaz Trans. KLIK Gambar Info Lengkapnya

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik

Tinuktuk Sambal Rempah Khas Simalungun Dari Devi Damanik
Tinuktuk adalah Sambal Rempah Khas Simalungun yang berkhasiat bagi tubuh dan enak untuk sambal Ikan Bakar atau sambal menu lainnya. Permintaan melayani seluruh Indonesia dengan pengiriman JNT dan JNE. Berminat hubungi HP/WA Devi Yusnita Damanik 0815 3445 0467 atau di Akun Facebook: Devi Damanik.

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)

Peletakan Batu Pertama Pembangunan “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba)
Hinalang- Pdt Jhon Rickky R Purba MTh melakukan peletakan batu pertama pembangunan Pusara “Monumen Makam Hinalang” (St RK Purba) di Desa (Nagori) Hinalang, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara, Selasa (22/10/2019). Acara Peletakan Batu Pertama dilakukan sederhana dengan Doa oleh Pdt Jhon Rickky R Purba MTh. Selengkapnya KLIK Gambar

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”

Catatan Kecil Lomba Cover Lagu Simalungun “Patunggung Simalungun”
“Lang jelas lagu-lagu Simalungun sonari on. Tema-tema pakon hata-hata ni lagu ni asal adong. Irama ni pe asal adong, ihut-ihutan musik sonari. Lagu-lagu Simalungun na marisi podah lang taridah.” (Semakin kurang jelas juga lagu-lagu Simalungun belakangan ini. Tema dan syairnya asal jadi. Iramanya pun ikut-ikut irama musik zaman “now” yang kurang jelas. Lagu-lagu Simalungun bertema nasehat pun semakin kurang”.