}); November 2014 | BeritaSimalungun

Berita Terkini

INDEKS BERITA

Pangulu Hutaimbaru Sunat Dana Bantuan PSKS Warganya

Written By Beritasimalungun on Sunday, 30 November 2014 | 22:56

Desa Hutaimbaru Simalungun. Foto Asenk Lee Saragih


BERITASIMALUNGUN.COM, Hutaimbaru-Pangulu (Lurah) Desa Ujung Mariah (Hutaimbaru-Soping), Kecamatan Pamatang Silimakuta, Kabupaten Simalungun, Lumumba Sidauruk diduga melakukan penyunatan dana Program Simpanan Keluarga Sejahtera (PSKS) Desa Hutaimbaru. Setiap warga dipotong Rp 20 ribu. Seharusnya dana yang diterima warga Rp 400 ribu per kepala keluarga (KK), namun warga yang menerima hanya Rp 380 ribu.

Bahkan sejumlah warga setempat tak menerima dana BLT karena tak didata oleh Pangulu setempat. Mereka yang tak menerima dana BLT itu yakni Op Simon, Op. Roden,  Op Ani, Op ( Na Perdiman), Armen Girsang dan Lesma Sidauruk.

Menurut Risma D Haloho, mereka hendak melaporkan ulah Pangulu tersebut ke Camat Saribudolok, namun Lumumba Sidauruk menyebutkan "Hagaru Aduhon Hanima Lang Mabiar Au" (Silahkan saj adukan, tak takut saya-red).


"Pemberian PSKS (Program Simpanan Keluarga Sejahtera) di Nagori Ujung Mariah Hutaimbaru Kecamatan Pamatang Silimahuta, Kabupaten Simalungun ini tidak tepat sasaran atau pilih kasih. Buat pak Camat Pamatang Silimakuta dan jajarannya tolong ditinjau penyaluran bantuan sosial tersebut. Karena banyak janda-janda (inang na mabalu) tidak menerima bantuan itu. Malah yang mapan ekonominya yang mendapatkan bantuan itu," ujar Timbul Saragih, warga Desa Hutaimbaru. (Asenk Lee S) 
Daftar Warga Penerima PSKS
 
Warga Desa Hutaimbaru

Armen Girsang
Kantor Pangulu di Desa Hutaimbaru

Tanaman Bawang di Desa Hutaimbaru

Ma Sarah, Penjual Mie, Bubur dan Gorengan Keliling di Sipoldas

Ma Sarah, Penjual Mie, Bubur dan Gorengan Keliling di Sipoldas . Foto Asenk Lee Saragih.
BERITASIMALUNGUN.COM, Sipoldas-Ma Sarah, begitu dia dipanggil warga Desa Sipoldas, Kecamatan Panei Tongah, Kabupaten Simalungun. Ma Sarah adalah seorang padagang mie, Bubur kacang hijau dan gorengan keliling di Sipoldas dan sekitarnya.



Ma Sarah sudah menggeluti usahanya ini belasan tahun. Hal ini dilakukannya guna mendukung ekonomi keluarga. Dagangan yang dijual Ma Sarah tergolong murah dan terjangkau oleh masyarakat setempat. 

Ma Sarah, Penjual Mie, Bubur dan Gorengan Keliling di Sipoldas . Foto Asenk Lee Saragih.
Bubur, Mie dan gorengan dijual dengan harga Rp 1000 per porsi. Hal tersebut cukup terjangkau khususnya bagi naka-anak desa setempat. Dagangan Ma Sarah juga sangat bermanfaat bagi warga Sipoldas dan desa sekitarnya. 



Ma Sarah menjajakan dagangannya dengan di junjung di kepala secara berkeliling. Hal ini sudah dilakukannya selama belasan tahun. Ma Sarah merasa bersyukur dagangannya cukup laris dan bisa membantu ekonomi keluarganya.



"Saya sudah menggeluti usaha ini selama belasan tahun. Warga Desa Sipoldas dan sekitranya sudah mengenalnya dan kerap menunggu kedatangan saya sore hari untuk membawa sejumlah makanan ringan saat sore hari," ujar Ma Sarah kepada BS di Sipoldas, Rabu lalu. (Asenk Lee Saragih)   





 

Proyek Jalan Setapak Distarukim Siantar Abal Abal

Menampilkan IMG-20141126-01271.jpg
Proyek Jalan Setapak Distarukim Siantar Abal Abal
BERITASIMALUNGUN.COM, Siantar-Proyek pembangunan jalan setapak Jl. Lapangan Tembak Gg. Berkah Kelurahan Setia Negara Kecamatan Siantar yang dikerjakan oleh CV. Toga Laut terkesan asal jadi.

Pantauan, proyek sepanjang 139Meter dengan lebar bervarian antara 2,9 - 3Meter, ketebalan di titik awal 9cm, dititk 50Meter setebal 8cm, dititik 100Meter setebal 12cm ini sangat kuat dugaan menyimpang dari gambar teknik.

Begitu juga dengan penambahan satu plat beton ukuran 240 x 340 x 12cm diragukan ketahananya karena menggunakan tulang besi ukuran 10mm serta campuran yang melebihi standarisasi ketentuan.

CV. Toga Laut selaku pelaksana kegiatan sarat melakukan pencurian volume serta mutu bangunan dengan melihat besar anggaran Rp. 109.835.000.- sumber dana Bantuan Keuangan Provinsi (BKP).

Warga setempat yang tidak bersedia namanya dipublikasikan dijumpai dilokasi pekerjaan, Rabu (26/11) pukul 13.30wib menjelaskan pekerjaan sudah selesai dikerjakan beberapa minggu silam bahkan pemborongnya selalu enggan memberitahukan kepada warga setempat Volume bangunan.

"Kami warga setempat pernah jumpa sama pemborongnya, tetapi saat kami tanya panjang bangunan pemborongnya selalu mengelak hanya memberitahukan lebar bangunan, katanya lebarnya 3Meter tetapi kenyataan dibeberapa titik ada yang hanya 280cm" jelasnya.

Kondisi proyek saat ini sudah mengalami keretakan di 6titik serta sudah ada dibeberapa titik sudah hancur akibat tidak mampu menahan beban, dilihat dari keadaan yang sudah mengalami kerusakan rekanan tidak menggunakan dasar warmes tetapi langsung melakukan pengecoran tanpa menggunakan besi.

Lukas Barus selaku Kepala Dinas Tarukim Pematangsiantar tidak berhasil dikonfirmasi melalui hubungan selular, Rabu (26/11) pukul 13.45Wib.(Syamp)

BNN Kota Siantar 'Mandul' Tanpa Ada Bukti Kerja

Menampilkan IMG-20141126-01279.jpg
Kantor BNN Siantar Jalan Keselamatan Pematang Siantar
BERITASIMALUNGUN.COM, Siantar-Badan Narkotika Nasional Kota Pematangsiantar yang berkantor di Jalan Keselamatan terkesan mandul tanpa adanya gebrakan yang memukau, bukti kerja terlihat hanya melakukan sosialisasi semata dan melakukan tes urine dibeberapa instansi pemerintahan maupun swasta.

Kepemimpinan Ahmad Yani Damanik tidak mampu menimbulkan kesadaran bagi lapisan masyarakat akan ancaman narkotika yang sangat mematikan, bahkan banyak kalangan BNN siantar mandul tanpa adanya gebrakan yang memukau.

Anehnya pantauan beberapa bulan belakangan ini semakin marak pecandu narkotika beredar di kota Siantar bahkan sarat menjerat para anak sekolah menjadi pecandu.

Narasumber yang layak dipercayai menjelaskan semenjak adanya BNN Kota Siantar yang pembangunan kantornya mencapai Miliaran rupiah bahkan anggaran tahunanya sangat besar melihat tahun sebelumnya anggaran yang diperoleh BNN mencapai 1.8M pertahun bak penghamburan uang negara.

Alasan utama dugaan penghamburan uang negara karena BNN siantar belum pernah menciptakan satu gebrakan atau menangkap bandar, pengedar maupun pemakai narkoba di siantar tetapi sampai saat ini BNN hanya mampu melakukan seminar.

BNN Siantar tidak mampu mengurangi jumlah pecandu narkoba, bahkan hanya bangga dengan menempati kantor yang megah, kejanggalan terlihat dari tidak adanya bukti nyata kinerja sehingga ada dugaan anggaran yang masuk ke rekening BNN tidak dapat dipercayai laporan pertanggung jawaban penggunaan anggaran.

Ahmad Yani Damanik selaku Kepala BNN Kota Pematangsiantar tidak berhasil dikonfirmasi melalui selular, Rabu (26/11) pukul 16.00Wib. (S9Dr)

dr. Nazif Paksa Pasien RS. Balimbingan Pulang Karena Merokok

Menampilkan M. Siregar.jpg
M.Siregar Adu mulut diruang jaga perawat RS. Balimbingan.
BERITASIMALUNGUN.COM, Simalungun-Ketegasan dr. Nazif selaku kepala ruangan teratai di Rumah Sakit Balimbingan milik PTPN IV Kecamatan Tanah Jawa Kabupaten Simalungun sangat tak terpuji, karena alasan merokok di ruangan dokter yang masih muda ini tega memulangkan pasien yang sesungguhnya kurang fit.
M. Siregar pasien yang dipaksa untuk meninggalkan ruang  rawat inap dijumpai di area rumah sakit, Kamis (27/11) pukul 12.35Wib sangat terlihat kecewa bahkan tidak terima akan perlakuan kepala ruangan kepada dirinya.

"Saya sangat menyesal akan sikap dokter dan beberapa tim medis RS Balimbingan tidak bersedia memberikan toleransi kepada saya pada hal saya akui kesalahan saya karena telah merokok di ruang pasien" ujarnya.

"Tetapi kenapa cuman karena menghidupkan rokok diruang inap dan akan keluar merokok langsung disuruh pulang secara paksa, bukan kah ini sudah aneh, masa pasien yang sedang pesakitan karena merokok langsung di paksa pulang" kesalnya.

"Disalah satu ruangan paling pojok kamar teratai juga ada ruang kosong yang kerap dijadikan tempat merokok kenapa bukan dari dulu ditegakkan sanksi seperti itu, dan kenapa para tenaga medis juga bisa merokok di depan ruang inap dengan leluasa" tambahnya.

Informasi yang dihimpun dari berberapa sumber dr. Nazif belum merupakan dokter tetap alias belum terdaftar sebagai karyawan PTPN IV Medan. Namun perbuatan serta keputusan yang diambilnya sangat tidakj terpuji.

RS Balimbingan seraya mencekam alias memperjual belikan nyawa pasien yang sedang mengalami sakit, hal ini mencuat akibat kelakuan dr.Nazif yang tidak memikirkan keselamatan pasien yang secara paksa dipulangkan karena merokok diruangan.

dr. Gunawan selaku Kepala Rumah Sakit Balimbingan melalui pesan singkat berjanji akan menindak lanjuti hal memalukan tersebut besok (hari ini.red) karena saat kejadian dirinya berada dikantor BPJS Siantar.

"Malam pak.....makasih infonya akan saya tindak lanjuti....saya tadi kekantor bpjs siantar......sukses selalu ya pak" pesan singkatnya, Kamis (27/11) pukul 18.28Wib.

Andi Wibisona selaku Direktur SDM PTPN IV Medan melalui pesan singkat juga akan melakukan cek and ricek pangkal permasalahan. (Syamp)

Kurpan Sinaga Nilai JR Saragih Digdaya di Simalungun

Written By Beritasimalungun on Saturday, 29 November 2014 | 21:52

SELAYANG PANDANGAN FIGUR BALON BUPATI JRS
LEBIH TEPAT JRS KE SUMUT SAJA?


Dalam melihat Balon bupati Simalungun 2015 dan pro kontra figur JRS, sy melihatnya begini: Simalungun hrs bersyukur punya kader pak JRS. Dia adalah tokoh kuat Simalungun. Sangkin kuatnya dia begitu digdaya sbg bupati. Sangkin digdayanya dia tdk bisa di kontrol oleh siapapun. 

DPRD atau msy tdk ada yg punya kekuatan efektif utk menegur atau mengingatkannya. Pers sdh bagai kerbau yg dicucuk hidungnya. Tak ada pihak yg kita lihat ditakuti oleh JRS. Apa ada menurut kalian? 

Bukti kedigdayaan itu, coba perhatikan, adakah sesuatu yg diinginkan JRS tdk jadi kecuali pemekaran? Ingin ketua PMS Jkt, jadi. Ketua Umum/ Presidium PMS disasar, jadi. Ingin lapangan terbang, jadi. Ingin membangun kator bupati yg baru, jadi. Ingin membirukan Simalungun, jadi. 

Jalan, kantor-kantor pemda semua biru, partai demokrat juga boleh kalah di seluruh kab di Indonesia tapi tdk utk Simalungun. Mau memecat pejabat hari ini, bahkan memecat sekali berapa org juga jadi. Kan gak pernah ada yg dipecat JRS melawan sampai JRS kesulitan. Paling maksimal perlawanan Sekretaris KPU th lalu namun tdk pengaruh sama sekali dg perolehan suara Demokrat. 

Dia org nya kalam. Dingin tetapi semua dlm kendalinya. Dia kreatif membuat langkah-langkah baru bahkan langkah-langkah wah yg mengherankan/ fenomenal. JRS lah yg dikenal di Indonesia ini cabup yg pake helikopter. Ini lebih fenomenal krn Simalungun itu sesungguhnya tdk perlu diarungi pake heli seperti daerah lain krn semua bisa dilintasi kenderaan, mobil mewah sekalipun. Msy termangap dibuatnya. 

Mendengar angka sumbangannya dimana-mana juga org termangap bahkan terbius. Ini klop dgn taraf berpikir msy kita yg masih tergagap dgn hal-hal wah seperti itu. Tak perduli apa ada kaitan kebutuhan msy dgn heli, apa logis angka sumbangan yg diucapkannya atau tdk. Bahkan terealisasi atau tdkpun sumbangan itu msy tdk peduli. Kesanggupan berkata besar juga kehebatan tersendiri.

Dlm keadaan banyaknya sorotan negatif, baik ttg berita penyuapan ketua MK, dilaporkan ke KPK, di lapor ke Kejaksaan Agung, ybs tdk terganggu menghadirkan Wapres Boediono ke Simalungun, menghadirkan panglima ini dan itu silih berganti. Menteri BUMN yg dikenal lurus dan bersih Dahlan Iskan pun ditentengnya kesana kemari sampai ke desa-desa itu.

Bahwa dibalik kedigdayaan itu bukanlah prestasi. Yg sering diapresiasi org ttg JRS adalah perkembangan Raya yg pesat. Lain dari itu tdk ada yg sy dengar. Sementara perkembangan Raya itu bukanlah krn kebijakan-kebijakan yg ditempuh JRS. 

Dengan aktivitas ibu kota siapapun bupatinya memang begitulah perkembangan Raya itu. Ganti nanti bupatinya perkembangan juga akan cepat. Soal keburukannya gak usahlah kita uangkabkan disini. Dalam konteks kader Simalungun lebih bijak kalau kita bicara bg mana beliau ini bisa lebih bermanfaat pada msy. 

Karena JRS terlalu digdaya di Simalungun dan tdk ada yg bisa mengkontrol dia maka kedepan juga tdk terlalu bermanfaat dia di Simalungun. Tanpa ada kontrol maka bisa mengarah pd yg lebih buuruk. Kalaupun ada satu dua diantara kita yg kalau mengarahkan pikiran bisa mengkritisi sepak terjangnya atau mengkontrolnya, utk hal-hal tertentu seperti membendung pemekaran bolehlah krn kita anggap krusial. 

Lebih daripada itu kerjaan kita kan bukan mengkontrol seseorang. Atau kalau ada LSM yg bisa memelototi anggaran akan telak pengaruhnya. 

Tapi, siapa yg mau kasi waktu? Oleh karena itu sy lebih mendorong kalau JRS maju ke gubernur. Komunitas Sumatera Utara lebih luas dan lebih kuat mengkontrolnya. Dengan demikian kedigdayaannya mengarah positif. 

Dan, jgn salah mengerti, kedigdayaan ini tdk dengan sendirinya mudah baginya memenangkan persaingan di Simalungun. Dipilih tdk nya ybs akan sangat dipengaruhi baik buruknya persepsi msy kepadaya. 

Sebab sensasi heli sdh hambar. Isapan jempol sumbangan besar juga msy sdh punya penilaian tersendiri. Ya, kalau pandangan pribadi sy akan lebih tepat JRS fokus ke Sumut. Akan lebih bermanfaat dan pd gilirannya membanggakan Simalungun.(Kurpan Sinaga)

Penanaman Pohon Jabon Perdana di Sumatera Program Kopjaskum Radio Mora

BERITASIMALUNGUN.COM, Simalungun-Lokasi penanaman Pohon Jabon seluas 300 Hektar di Nagori Urung Purba Kec. Purba Kab. Simalungun, pada tanggal 1 Desember 2014, KOPJASKUM Cabang Provinsi Sumut melaksanakan penanaman perdana pohon jabon sebanyak 300.000 pohon di Kabupaten Simalungun.

PENANAMAN PERDANA JABON PADA 1 DESEMBER 2014 DI URUNG PURBA KEC. PURBA, KAB.SIMALUNGUN, SUMATERA UTARA, OLEH KETUA KOPJASKUM (KOPERASI JASA HUKUM) MONANG SARAGIH, SH BERSAMA ANGGOTA KOPJASKUM SUMUT.

Clearing Field untuk penanaman Kayu Jabon di Nagori Urung Purba, Kecamatan Purba, Kabupaten Simalungun, Provinsi Sumatera Utara. Clearing Field dilakukan dalam rangka pelaksanaan Program Kebun Rakyat Jabon Kopjaskum Mora Sumut 91,3 FM. Penanaman pertama akan dilakukan oleh Bapak Monang Saragih, SH sebagai Presiden Direktur Mora Group, pada tanggal 1 Desember 2014. Mari kita Hijaukan Bumi Nusantara, Khususnya Sumatera Utara.
Penanaman Pohon Jabon Perdana di Sumatera Program Kopjaskum Radio Mora
Penanaman Pohon Jabon Perdana di Sumatera Program Kopjaskum Radio Mora
Foto-foto Arief Sudrajat
 

Pembibitan Jabon (Darmin Limbong)

Bibit Jabon siap ditanam pada Penanaman Perdana, 1 Desember 2014

Bibit Jabon siap ditanam pada Penanaman Perdana, 1 Desember 2014



Penanaman Pohon Jabon Perdana di Sumatera Program Kopjaskum Radio Mora



SMAN 1 Rayakahean Terima Penghargaan Sapta Pesona Green School Se Kabupaten Simalungun

Written By Beritasimalungun on Friday, 28 November 2014 | 19:43

PENGHARGAAN
BERITASIMALUNGUN.COM, Pematangsiantar-Kepala SMAN 1 Rayakahean menerima piala dan piagam penghargaan kepada sekolah terbaik Sapta Pesona kategori Green School tingkat SMA/SMK se Kabupaten Simalungun di Aula Nomensen P.Siantar. (FB Hsjandi Damanik )
Piagam

Terimakasih Kami Kepada Pimpinan Majelis GKPS Simalingkar Medan

 Pimpinan Majelis GKPS Simalingkar Medan.FB Jannerson Girsang
Pimpinan Majelis GKPS Simalingkar. Bersama selama lima tahun. Februari 2015 mendatang, kami akan mengakhiri periode kepengurusan lima tahun. Semoga regenerasi berjalan mulus.

Dengan dukungan jemaat, ketua-ketua sektor, seksi-seksi, dan badan yang dibentuk (Perpustakaan, Diakonia Sosial, Pemeliharaan dan Pengembangan Gereja), saya bersama St Japorman Saragih Simarmata, (Wakil Pengantar Jemaat) St Jhon Erweslin Purba (Sekretaris), St Sudiaman Sinaga (Bendahara) menjalankan tugas beberapa bulan lagi.

Mereka orang yang sabar, tabah dan menjalankan tugasnya dengan sungguh-sungguh, tak mengenal cuaca, tak mengenal masalah yang dihadapi dalam keluarga.

Selama lima tahun melaksanakan tugas rutin, sermon, Partonggoan, pembinaan majelis, pembinaan jemaat, rapat majelis, synode jemaat, rapat di Resort, Rapat Distrik, Rapat-rapat panitia, mengajar parguru, mempersiapkan khotbah, menjenguk orang sakit, menjenguk yang berduka, pangapohon,rapat-rapat di Resort, Distrik, mempersiapkan program tahunan, evaluasi tengah tahun, laporan, koordinasi seksi-seksi, menahan perasaan tidak boleh marah, meski diejek jemaat, meski jemaat sengaja melanggar larangan, harus bijaksana, harus menjadi teladan, harus sabaarrr, keluarganya harus menjadi teladan, banyak berdoa, dll. Keutuhan, kedamaian di tengah-tengah jemaat harus menjadi prioritas.
Kegiatan yang banyak menyita waktu, pikiran dan materi. Yang paling sulit adalah menahan perasaan!
Terima kasih Tuhan telah memberkati kami menjalankan tugas-tugas yang berat ini. (St Jannerson Girsang)

Hutan Penyanggah Sungai Bah Bolon Gunung Simarsolpah Hancur

Hutan Penyanggah Sungai Bah Bolon Gunung Simarsolpah Hancur
BERITASIMALUNGUN.COM, Simalungun-Hutan penyanggah Sungai bah Bolon Gunung Simarsolpah Kabupaten Simalungun kini rusak berat. Hal ini perlu menjadi perhatian pemerintah. Penggundulan hutan di daerah aliran Sungai Bah Bolon Gunung Simarsolpah perlu menjadi perhatian Dinas Kehutanan Bidang Teknis Kabupaten Simalungun.

Ini adalah potret kehidupan yang tidak perduli ljngkungan. Hal ini akan menjadikan bencana alam kalau tidak segera diperhatian pemerintah khususnya Dinas Kehutanan Provinsi Sumatera Utara. Berikut ini potret hutan tersebut yang direkam St Jabangun Sitopu (warga GKPS Jambi) yang berkesempatan melihat kondisi tersebut baru-baru ini. (Lee)

Hutan Penyanggah Sungai Bah Bolon Gunung Simarsolpah Hancur
Hutan Penyanggah Sungai Bah Bolon Gunung Simarsolpah Hancur

Hutan Penyanggah Sungai Bah Bolon Gunung Simarsolpah Hancur
Hutan Penyanggah Sungai Bah Bolon Gunung Simarsolpah Hancur
Hutan Penyanggah Sungai Bah Bolon Gunung Simarsolpah Hancur
Hutan Penyanggah Sungai Bah Bolon Gunung Simarsolpah Hancur
Hutan Penyanggah Sungai Bah Bolon Gunung Simarsolpah Hancur

BERBUAT DARI APA YANG KITA BISA (Dukung Sapna Sitopu di Mamamia Indosiar)

Foto Oleh Sultan Saragih II
"Mar lereng (sepeda) ma au ambia marlajar pakon hasoman ase hu botoh mar-flut, mar-piano, sonai age mar-arkodian" (Taralamsyah)
Sembari membaca buku dan mengenang salah seorang maestro seni simalungun, Taralamsyah, aku juga melihat perjuangan seorang perempuan simalungun.
Aku akan berusaha sesuai dengan kemampuan ku, untuk terus mendukung Sapna Sitopu dalam upaya melestarikan "Inggou Simalungun". Senin lalu (24/11) ia baru saja wisuda S2 dari fak. etnomusikologi USU dengan thesis tentang Inggou turi turian simalungun, dalam keyakinan nya ia akan tetap berusaha menempuh S3. Sebagai dosen etnomusikologi, ia mencurahkan pengabdian di bidang penelitian akademis.
Bulan Mei, aku mengunjungi penyanyi lama simalungun yang masih memiliki kekuatan inggou, yaitu Lina Damanik di Sondi Raya. Ia mengalami masa keemasan sebagai artis penyanyi hingga menghasilkan 6 album, lalu berakhir tahun 1978.
Ia mendengar lagu Taralamsyah yang dibawakan generasi muda sekarang sudah jauh dari keaslian "inggou sapari" sehingga kehilangan karakter lagu. Mereka membuat kreasi terhadap lagu Taralamsyah, tapi tidak mencermati khas "inggou sapari" yang menurutnya sangat berpengaruh pada penyampaian makna. Generasi muda penyanyi dan pencipta lagu simalungun, sebaiknya mereka mau kembali menelusuri dan mempelajari inggou simalungun.
Taralamsyah mengalami masa surut, ia kehilangan ekspresi simalungun nya (vakum) pada masa revolusi 1945 - 1950, juga 20 tahun meninggalkan ekspresi simalungun nya karena harus bekerja dan pindah ke Jambi. Salah satu kenangan terbaiknya adalah Orkes Na Laingan dan banyak arsip lagu simalungun dan 20 an tor tor simalungun.
Kini siapa kah yang akan melanjutkan kekuatan "Inggou Simalungun" milik nenek moyang kita simalungun ini ? Sudahkah saat nya hilang dari kehidupan masyarakat kita ?
Dengan rendah hati, Sapna Sitopu melakukan manuver dengan mengikuti Mamamia Indosiar, kini berhasil memasuki tahap 6 BESAR. Dalam visi kami, ini adalah bagian dari menyusun kekuatan untuk mendapatkan "branding", tenaga penopang untuk mengangkat kembali "inggou simalungun".
Berbuat apa yang kita bisa, 
mohon bantuan
Jumat, 28 Nov pukul 18.00 di Indosiar 
Dukung dengan ketik MAMAMIA OCHA ke 7288

Terima kasih atas dukungan visi bersama.

Monang Saragih SH "Orasi Ilmiah" Mengenai Sarjana yang Sujana

St Monang Saragih SH (paling kiri)


[Foto Atas] 27/11-2014, Presdir Radio Mora FM Nusantara St Monang Saragih SH sedang memberikan ceramah "Orasi Ilmiah" mengenai Sarjana yang Sujana kepada Wisudawan/i Sarjana & Ahli Madya STIMIK-IM & STIE STAN-IM Tahun Akademik 2013/2014 di Balai Sartika (Bikasoga), Kota Bandung

[Foto Bawah] 27/11-2014, Sesi penyerahan Penghargaan dari Ketua Yayasan Indonesia Mandiri, Ferdian Ritonga, SE., M.Ak kepada Direktur Utama PT. Radio Mora Parna Karsa (Monang Saragih, SH) dan General Manager Yayasan Mora Peduli (Erwien Permadhie) di Gedung Bikasoga, Balai Sartika, Kota Bandung

Line Interaktif Radio Mora 88.50 FM Jabar: 022-87242765
SMS On Air: 022-87242765
Twitter: @radiomorafm
Streaming: www.radiomora.com
"The Law and Jurstice Station". (Radio MORA 88.50 FM Bandung)

Getolnya "Warung Dana GKPS Samosir" dalam Pencarian Dana Pembangunan GKPS Samosir

Ephorus GKPS Pdt Jaharianson Saragih.

BERITASIMALUNGUN.COM, Pematangsiantar-Ada suasana lain saat pelaksanaan Pesta Paduan Suara Gerejawi (Pesparawi) Seksi Bapa GKPS Se Indonesia di Balai Bolon GKPS Siantar, Sabtu-Minggu 22-23 November 2014 lalu. Tampak sebuah warung dadakan sebelah kanan Balai Bolon ramai dikunjungi peserta Pesparawi. Warung itu adalah milik Panitia GKPS Samosir yang getol mencari dana dengan kreatifitas dagangan dan penjualan kalender.

Mereka tak henti-hentinya berusaha dengan kreatifitas dalam mencari dana dengan memanfaatkan momen Pesparawi Seksi Bapa se GKPS. Perjuangan mereka patut diteladani karena dengan gigih dalam pencarian dana untuk pembangunan gereja tersebut. Ephorus GKPS Pdt Jaharianson Saragih juga mengapresiasi dan singgah di warung "Dana GKPS Samosir" tersebut.

Warung Dana GKPS Samosir tersebut cukup membantu para peserta dalam mengisi perut. Karena mereka menyediakan mulai dari Nasi Sanksank B1, Teh Manis, Talas (Suhat), Lappet, dan berbagai panagan lainnya.

FOTO SERBI PESPARAWI SEKSI BAPA GKPS SE INDONESIA


Warung "Dana GKPS Samosir"


SEJARAH BERDIRINYA GKPS PERSIAPAN SAMOSIR


Oleh Pdt Krosbin Saragih 



(Dalam Rangka Pesta Sukacita Pembangunan GKPS Pers. Samosir)
Bagian I
Suatu saat di suatu tempat di Parapat pada bulan Juni 2008 Panitia Pesta Perak GKPS Parapat bertemu dengan warga Simalungun (Martuah Sumbayak) yang berdomisili di Ambarita Samosir. Panitia Pesta Perak GKPS Parapat pun mengudang mereka untuk hadir pada perayaan Pesta Perak Tersebut. Pada saat Pesta Perak GKPS Parapat warga Simalungun yang berasal dari Ambarita diberikan kesempatan untuk kata sambutan. Pada kesempatan itu bapak Martuahman Sumbayak mengungkapkan kerinduan (sura-sura) mereka, “Supaya suatu Saat di suatu tempat di Pulau Samosir ada Gereja Kristen Protestan Simalungun (GKPS)”.


Kebersamaan orang Simalungun melalui Pesta Perak GKPS Parapat menginspirasi Martuahman Sumbayak dan kawan-kawan (Jahod Diaman Purba, SE, pakon Pand Laya Sumbayak, ST.) untuk membentuk suatu komunitas orang Simalungun di Samosir. Hingga pada tahun 2009 penjajakan mereka terhadap warga-warga Simalungun di daerah Samosir pun dilakukan. Hubungan dengan GKPS Parapat tetap berlangsung, dan GKPS Parapat sebagai penghubung ke GKPS Resort Tiga Dolok. Setelah di rembukkan bersama maka Keputusan pun diambil untuk memulai komunitas warga Simalungun di Samosir.

Komunitas tersebut ditandai dengan membentuk Arisan. Didirikanlah Arisan/Kelompok Warga Simalungun yang bernama “TUMPUAN SAPANGAHAPAN SIMALUNGUN” SE-Kecamatan Simanindo. Arisan ini diresmikan pada hari Sabtu, 29 Desember 2009, di Sosor Galung – Tuk-tuk di Rumah Pa Purnama Siallagan.

Peresmian Arisan ini dihadiri oleh Pdt. Jhon Hermansyah Damanik,MM; Penginjil R br Purba dan rombongannya, dari GKPS Resort Tiga Dolok. Pengurus Komunitas Arisan “TUMPUAN SAPANGAHAPAN SIMALUNGUN” ini pun akhirnya dipilih, Ketua: bp Martuahman Sumbayak ; Sekretaris: Pa Arif Purba; Bendahara: Asni Sirait. Semua anggota pada waktu itu berjumlah 15 KK yang berbeda latar belakang gereja.

Sepanjang tahun 2010 sampai dengan tahun 2011 arisan “TUMPUAN SAPANGAHAPAN SIMALUNGUN” ini berjalan dengan baik yang dilaksanakan satu kali satu bulan.

Di pihak yang sama dalam rangka perluasan peta pelayanan GKPS ke pulau Samosir, maka Pimpinan Pusat GKPS menugaskan Penginjil Drs. Krisman Sipayung yang akrab disapa dengan Evangelis, untuk melayani warga Simalungun yang ada di Ambarita. Maka pada Tanggal, 03 Agustus 2011 Evangelis ini datang berkunjung ke Samosir dan sejak saat itu Arisan TUMPUAN SAPANGAHAPAN SIMALUNGUN” ini melaksanakan Kebaktian Minggu berbahasa Simalungun setiap bulan dipimpin oleh Pengijil Drs. Krisman Sipayung.

Kurang lebih dua tahun setelah, “TUMPUAN SAPANGAHAPAN SIMALUNGUN” ini terbentuk, keanggotaan telah bertambah menjadi 25 KK. Atas dasar kebersamaan komunitas maka direncanakanlah Pesta Sukacita perdana, Marsombuh Sihol warga Simalungun se-Kabupaten Samosir. Di HOTEL SIBIGO milik Pa Dyta Sidabutar/br Malau yang selama ini dijadikan tempat setiap kali ada Rapat tentang Marsombuh sihol ini.
Pesta Marsombuh sihol tersebut dapat berlangsung dengan baik, pada tanggal 08 Desember 2011, yang dihadiri oleh warga Simalungun yang berada di sembilan (9) Kecamatan se-Kabupaten Samosir. juga hadir Pimpinan Daerah yakni Bupati Samosir, Kapolres beserta jajaranya. Demikian juga Jemaat GKPS se-Resort Tiga Dolok yang berpartisipasi aktif pada acara tersebut. Tujuan utama kegiatan ini dilaksanakan adalah sebagai wacana untuk membangun “Parmingguan” GKPS di Samosir.

PANITIA PESTA MARSOMBUH SIHOL WARGA SIMALUNGUN SE-KABUPATEN SAMOSIR ketika itu adalah:
Ketua Umum : Ayong Purba,Msi
Sekretaris Umum : Agnes Br.Tamba
Bendahara Umum : dr.Nimpan Karokaro
Ketua Pelaksana : Marikan Purba
Sekretaris Pelaksana : Jahod Diaman Purba
Bendahara Pelaksana : Asni Br. Sirait
Setelah Pesta Marsombuh Sihol, warga Simalungun se-Kabupaten Samosir, belum dapat mewujudkan kerinduan untuk melaksanakan Parmingguon seperti harapan semula. Tetapi “TUMPUAN SAPANGAHAPAN SIMALUNGUN” tetap berjalan sekali sebulan seperti sedia kala.

Percaya bahwa ada Tuhan yang mengendalikan sejarah, maka tidak secara kebetulan jika pada tanggal 10 Juni 2012 Panitia Sudirman Cup bertemu dengan Ketua Tumpuan Sapangahapan Simalungun di Hotel King- Ambarita kecamatan Simanindo. Rombongan Panitia Sudirman Cup yang adalah panitia pertandingan Sepakbola, Volly, dalam rangka kegiatan seksi bapa GKPS untuk Siantar dan sekitarnya dibawah naungan seksi Bapa GKPS jl. Jend. Sudirman Pematang Siantar. 

Dalam pertemuan tersebut tercetus kembali harapan dan kerinduan warga Simalungun yang ada di pulau Samosir untuk mengadakan Parmingguan GKPS. Maka rombongan Sudirman Cup memberi respon positif, dan dengan spontan langsung memberikan seperangkat sarana ibadah, antara lain: Agenda bahasa Simalungun, Bibel dan buku Doding Simalungun dan juga uang tunai peruntukan kas tumpuan, sebagai dukungan nyata atas kerinduan warga Simalungun tersebut.

Panitia Sudirman Cup segera menindaklanjuti pertemuan dengan Warga Simalungun di Samosir dengan melaporkannya kepada Pengurus Seksi Bapa GKPS Sudirman. Maka pada tanggal 21 Juli 2012 pertemuan kembali dilakukan antara seksi bapa GKPS jln Sudirman Pematang Siantar bersama dengan Panitia Sudirman Cup bertemu dengan Bp M. Sumbayak sebagai Ketua “Tumpuan Sapangahapan Simalungun”. Rombongan seksi bapa Sudirman, yang terdiri dari Ketua seksi bapa yakni Bp St Bistok Saragih dengan St. Drs. Krisman Girsang sebgai Wkl. Ketua, St. Jan Riduan Sumbayak, SH Bendahara., St. Drs. AD. Damanik (Pembimbing), St. Ridwan Sipayung (Ketua Sektor-VIII), St. Dharma Purba, SH (Ketua Panitia), Sy. Jonner Damanik, SP (Sek.Panitia). 

Pada pertemuan kali ini mereka mengutarakan dan sangat mengharapkan agar seksi bapa GKPS Sudirman bersedia hadir ke Samosir untuk memberi masukan-masukan, penguatan/semangat kepada warga Simalungun yang berada di Pulau Samosir. Maka disepakatilah agar dilakukan pertemuan formal melalui kunjungan seksi Bapa GKPS Sudirman dengan seluruh anggota Tumpuan Sapangahapan Simalungun yang berada di Pulau Samosir pada tanggal 04 Agustus 2012 bertempat di Hotel Sibigo Tuktuk.

Sesuai dengan kesepakatan tersebut maka pada tanggal 04 Agustus 2012, Seksi bapa GKPS Sudirman berangkat ke Samosir. Berbekal dengan Surat permohonan dari Pengurus “TUMPUAN SAPANGAHAPAN SIMALUNGUN” dan Surat Tugas dari Pimpinan Majelis Jemaat GKPS Sudirman, maka rombongan berangkat dari GKPS Sudirman jam 14.00 wib dengan terlebih dahulu berdoa di depan gedung gereja GKPS Sudirman. Rombongan seksi bapa GKPS Sudirman disambut dengan sangat antusias oleh warga Simalungun Samosir dengan hadirnya beberapa keluarga di dermaga/pelabuhan Hotel Sibigo Tuktuk Samosir.

Sekitar pukul 18.30 wib, dilaksanakan ibadah perenungan malam, yang di pimpin oleh Pdt Enida Girsang. Melalui ibadah ini seluruh jemaat dibawa untuk menghayati arti: Kebersamaan”, yang didasari melalui Teks Alkitab dari Matius 12: 46-50, yang menekankan bahwa setiap orang yang melakukan kehendak Tuhan adalah “Ibu” dan “Saudara” Yesus. Jadi keberadaan dan status semua orang percaya ntah dimanapun berada adalah “Bersaudara” . Semua adalah merupakan “keluarga Allah” yakni ibu dan saudara Yesus. Demikian jugalah persekutuan antara seksi bapa Sudirman dengan Keluarga Simalungun yang ada di pulau Samosir ini adalah satu dalam ikatan persaudaraan keluarga Tuhan.

Setelah selesai ibadah perenungan malam, maka acara diteruskan dengan jamuan makan malam bersama. Setelah selesai makan malam acara pun diteruskan dengan mengadakan diskusi/sharing dari hati ke hati, yang di pandu oleh bp St. Drs Krisman Girsang (Wkl Ketua seksi Bapa Sudirman). Melalui acara diskusi ini sangat terasa kerinduan yang begitu dalam dari keluarga Simalungun yang ada di Samosir akan adanya Kebaktian Minggu berbahasa Simalungun yang pada akhirnya nanti adanya gereja GKPS di Pulau Samosir.

Melalui diskusi ini juga terkesan akan adanya “kegelisahan” keluarga Simalungun karena dari segi jarak, Samosir tidak jauh dari kabupaten Simalungun dan kota Pematang siantar sebagai tempat kantor Pusat GKPS tetapi tidak ada satu pun gereja GKPS berada di Samosir, sementara di pulau Bali, Kalimantan yang nota bene sangat jauh dari Simalungun bisa berdiri gereja GKPS.

Satu harapan mereka juga bahwa dengan hadirnya GKPS maka bahasa Simalungun serta adat istiadatnya tidak akan hilang dari keluarga dan keturunan warga Simalungun yang ada di pulau Samosir ini.

Keprihatinan juga lahir dari Pembimbing seksi bapa GKPS Sudirman St Drs Alex Djunia Damanik serta salah satu anggota seksi bapa yakni St Darma Purba, SH melihat kenyataan bahwa pulau Samosir seolah tertinggal dari perhatian pelayanan GKPS, padahal tempat ini seolah sejajar dengan gambaran firman Tuhan yang menyatakan bahwa padi telah menguning tetapi tenaga pelayan untuk menuai tidak/belum ada.

Ditengah berjalannya diskusi peserta seolah tersentak “dibangunkan dari tidurnya”, seolah semua disadarkan bahwa memang pulau Samosir adalah tempat pelayanan yang harus segera dilaksanakan. Maka dengan tegas dan spontan ketua seksi bapa GKPS Sudirman Bp St Bistok Saragih menekankan agar esok harinya Minggu 05 Agustus 2012 dilaksanakan kebaktian minggu berbahasa Simalungun, sebagai wujud kebulatan tekad untuk bersama-sama berjuang mewujudkan kehadiran GKPS di Pulau Samosir.

Maka acara diskusi ditutup dengan tekad:
“Kebaktian Minggu berbahasa Simalungun akan dimulai sejak hari Minggu tanggal 05 Agustus 2012”.

Merealisasikan tekad tersebut, maka esok harinya, yakni minggu tanggal 05 Agustus 2012 dilaksanakanlah kebaktian Minggu berbahasa Simalungun, bertempat di ruang Lobby Hotel Sibigo Tuktuk Samosir, dimulai dengan penyerahan satu set peralatan ibadah, yakni Agenda bahasa Simalungun, Parmahan na madear, dan Bibel bahasa Simalungun, yang diserahkan kepada Bp Martuahman Sumbayak sebagai Ketua Tumpuan Simalungun Samosir. Juga dilaksanakan pembagian Bibel bahasa simalungun kepada 17 KK sebagai sumbangan buah nazar dari rombongan seksi bapa Sudirman.

Penyerahan Bibel dengan resmi secara bergilir oleh : Pdt. Enida Girsang, MTh, PMJ GKPS Sudirman St. Elisna Zakir br. Sinaga (Bendahara Jemaat GKPS Sudirman)., Pembimbing Seksi Bapa St. Drs. Alex Djunia Damanik., Ketua Seksi Bapa St. Bistok Saragih., Ketua Panitia Sudirman Cup-2 2012 Bapa St. Darma Purba, SH. Setelah selesai acara penyerahan, dilanjutkan dengan acara Kebaktian Minggu.

Ketika ibadah berlangsug, seksi bapa Sudirman mempersembahkan Koor dan Vokal Group; sementara Pdt Enida Girsang menekankan dalam kotbahnya bahwa “Yesus adalah Roti kehidupan” yang didasari melalui firman Tuhan dalam Yohanes 6: 24-35.
Sukacita yang sangat mendalam sangat terasa melalui respon jemaat, secara khusus keluarga Simalungun yang berada di Samosir yang kebetulan saat itu adalah juga merupakan pesta Olob-olob kuria bagi GKPS.

Usai ibadah minggu, diteruskan dengan jamuan makan bersama seluruh jemaat yang ikut beribadah, yang disediakan dan dijamu oleh keluarga Tumpuan Simalungun yang berada di samosir. Sukacita persekutuan begitu terasa indah, maka selesai acara makan tidak ada jemaat yang ingin pulang tetapi justru melaksanakan diskusi dan sharing kembali untuk menindaklanjuti pelayanan kedepan, agar ibadah bahasa Simalungun terus bisa dilaksanakan. Maka disepakatilah bahwa kedepan setiap hari Minggu akan diadakan ibadah Minggu berbahasa Simalungun secara rutin. 

Dan dengan spontan ada banyak keluarga yang bersedia memberikan rumah mereka sebagai tempat beribadah setiap minggunya, karena belum ada gedung atau tempat yang khusus yang dapat dipakai untuk tempat beribadah. Maka pada saat itu secara spontan disepakati untuk membentuk: Pengurus Pos Kebaktian GKPS Samosir. Dengan susunan kepengurusan: Bp. Martuahman Sumbayak (Ketua)., Japen Sidauruk (Wkl. Ketua)., Jahod Diaman Purba, SE (Sekretaris). Bendahara : Asni Sirait (sementara hingga ada pengganti, karena inang ini Bendahara Tuppuan).

Semenjak hari itu, berkumandanglah Nyanyian, Pujian, Kabar Baik (Evagelium) dalam bahasa Simalungun setiap Minggunya di Pulau Samosir. Dan diputuskan juga bahwa untuk kebaktian Minggu Setiap Minggunya akan diadakan di Rumah Bapak Jahod Diaman Purba, di Garoga-Ambarita, Pukul 10.30 WIB. Dan tanggal ini jugalah yang dijadikan menjadi sejarah berdirinya GKPS di Samosir. Seiring dengan hal itu, Pimpinan Pusat GKPS Menyampaikan Surat ke Pengurus GKPS Resort Tiga Dolok tentang pendirian Pos Kebaktian GKPS di Pulau Samosir, dan menghunjuk GKPS Parapat sebagai na manjumatangani [No. 1012/3-PP/2012, tertanggal 27 September 2012] .

Disepakatinya Kebaktian Minggu ini, menjadikan Penginjil Drs. Krisman Sipayung menetap di Samosir untuk menindaklanjuti Pendirian Pos Kebaktian ini. Selama Pelayanan di Pos Kebaktian Penginjil Drs. Krisman Sipayung dengan semangat penginjilanya menunjukkan ke-aktif-anya untuk mempersiapkan Pos Kebaktian GKPS menjadi GKPS yang definif. Warga Jemat dibekali dengan pemahaman-pemahaman tentang GKPS, Aturan-peraturan, hingga mengkader warga Simalungun yang ada di Pos Kebaktian untuk menjadi Majelis Jemaat.

Seiring berjalannya waktu, warga Simalungun yang ada di sekitar Ambarita mulai mendengar bahwa sudah ada Kebaktian berbahasa Simalungun di Ambarita. Riduan Sidauruk, seorang yang bekerja sebagai PNS di Tebing Tinggi tetapi karena Istrinya PNS di Tuk-tuk maka setiap minggunya berkebaktian di Tuk-tuk. Mendengar adanya kebaktian berbahasa Simalungun Riduan Sidauruk ikut bergabung di Pos Kebaktian, dan bersedia menjadi menjadi Bendahara karena selama ini, bendahara Pos Kebaktian belum ada, masih di rangkap oleh bendahara TUMPUAN SAPANGAHAPAN SIMALUNGUN. 


Setelah ± 2 tahun bergabung di Pos Kebaktian, Bulan Februari 2014 Istri dari bapak Riduan Sidauruk dipindahtugaskan ke Pematangsiantar. Tetapi hal ini tidak membuat mereka sekeluarga pindah dari Pos Kebaktian Samosir, sebab Riduan dan Keluarga memiliki tekad, tidak akan Pindah dari POS KEBAKTIAN sebelum GKPS berdiri di Samosir. Suatu Semangat yang luar biasa dari seorang warga Simalungun [bekerja di Tebing Tinggi, bertempat tinggal di Siantar, BerGereja di Samosir]. Dan semangat seperti inilah yang dibutuhkan untuk berdirinya GKPS di Samosir.

Tanggal 6 Desember 2012 bertempat di Gedung Serbaguna HKBP, Pos Kebaktian merayakan Natal pertama. Pada Natal tersebut khotbah disampaikan oleh Ephorus GKPS Pdt. Jaharianson Saragih, S.Th., M.Sc., PH.d. Pada saat itu jugalah dilakukan pengangkatan Syamas dan Sintua dan pelantikan Pengurus Pos Kebaktian yang telah dipilih sebelumnya oleh Pimpinan Majelis Parapat diketahui oleh Pendeta GKPS Resort Tiga Dolok, Pdt. Fride Mandes Saragih. Mereka yang diangkat menjadi sintua dan syamas adalah:
- St. Martuahman Sumbayak (Ketua)
- St. Japen Sidauruk (Wakil Ketua)
- St. Jahod Diaman Purba (Sekretaris)
- St. Ridwan Sidauruk (Bendahara)
- Sy. Edina Tampubolon
- Sy. Asni Sirait
- Sy. Lasmaria Sidauruk.

Kegiatan ini dihadiri oleh Pendeta Resort, Pdt. Fride Mandes Saragih, Penginjil Sinta Marni br. Purba, Pdt. Enida Girsang., M.Th, pengurus GKPS Resort Tiga Dolok, GKPS Parapat, Seksi Bapa GKPS Sudirman, Pemuda Tambun Raya dan Parbatuan.
Kegiatan Ibadah Kebaktian Minggu berbahasa Simalungun terus berlangsung setiap Miggunya, di bawah pelayanan/jumatanganan GKPS Parapat. Hal kelihatan dari kunjungan GKPS Parapat ke Samosir. Kunjungan Seksi Bapa dan Kunjungan Sektor dari GKPS Parapat. Demikian juga Majelis Jemaat dari GKPS Parapat selalu melaksanakan jadwal yang telah disepakti bersama di GKPS Parapat untuk melaksanakan pelayanan ke Pos Kebaktian Samosir.

Di tingkat Distrik Pelayanan Ke Pos Kebaktian ini mendapat respon dari Fulltimer Distrik I. Hal ini terbukti Pelayanan ke Pos Kebaktian menjadi salah satu Program TIM PELAYANAN DISTRIK. Itulah sebabnya melalui Rapat Koordinasi Distrik I Bulan Nopember 2013, ditetapkan bahwa Kunjungan Pelayanan Distrik I ke Pos Pelayanan dilakukan 2 Kali dalam Tahun 2014.

Dan sampai dengan saat ini Kebaktian Minggu berbahasa Simalungun tetap berjalan dengan baik, bak pepatah mengatakan: Sekali layar terkembang, surut kita berpantang. Sekali Tuhan berkenan pasti sepanjang sejarah tak akan surut.


Bagian II



Peristiwa dan Perjuangan Pengadaan Lahan sepanjang Tahun 2014

Di samping Pelayanan/Jumatanganan GKPS Parapat, Kerja sama Pelayanan dengan Seksi Bapa GKPS Sudirman tetap berlangsung di Pos Kebaktian Samosir melalui surat Pengurus GKPS Resort Tiga Dolok bernomor No. 02/22-I/2014, tertanggal, 27 Januari 2014. Dengan adanya surat ini, perkambangan di Pos Kebaktian Samosir menjadi lebih nyata; karena baik GKPS Parapat dan Pengurus GKPS Resort Tiga Dolok bersama dengan Seksi Bapa Sudirman menjadi saling membantu, bahu membahu dalam pelayanan ini. 

Pada Sinode GKPS Resort Tiga pada Maret 2014, Pembangunan GKPS Pers. Samosir menjadi salah satu Agenda Kerja GKPS Resort Tiga Dolok yang harus dilaksanakan pada Tahun 2014. 
Untuk merealisasikan Keputusan Sinode tersebut dan memenuhi kebutuhan warga GKPS yang ada di pulau Samosir, maka Pengurus GKPS Resort Tiga Dolok, Seksi Bapa GKPS Sudirman, dan GKPS Parapat duduk bersama untuk menindaklanjuti Pembangunan Rumah ibadah/Gereja di Pulau Samosir. Dan Rapat ini memutuskan supaya diadakan segera Rapat Pemilihan Panitia Pengadaan dan Pembangunan GKPS di Pulau Samosir. 

Dalam upaya Pengadaan tanah dan Pembangunan GKPS Samosir, maka Seksi Bapa GKPS Sudirman mencoba untuk melihat, meninjau, lahan manakah gerangan yang dapat dipakai nantinya sebagai tempat/pertapakan gereja? Ada beberapa tempat yang telah di tinjau untuk dijadikan bahan diskusi. Dari beberapa tempat yang telah di tinjau maka ada usulan untuk GKPS Persiapan Samosir untuk membeli lahan di pinggir jalan raya Tuktuk seluas 400 meter. Tetapi pembelian lahan yang telah tersedia tidak terlaksana karena tidak adanya dana, karena dana yang dibutuhkan pada waktu itu sebesar 200 juta, dan kemampuan untuk uang sebesar itu tidak mencukupi.


Keadaan dan pergumulan yang dialami oleh GKPS Persiapan Samosir ini disampaikan St. Darma Purba kepada St. Edwin Purba, salah satu anggota seksi Bapak dari GKPS Cikoko- Jakarta. Beliau minta agar Seksi Bapak GKPS Cikoko mendukung program ini dengan memasukkan rencana ini kedalam program dalam kunjungan Seksi Bapak GKPS Cikoko tahun 2014. Usulan inipun diteruskan St. Edwin Purba kepada pengurus Seksi Bapak GKPS Cikoko, yaitu Bapak St. Jani Rudi Damanik, ketua Seksi Bapak GKPS Cikoko. 

Dan Pada saat itu langsung diadakan pembicaraan lewat handphone, dan disepakati bahwa program Seksi Bapak GKPS Cikoko untuk tahun 2014 ini mengadakan kunjungan ke Pos kebaktian Samosir. Maka pada tanggal 7 Maret 2014, rombongan seksi bapa GKPS Cikoko yang terdiri dari: St. Edwin Purba, St. Jani Rudi damanik, St. Wahidin Purba, Sy. Gendo Saragih dan Bapak Derman Purba, bersama dengan St Darma Purba dari GKPS Sudirman mengadakan kunjungan langsung ke GKPS Persiapan Samosir dan bertemu dengan pengurus Pos Kebaktian Samosir. 

Dalam pertemuan tersebut, Ketua Pos Kebaktian Persiapan GKPS Samosir yaitu Bapak St. Martuahman Sumbayak menceritakan bahwa sebenarnya lahan sudah pernah didapat yang lokasinya di pinggir Jalan Raya Tuktuk, dan Ephorus GKPS pun sudah pernah ke lahan tersebut yang ditawarkan seharga 200 juta seluas 400 meter. Tetapi karena pada saat itu uang GKPS tidak ada, maka lahan tersebut tidak jadi dibeli. 

Mendapat cerita ini membuat hati rombongan yang berkunjung merasa miris, dan sedikit emosional St. Edwin Purba berbicara kepada St. Martuahman Sumbayak didepan rekan-rekan yang lain yang berkunjung agar pada hari itu juga lahan yang serupa dicari sebelum rombongan dari Jakarta kembali. Pada saat itu Ketua Pos pelayanan Samosir berkata, bahwa “Lang adong tanoh i Samosir on na strategis untuk tempat ibadah. Sulit do tanoh ijon.” Lalu St. Edwin Purba mengatakan,” Tidak begitu bp St nami, coba hubungin siapa saja yang bisa menginformasikan soal tanah. Kita harus menemukan tanah tempat ibadah sebelum kami pulang naik feri malam ini.”

Mendengar perkataan St. Edwin Purba, St. Martuahman Sumbayak berusaha menghubungi jemaatnya. Tidak berapa lama, seorang Inang boru Bakkara yang merupakan anggota jemaat GKPS Persiapan Samosir menginformasikan supaya datang melihat tanah. “Roh ma nasiam hujon.” Nini. Akhirnya rombongan menuju tempat yang dikatakan Inang br Bakkara tersebut, tetapi ternyata kurang cocok.

Tidak berapa lama sampailah rombongan ke tempat lahan/tanah yang ditunjukan (tanah yang sekarang), dimana ternyata letaknya persis disamping lahan yang sebelumnya tidak jadi dibeli karena tidak adanya dana 200 juta. Ketika melihat tanah tersebut hampir semua rombongan setuju karena tanah tersebut sangat strategis letaknya.
St. Edwin Purba langsung bicara kepada Inang br Bakkara. “Inang, tempat ini bagus dan cocok untuk Gereja, dilehon hamu do on Inang untuk Gereja ?.” Jawab Inang Bakkara,”Kalau untuk Gereja kami keluarga setuju.”

Luas tanah kira-kira 1300 meter, dimana kelurga membuka harga 700 juta, terjadilah tawar menawar sampai akhirnya turun sampai harga 550 juta. Mendengar angka ini rombongan pun mengusulkan lahan untuk dibagi agar terjangkau harganya, tetapi pihak keluarga tidak setuju kalau lahan dibagi karena takut lahan sebelahnya tidak laku di jual.

Berbekal niat luhur dan perjuangan berat maka akhirnya pembelian tanah dapat disepakati yakni dengan luas tanah ± 1200 M dengan harga Rp.400.000.000,- bertempat di Lumban Bakkara, Kelurahan Tuktuk, Kec. Simanindo, Kab. Samosir. Proses pembelian tanah dilakukan dengan usulan dibayarkan panjar sebesar Rp 200 juta dan sisanya akan dicicil selama 1 (satu) tahun. Pemilik tanah pun bersedia menerima tawaran tersebut karena lahan diperuntukkan untuk pembanguan gereja, maka pihak pembeli dalam hal ini GKPS secara resmi melakukan ikatan secara hukum dan adat dengan Keluarga Bakkara sebagai pemilik tanah. Dan ketika kesepakatan dilakukan pihak pembeli yakni GKPS memberikan/manurdukhon “dayok nabinatur” sebagaimana adat Simalungun, yang diberikan kepada keluarga sebagai tanda terimakasih karena menjual tanahnya dengan harga yang murah untuk peruntukan gereja dan sekaligus mohon doa restu dari keluarga besar Bakkara.

Keluarga Bakkara mengusulkan agar hari itu langsung dibuat “ikatan” resmi, dengan memberikan uang tanda jadi atau DP Rp 9 (sembilan) juta dan rombongan menyetujui dan menyanggupi hal tersebut, sekaligus meminta waktu 1 bulan untuk membayarkan 200 juta untuk pembayaran cicilan pertama. Tetapi hal itu menuntut pergumulan dan perjuangan yang berat, karena uang Rp 200 juta tidak tau di dapat dari mana. Berbekal iman dan doa, maka Tuhan membuka jalan melalui kehadiran seorang good Samaritan seorang bapak (yang tidak mau disebutkan namanya) ia adalah seorang Pimpinan Majelis Jemaat GKPS Tanjung Rejo Resort Polonia Medan, yang berkenan mendahulukan uangnya untuk kepentingan pembelian tanah/lahan tersebut. 

Maka pada hari Sabtu tanggal 7 (tujuh) Juni 2014 dibuatlah surat perjanjian akta Jual-Beli antara GKPS (Pdt. Krosbin Saragih) dan Keluarga Bakkara (Inang Ormina br Rumahorbo dan anak-anaknya: Kenri Bakkara; Kasmin Bakkara; Mangara Tua Bakkara). Penandatangan akta jual-beli ini disaksikan oleh St. Bistok Saragih, St. Dharma Purba, St.Martuahman Sumbayak dan anggota Seksi Bapa GKPS Sudirman yang hadir pada saat itu. Setelah akta jual-beli dilakukan maka kemudian dilakukan juga pengukuran dan pembenahan tanah/lahan tersebut.

Panitia Pengadaan tanah dan Pembanguan GKPS Samosir telah bekerja sebelum dilantik ini adalah menunjukkan bagaimana sulitnya mendapatkan lahan di pulau samosir. Panitia dilantik pada hari Minggu 27 Juli 2014 di GKPS Parapat, yang dilaksanakan oleh Pendeta GKPS Resort Tiga Dolok Pdt Krosbin M Saragih (Nama-nama Panitia terlampir) dan panitia mempunyai kerinduan bahwa bangunan gereja GKPS di Samosir dibangun semegah mungkin dan untuk jangka panjang disekitar gereja akan dibangun juga rumah healing ministry dan tempat retreat, agar siapa saja keluarga, warga GKPS atau diluar GKPS dapat memanfaatkan tempat ini untuk rekreasi rohani dan retreat keluarga. 
Demikianlah Sejarah perjalanan mewujudkan impian akan berdirinya Rumah Tuhan melalui nama GKPS di persada bumi Samosir nan indah yang dapat kami tuliskan. 

Terpujilah Allah Bapa dan Puteranya Yesus Kristus Tuhan Kita dan Persekutuan dengan Roh Kudus. Amen!
Salam dan Doa kami
Panitia Pengadaan tanah dan Pembangunan GKPS Samosir.

PETUGAS WARUNG DANA GKPS SAMOSIR

PETUGAS WARUNG DANA GKPS SAMOSIR
PETUGAS WARUNG DANA GKPS SAMOSIR

BURSA BALON BUPATI SIMALUNGUN

BURSA BALON BUPATI SIMALUNGUN
SIAPA BUPATI SELANJUTNYA

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia

Simalungun Berduka, St RK Purba Pakpak Tutup Usia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba

Jeritan Hati Warga Jemaat GKPS Dari Pinggir Danau Toba
Sakit Bertahun Tanpa Pelayanan Medis

Doakan St RK Purba Diberikan Kesembuhan

Doakan St RK Purba Diberikan Kesembuhan
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Andaliman, Rempah Batak Yang Mendunia

Andaliman, Rempah Batak Yang Mendunia
KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Selamat Datang Mahasiswa Baru Asal Simalungun

Selamat Datang Mahasiswa Baru Asal Simalungun
Buatlah Bangga Orang Tuamu


MIRACLE "TINUKTUK" SAMBAL REMPAH KHAS SIMALUNGUN

MIRACLE "TINUKTUK" SAMBAL REMPAH KHAS SIMALUNGUN
PESAN: MIRACLE'TINUKTUK WA: 081269275555

Catatan Paska Konser Jhon Eliaman Saragih

Catatan Paska Konser Jhon Eliaman Saragih
TMII Jakarta Sabtu 4 November 2017.KLIK Gambar Untuk Berita Selengkapnya

Berita Lainnya

.

.
.